Cek Fakta

Viral, Ibu dan Putrinya Berpasangan Menerbangkan Pesawat

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  2020-11-20 00:08:09 WIB
Mint
Donna Garret (kanan) dna Suzy Garret (kiri)

SuaraRiau.co -Donna Garrett tumbuh besar di wilayah Los Angeles yang besar, dengan kedua orang tua bekerja sebagai pilot maskapai penerbangan. Karena ayahnya memiliki profesi yang sama, menjadi kapten pesawat sepertinya hal yang biasa dilakukan.


"Itu pekerjaan membosankan yang dilakukan orang tuaku ketika mereka pergi bekerja," ujar Dona yang sekarang 26 tahun  tertawa.

Seperti pemberitaan yang dilangsir suarariau.co dari cnn.com , faktanya, ibu Suzy Garrett sedang merintis jalan di angkasa sebagai salah satu pilot wanita pertama untuk maskapai regional AS SkyWest.


Seiring bertambahnya usia Donna, dia mulai memperhatikan.

Terinspirasi oleh hasrat orang tuanya dan kebebasan yang mereka nikmati untuk menjelajahi dunia, dia memutuskan untuk mengejar karirnya sendiri di bidang penerbangan.


Maju cepat hingga September 2019 dan Donna mengoperasikan pesawat bersama Suzy sebagai tim pilot ibu-anak pertama SkyWest.
Penerbangan itu terjadi lebih dari setahun yang lalu, tetapi dalam beberapa minggu terakhir, kisah Donna dan Suzy tiba-tiba menjadi viral, dengan foto-foto keduanya, tersenyum bangga di kokpit, menyebar di media sosial.


"Kami tahu itu sangat istimewa," kata Suzy, yang merayakan 30 tahun di SkyWest saat dia berpasangan dengan putrinya.
Dia ingat "reaksi semua orang" sebagai salah satu bagian pengalaman yang paling menghangatkan hati.


"Saya benar-benar terkejut, sama terkejutnya seperti sekarang ini menjadi viral , bahkan hari itu, saya belum berfoto sebanyak itu sejak pernikahan saya! Penumpang berfoto dengan kami, ramper, pramugari ... Itu saja membantu membuat hari itu lebih istimewa, dukungannya sungguh luar biasa. "
Pasangan itu berharap untuk mengulangi pengalaman tersebut pada tahun 2020, tetapi rencana mereka terhenti oleh pandemi Covid. Saat ini, Suzy berada di Los Angeles dan Donna berada di Chicago dan, seperti banyak keluarga, mereka tidak dapat menghabiskan banyak waktu bersama tahun ini.

Menentang Stereotip 

Donna dan Suzy Garrett bekerja sebagai pilot untuk SkyWest Airlines.(FOTO/CNN)


Sementara gambar keduanya berbagi dek penerbangan menangkap momen bahagia dalam penerbangan, itu juga melambangkan tonggak sejarah dalam perjalanan sulit yang dihadapi oleh banyak pilot wanita ,salah satu alasan pasangan ini berpikir bahwa kisah mereka bergema di seluruh dunia.
Suzy Garrett mulai bekerja untuk SkyWest pada tahun 1989. Dia bermimpi menjadi seorang penerbang sejak dia jatuh cinta pada perjalanan udara pada penerbangan keduanya, dari Arizona ke Los Angeles, ketika dia duduk di kelas delapan. Melihat ke luar jendela kabin, dia terpesona oleh matahari terbenam.


Tetapi jalan untuk mencapai tujuan itu tampaknya tidak begitu jelas.
"Saat itu wanita bukanlah benar-benar pilot, dan militer adalah satu-satunya cara untuk menjadi pilot, tetapi saya tidak cukup tinggi untuk militer," kata Suzy, yang tingginya 5 kaki 1 inci. (1,55 meter).


Bertekad untuk berhasil, dia mendaftar di sekolah penerbangan di Mount San Antonio College di California pada tahun 1984. Kemudian, dia bekerja sebagai instruktur penerbangan selama beberapa tahun sebelum mendapatkan pekerjaan pertamanya di SkyWest.
Selama kariernya di SkyWest, dia menerbangkan turboprop Fairchild Swearingen Metroliner, Embraer EMB 120 Brasilia dan sekarang Bombardier CRJ200, CRJ700 dan CRJ900 NextGen.


Tiga puluh tahun yang lalu, penerbangan di Amerika didominasi oleh orang kulit putih dan saat ini, pemandangannya sedikit berubah. Menurut angka Biro Statistik Tenaga Kerja AS, 92,5% pilot profesional adalah laki-laki dan 93,7% pilot profesional berkulit putih.


Organisasi termasuk Fly for the Culture dan Sisters of the Skies bekerja untuk membuat penerbangan lebih mudah diakses dengan memperjuangkan beasiswa, meningkatkan perwakilan, dan menyediakan mentor untuk grup yang kurang terwakili dalam penerbangan, terutama pilot kulit hitam.
Suzy mengatakan dia tidak menghadapi diskriminasi apapun di kokpit, dan dia merasa dia memiliki jumlah kesempatan yang sama dengan rekan prianya.
Setiap komentar sinis datang dari mereka yang kurang paham dengan pekerjaan itu, tetapi Suzy pernah mengalami "komentar, mungkin dari penumpang atau orang di terminal."


"Di luar profesi, saya harus memenangkan hati orang," katanya.


Dia menjadi terbiasa melihat ekspresi kejutan di wajah penumpang ketika mereka menyadari dialah yang baru saja mendaratkan pesawat.
Meski penerbangan masih memiliki masalah keragaman yang mencolok, Suzy mengatakan sangat senang melihat perubahan sikap selama tiga dekade dia terbang. Berpikir dia mungkin telah membantu menginspirasi wanita muda untuk memasuki industri juga memuaskan, katanya.
"Itu sangat menyenangkan, dan mengetahui bahwa itu benar-benar menginspirasi putri saya adalah lapisan gula pada kuenya.***


 

Editor: SR9