Health

Studi Baru, Terdapat Kesamaan Infeksi Bagi Yang Sudah Divaksin Dengan Yang Tidak Vaksin. Dan Panduan Baru Penggunaan Masker

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  2021-07-31 04:40:42 WIB
Mint
Pasien Covid-19 di Our Lady OF The Lake Regiona Medical Center, Lousiana (44), menerangkan bahwa dirinya tidak divaksin dan ini membuatnya lebih cepat frustasi dan letih serta takut.(FOTO/Video CNN)

SuaraRiau.co -Sebuah studi baru menunjukkan varian Delta Covid-19 menghasilkan jumlah virus yang sama pada orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi jika mereka terinfeksi. Hal ini  menunjukkan motivasi utama di balik panduan federal yang sekarang merekomendasikan sebagian besar orang Amerika yang divaksinasi sepenuhnya memakai masker di dalam ruangan.

Para ahli mengatakan bahwa vaksinasi membuat Anda lebih kecil kemungkinannya untuk tertular Covid-19, tetapi bagi mereka yang melakukannya, data ini menunjukkan bahwa mereka mungkin memiliki kecenderungan yang sama untuk menyebarkannya seperti orang yang tidak divaksinasi.

Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, mengatakan dalam sebuah pernyataan Jumat (30/7/2021), Dr. Rochelle Walensky mengatakan viral load yang tinggi menunjukkan peningkatan risiko penularan dan menimbulkan kekhawatiran bahwa, tidak seperti varian lain, orang yang divaksinasi yang terinfeksi Delta dapat menularkan virus.

The studi , yang diterbitkan oleh CDC tersebut, menjelaskan 469 warga Massachusetts yang terinfeksi dalam wabah Juli di Barnstable County,  yang liburan musim panas Provincetown. Namun tidak ada kematian yang dilaporkan di antara mereka.


Sekitar 74% atau 346 kasus  telah divaksinasi lengkap. Dari kasus tersebut, 79% melaporkan gejala. Kasus yang diurutkan secara genetik mengungkapkan varian Delta sebagai penyebab utama.


Para peneliti menemukan bukti bahwa viral load serupa di antara 127 orang yang divaksinasi lengkap dan 84 orang lainnya yang tidak divaksinasi, divaksinasi sebagian, atau yang status vaksinasinya tidak diketahui. Viral load adalah proxy untuk seberapa besar kemungkinan seseorang menularkan virus ke orang lain.


Pada hari Selasa, Walensky mempratinjau temuan ini sambil meluncurkan panduan bahwa orang-orang di daerah dengan penularan Covid-19 tinggi atau substansial harus melanjutkan mengenakan masker di dalam ruangan. Lebih dari 75% populasi AS tinggal di daerah ini.
Temuan bahwa varian Delta menghasilkan viral load yang serupa adalah penemuan penting yang mengarah pada rekomendasi masker yang diperbarui dari CDC," kata Walensky.
"Rekomendasi masking diperbarui untuk memastikan masyarakat yang divaksinasi tidak akan tanpa sadar menularkan virus ke orang lain, termasuk orang yang mereka cintai yang tidak divaksinasi atau immunocompromised," katanya.


 Tetap Ada Pertanyaan


Sebelum Delta, vaksinasi diketahui memengaruhi faktor-faktor yang kemungkinan memengaruhi penularan. Orang yang divaksinasi tidak hanya cenderung memiliki viral load yang lebih rendah, tetapi mereka juga memiliki gejala yang lebih ringan dan sakit dalam waktu yang lebih singkat.
Tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa Delta menyebar lebih agresif. Awal bulan ini, misalnya, para ilmuwan Cina menggambarkan viral load yang kira-kira 1.000 kali lebih tinggi dengan Delta daripada jenis sebelumnya.

Pada hari Kamis (29/7/2021), dokumen internal CDC mengatakan varian Delta kira-kira menular seperti cacar air, sedangkan strain awal lebih dekat dengan flu biasa. Ini berarti bahwa, dalam kondisi tertentu, orang yang terinfeksi mungkin telah menularkan ke dua atau tiga orang, rata-rata, di awal wabah. Tapi sekarang, dengan Delta, jumlahnya bisa lima sampai sembilan.


"Ini salah satu virus paling menular yang kita ketahui. Campak, cacar air, ini  semuanya ada di sana," kata Walensky.
Dokumen CDC juga mengutip laporan yang mengindikasikan varian tersebut juga dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah.
Tetapi bahkan dengan viral load yang serupa, itu bukan kesimpulan yang pasti bahwa orang yang divaksinasi sama menularnya dengan orang yang tidak divaksinasi.


"Ini adalah data yang menarik, penting, tetapi saya tidak yakin bahwa Anda sama menularnya jika Anda divaksinasi," kata Dr. Monica Gandhi, spesialis penyakit menular di University of California, San Francisco, yang tidak terlibat dalam penelitian.


Gandhi mengatakan ada beberapa bagian pada sistem kekebalan  termasuk antibodi dan sel T,yang menimbulkan pertanyaan penting seputar penggunaan viral load, yang diukur dengan tes PCR, sebagai proksi seberapa menularnya seseorang.


Laporan baru mengatakan bahwa studi mikrobiologi diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan ini dari viral load serupa di antara infeksi terobosan. Ia juga mencatat bahwa  infeksi terobosan tanpa gejala mungkin kurang terwakil,  karena mereka cenderung tidak terdeteksi.
Awal pekan ini, Walensky mengatakan bahwa penyelidikan wabah yang sedang berlangsung akan membantu mengungkap lebih banyak tentang apa yang terjadi ketika infeksi terobosan ini benar-benar terjadi.


"Kami sekarang terus mengikuti kelompok-kelompok itu untuk memahami dampak penularan ke depan dari orang-orang yang divaksinasi itu," katanya. "Tetapi sekali lagi, saya ingin menegaskan kembali, kami percaya sebagian besar penularan terjadi pada orang yang tidak divaksinasi dan melalui orang yang tidak divaksinasi," ujarnya.


Bahkan dengan Delta, vaksin Covid-19 tetap mengurangi penyebaran virus. Selain itu, orang yang divaksinasi jauh lebih kecil kemungkinannya untuk berakhir di rumah sakit.

Dokumen internal CDC memperkirakan bahwa vaksin mengurangi risiko penyakit parah atau kematian 10 kali lipat atau lebih, dan mereka mengurangi risiko infeksi tiga kali lipat.


"Mendapatkan vaksinasi terus mencegah penyakit parah, rawat inap dan kematian, bahkan dengan Delta," kata Walensky minggu ini.
Di antara penduduk Massachusetts dalam studi terbaru, tidak ada yang meninggal dan hanya lima yang dirawat di rumah sakit.
Dari lima orang itu, satu orang tidak divaksinasi dan memiliki kondisi medis yang mendasarinya, dan empat orang divaksinasi. Di antara kelompok yang divaksinasi, satu telah menerima vaksin Pfizer, dan tiga sisanya telah menerima Johnson & Johnson. Individu yang divaksinasi berusia antara 20 hingga 70 tahun, dan dua memiliki dasar kondisi kesehatan.


Infeksi tambahan diidentifikasi di antara pengunjung dari setidaknya 22 negara bagian lain yang mengunjungi daerah itu dari 3 hingga 17 Juli. Ribuan orang berkumpul untuk perayaan musim panas, dan orang yang terinfeksi dilaporkan pergi ke acara indoor dan outdoor yang padat di tempat-tempat yang mencakup bar, restoran, rumah, dan rumah sewa," kata studi tersebut.

Meskipun temuan ini memotivasi CDC untuk memperbarui panduannya untuk daerah dengan tingkat penularan virus yang lebih tinggi, penelitian ini mencatat bahwa Barnstable County bukanlah salah satu dari daerah tersebut sampai wabah. Antara 3 dan 17 Juli, kasus baru setiap hari meningkat dari rata-rata 14 hari dari 0 menjadi 177 kasus per 100.000 penduduk.


Studi ini menunjukkan bahwa bahkan yurisdiksi tanpa penularan COVID-19 yang substansial atau tinggi dapat mempertimbangkan untuk memperluas strategi pencegahan, termasuk menutupi di tempat umum dalam ruangan terlepas dari status vaksinasi.


"Langkah-langkah yang kita perlukan untuk mengendalikan ini,itu ekstrem. Langkah-langkah yang Anda butuhkan ekstrem," kata Walensky.
Studi ini juga mencatat bahwa infeksi terobosan diharapkan, terutama karena bagian dari populasi yang divaksinasi tumbuh lebih besar. "Ketika cakupan vaksinasi tingkat populasi meningkat, orang yang divaksinasi cenderung mewakili proporsi kasus COVID-19 yang lebih besar," tulis para penulis.
Sebelumnya melaporkan wabah yang terhubung ke Provincetown. Secara total, setidaknya 882 kasus telah dikaitkan dengan cluster sejauh ini, sekitar 60% di antaranya adalah penduduk Massachusetts.

Manajer Kota Provincetown, Alex Morse, mengatakan  bahwa kota itu tampaknya mengambil giliran yang menguntungkan dengan mandat masker dalam ruangan dan tingkat tes positif edang menurun.


"Kami pikir kami menuju ke arah yang benar, tetapi jelas prihatin dengan apa yang terjadi di sini dalam beberapa minggu terakhir," kata Morse kepada John Berman.


Sebuah sumber yang mengetahui keputusan CDC untuk memperbarui rekomendasinya sebelumnya mengatakan kepada CNN bahwa, selain temuan viral load, prevalensi keseluruhan Delta dan penyerapan vaksin yang lebih rendah dari yang diharapkan memainkan peran kunci dalam iterasi terbaru dari panduan.***
 

Editor: SR18