Story

Setengah Abad Kemudian Diplomasi Ping Pong Bergema

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  2021-04-06 04:26:24 WIB
Mint
- Dalam file foto 21 Februari 1972 ini, pemimpin partai komunis China Mao Zedong, kiri, dan Presiden AS Richard Nixon berjabat tangan saat mereka bertemu di Beijing, China. Terombang-ambing di tengah potensi mencairnya hubungan AS dengan China, Judy

SuaraRiau.co -Atlit  pimpong adalah kelompok diplomat perintis yang tidak biasa, termasuk anak berusia 15 tahun yang hanya tahu bahwa Cina adalah negara besar yang dipenuhi komunis dan pemain pingpong yang sangat bagus.

Namun, terombang-ambing di tengah potensi mencairnya hubungan AS dengan Cina, Judy Bochenski dan rekan-rekan setimnya di tenis meja Amerika membantu memberikan salah satu kudeta diplomatik terbesar di masanya. Perjalanan mereka yang tergesa-gesa untuk pameran di tiga kota di Cina berperan dalam membelah Tirai Merah dan membuka jalan menuju tatanan dunia baru, termasuk Cina.

Setengah abad kemudian, dengan hubungan AS-Cina dalam periode ketidakpastian yang berbeda, yang kemudian dikenal sebagai Diplomasi Ping Pong masih bergema sebagai contoh potensi perubahan ketika olahraga dan politik bertabrakan.

“Kami berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat,” kata Bochenski. “Kami adalah percikan yang membantu Cina dan Amerika Serikat mencapai apa yang mereka coba lakukan, yaitu berkomunikasi satu sama lain," ujarnya.

Saat itu April 1971 dan orang Amerika berada di Jepang, berkompetisi di kejuaraan tenis meja dunia. Mereka tidak memiliki kesempatan untuk menang. Orang Amerika adalah pemain kecil dalam olahraga kecil di negara mereka sehingga mereka harus membayar dengan cara mereka sendiri ke Jepang untuk bersaing.

Sesampai di sana, mereka mendapat undangan seumur hidup. Orang Cina sedang mencari celah untuk memecahkan kebuntuan yang telah berlangsung lebih dari dua dekade dan memulai hubungan dengan Amerika Serikat.

Para pemain pingpong sepertinya cara yang sempurna untuk mencairkan suasana.

Alih-alih pulang, Bochenski dan rekan satu timnya tiba-tiba menemukan diri mereka dalam perjalanan selama seminggu melalui negara misterius yang sebagian besar tersembunyi dari orang Barat sejak setelah Perang Dunia II.

"Kejutan dan kejutan besar," kata pria berusia 65 tahun itu tentang reaksinya terhadap undangan tersebut. "Saya tahu Cina adalah negara komunis, tetapi saya tidak tahu banyak tentang apa yang terjadi secara politik saat itu," katanya.

Yang terjadi cukup luar biasa mengingat tenor waktunya. Ada petunjuk yang hilang dalam beberapa bulan sebelumnya tentang Cina yang menjangkau AS. Tetapi undangan menit terakhir ke tim tenis meja adalah bukti kuat pertama yang dimiliki pemerintahan Nixon bahwa Cina sebenarnya tertarik pada hubungan.

Hal itu bekerja dengan sangat baik sehingga Presiden Richard Nixon akan naik Air Force One tahun depan untuk melakukan kunjungan kenegaraan ke Cina yang memukau dunia.

Kunjungan itu kemungkinan besar akan terjadi pada akhirnya bahkan tanpa tim pingpong. Nixon telah mencari cara untuk melibatkan orang Cina, sebagian besar karena dia melihat mereka sebagai pencegah Perang Dingin yang dapat dimainkan AS melawan Uni Soviet, sementara Cina mengambil langkah pertama untuk membuka diri terhadap dunia luar.
Tetap saja, tidak ada seorang pun di Washington yang melihat diplomasi olahraga ini datang, meskipun itu tidak menghentikan presiden dan timnya untuk mencoba memanfaatkan pembukaan tersebut.

“Kami bermain untuk taruhan yang jauh lebih tinggi dengan Rusia  dan hal ini mengirim mereka ke dinding, tim Ping Pong,” kata Nixon kepada Menteri Luar Negeri Henry Kissinger seminggu kemudian dalam transkrip rekaman Oval Office yang disediakan oleh Perpustakaan Kepresidenan Nixon. “Dan kami juga bermain untuk taruhan tinggi dengan Cina. Itu bagus - salinan yang sangat bagus di sini bagi kami untuk tampak seperti orang-orang yang, telah membuka hal-hal Cina," katanya.

Untuk memahami seberapa besar perjalanan tim ini, diperlukan beberapa konteks tentang negara yang kemudian menjadi negara adidaya. Bochenski dan tim perjalanan yang terdiri dari 15 pemain dan pelatih Amerika adalah kelompok orang Amerika pertama yang diizinkan masuk ke Cina sejak komunis memperoleh kekuasaan pada tahun 1949.

Negara yang mereka temukan jauh berbeda dari apa pun yang mereka lihat. Bochenski mengenakan rok mini yang menarik perhatian orang Cina yang semuanya berseragam abu-abu, dan fans Cina bertepuk tangan serempak di saat-saat ganjil selama pertandingan. Tiongkok masih berada di tengah Revolusi Kebudayaan, dan ada banyak tatapan mata bagi semua orang, termasuk salah satu rekan tim berambut panjang Bochenski yang dengan cepat menjadi favorit Tiongkok.

Mereka terbang ke Hong Kong dan naik kereta api ke perbatasan Cina. Kemudian mereka melakukan perjalanan dengan kereta api dan pesawat baling-baling ke pertandingan eksibisi di tiga kota. Pameran itu sendiri  yang di Beijing menarik sekitar 20.000 penggemar, tidak selalu dari level tertinggi karena pemain Cina yang jauh lebih unggul diminta untuk membiarkan Amerika menang.

"Mereka terus mengatakan kepada kami bahwa ini adalah pertandingan persahabatan," kata Bochenski dalam wawancara telepon dengan The Associated Press. "Jika mereka memukuli kita seperti yang mereka bisa, itu tidak akan terlihat bagus."

Kembali ke AS, Nixon dan Kissinger mengikuti perjalanan itu dengan cermat. Pendekatan kembali dengan Cina penuh dengan bahaya politik, tetapi pada 14 April Nixon melonggarkan beberapa pembatasan mata uang dan mengumumkan bahwa orang Cina bisa mendapatkan visa untuk bepergian ke AS.

"Saya menangani masalah Cina untuk alasan jangka panjang - alasan yang sangat, sangat penting," kata Nixon kepada Kissinger sehari sebelumnya. “Sekarang hal itu membawa kita ke hal yang sekarang: Ping pong. Ini sangat penting sekarang. ”

Beberapa bulan kemudian, Kissinger melakukan perjalanan rahasia ke Cina, dan tahun berikutnya Nixon akan berkunjung untuk pencapaian puncak kebijakan luar negeri pemerintahannya. Sementara di Cina, kedua pemerintah mengeluarkan Shanghai Communique, yang menetapkan kerangka kerja untuk hubungan normal dan tetap menjadi basis fundamental hubungan antara kedua negara saat ini.

Bochenski akan pulang sebagai selebriti kecil, disambut di bandara di San Francisco dengan konferensi pers dadakan. Dua reporter dari surat kabar Oregonian membawanya ke dalam pesawat dari Portland ke rumah keluarganya di Eugene, dan dia terbang ke New York untuk Diwawancarai oleh Barbara Walters di televisi nasional.

“Kami agak bangga kami pergi ke sana sebelum Nixon,” kata Bochenski, yang telah kembali ke Cina beberapa kali dan masih terlibat dalam tenis meja sebagai operator perusahaan pemasok game Portland yang dimulai oleh ayahnya. “Saya akan bertemu orang-orang dan mereka akan mengatakan bahwa Anda adalah gadis yang pergi ke Cina."Untuk waktu yang lama saya dikenal sebagai gadis yang pergi ke Cina." (Sumber AP)


 

Editor: SR9