Teknologi

Ketua FTC Lina Khan Yang Ditakuti Facebook dan Amazon.Kenapa?

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  2021-07-22 05:29:38 WIB
Mint
Lina Khan

SuaraRiau.co -Inilah yang perlu Anda ketahui tentang pertempuran antara Khan dan beberapa perusahaan teknologi terbesar di dunia.

Kebanyakan orang Amerika tidak dapat menyebutkan nama ketua Komisi Perdagangan Federal Amerika Serikat (FTC), pengawas antimonopoli negara  karena posisi tersebut biasanya tidak menarik perhatian luas. Tapi Lina Khan mengubah itu.

Profesor hukum berusia 32 tahun di Universitas Columbia (saat ini sedang cuti karena bertugas di pemerintahan) memiliki Big Tech di tangan, dan FTC mungkin siap untuk mengambil tindakan antimonopoli yang lebih definitif daripada yang teman2 dilakukan dalam beberapa dekade.

Sejak dia ditunjuk sebagai Ketua FTC oleh Presiden AS Joe Biden pada pertengahan Juni, dua raksasa teknologi  Amazon dan Facebook  telah mengajukan petisi agar dia digunakan kembali dari keputusan mengenai mereka.

Khan akan memimpin pertemuan terbuka keduanya Rabu (21/7/2021) sejak memimpin organisasi tersebut.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang pertempuran antara Khan dan beberapa perusahaan teknologi terbesar di dunia.

Hal pertama yang pertama. Apa yang FTC lakukan?

Komisi Perdagangan Federal dibentuk pada tahun 1914 terutama untuk menghancurkan kepercayaan.

Sejak itu berkembang untuk melindungi konsumen dengan menciptakan ekonomi yang hidup yang ditandai dengan persaingan yang ketat dan akses konsumen ke informasi yang akurat.

Dipimpin oleh lima orang komisioner, dan tidak lebih dari tiga orang boleh berasal dari partai politik yang sama. FTC sekarang memiliki mayoritas Demokrat.

 Apa Kekuatan Yang Dimilikinya?

Kekuatan besar. FTC dapat menyelidiki, membawa penegakan, dan membuat aturan dan hukuman untuk pelanggaran.

Keputusan bergantung pada suara, tetapi sebagai ketua, Khan menetapkan agenda untuk agensi.

Jadi Siapa Khan ?

Khan membuat namanya terkenal pada tahun 2017 ketika dia menerbitkan sebuah artikel berjudul Amazon's Antitrust Paradox di Yale Law Journal saat masih menjadi mahasiswa. Artikelnya mendesak agar makna monopoli dijabarkan ulang untuk era digital.

Mengapa Perlu Dijabarkan  Ulang?

Di masa lalu, regulasi kepercayaan berfokus pada harga. Monopoli berpotensi memiliki kekuatan untuk menaikkan harga, yang akan merugikan konsumen.

Tetapi karena perusahaan seperti Amazon menggunakan potongan harga untuk memenangkan persaingan, Khan berpendapat bahwa perilaku ini juga berbahaya. Harga yang lebih rendah memberikan pangsa pasar yang sangat besar, yang memungkinkannya mempengaruhi ekonomi dan menciptakan lingkungan di mana bahkan pesaing harus bergantung pada Amazon dan platformnya untuk berhasil.

Dan Bagaimana Khan Mengartikan Kembali Monopoli?

Khan berpendapat bahwa Amazon adalah monopoli yang sebanding dengan perkeretaapian AS pada pergantian abad ke-20. Dan monopoli itu buruk karena meskipun harga rendah dapat membuat konsumen senang dalam jangka pendek, mereka buruk bagi perekonomian dan bagi konsumen individu dalam jangka panjang karena mereka menghambat persaingan  yang pada akhirnya dapat membahayakan inovasi  dan inovasilah yang membuat ekonomi tetap kompetitif.

"Kepentingan jangka panjang konsumen mencakup kualitas produk, variasi dan inovasi  faktor yang paling baik dipromosikan melalui proses kompetitif yang kuat dan pasar terbuka," tulisnya di koran.

Apakah Semua Orang Setuju Dengannya?

Tidak semua setuju dengannya. Kritikus berpendapat bahwa popularitas Amazon dan harga rendah seharusnya tidak membuat perusahaan menjadi target, dan Amazon berpendapat bahwa pendekatan uniknya menciptakan peluang baru dan jalan persaingan untuk bisnis yang sedang berkembang.

Senator Republik Orrin Hatch mencap tesis Khan dan mereka yang mendukungnya sebagai "hipster antitrust".

Lalu Mengapa Presiden AS Joe Biden Memilih Khan Untuk Memimpin FTC?

Biden berpikir Khan adalah wanita untuk tugas membentuk kembali undang-undang antimonopoli dan mengambil alih Big Tech atas praktik antipersaingan.

Progresif seperti Senator Massachusetts Elizabeth Warren setuju dia menyebut kepemimpinan Khan di FTC kesempatan besar untuk membuat perubahan struktural yang besar dengan menghidupkan kembali penegakan antimonopoli dan memerangi monopoli yang mengancam ekonomi kita, masyarakat kita, dan demokrasi kita.

Bagaimana Reaksi Big Tech?

Facebook mengajukan petisi minggu lalu agar Khan menggunakan kembali kasus antimonopoli yang melibatkannya, dengan alasan bahwa tulisan dan komentarnya di masa lalu membuatnya bias terhadap rmedia sosial raksasa tersebut.

Amazon  yang menghadapi banyak penyelidikan oleh FTC mengajukan mosi serupa yang meminta agar Khan mengundurkan diri dari proses yang melibatkannya juga.

Bisakah Amazon dan Facebook Mendapatkan Keinginannya? 


Hal ini bisa saja. Dalam kasus tahun 1970, Cinderella Career and Finishing School versus FTC, pengadilan memutuskan bahwa kursi yang menolak untuk mengundurkan diri adalah penolakan proses hukum. Dan dalam kasus 1966, American Cyanamid Co versus FTC, pengadilan mendiskualifikasi kursi dari sidang karena dia telah melakukan pekerjaan investigasi sebelumnya untuk Subkomite Senat tentang Antitrust dan Monopoli.

Bahkan jika permintaan penolakan perusahaan tidak berhasil, bagaimanapun, para ahli mengatakan langkah oleh Big Tech ini dapat membayangi keterlibatan FTC dan kepemimpinan Khan dalam kasus antimonopoli di masa depan.

Laku Apa Yang Khan Katakan Tentang Petisi Penolakan Facebook dan Amazon?

Khan mengatakan tidak perlu baginya untuk mengundurkan diri di bawah hukum etika, yang terutama berfokus pada konflik keuangan. Khan berjanji untuk mengikuti fakta kasus tersebut selama proses konfirmasinya dan mengatakan bahwa jika muncul tantangan, dia akan berkonsultasi dengan pemantau etika FTC.

Terus Apa Rencana Biden Untuk Meningkatkan Persaingan Secara Lebih Luas?

Meskipun tidak seprogresif Demokrat lainnya dalam pemilihan presiden 2020, Biden mencalonkan diri pada platform pro-serikat dan telah berjanji untuk melindungi konsumen dengan lebih baik.

Untuk itu, dia baru-baru ini menandatangani perintah eksekutif dengan 72 inisiatif yang dirancang untuk membatasi kekuatan perusahaan dan meningkatkan persaingan perusahaan di berbagai sektor, termasuk Big Tech.

Bagaimana Dengan Partai Republik?

Cara terbaik mengatur raksasa teknologi AS seperti Amazon, Google, Apple, dan Facebook telah menjadi seruan bagi kedua belah pihak, bahkan dalam iklim politik AS yang terpolarisasi, meskipun pihak-pihak tersebut sering tidak setuju pada pendekatan terbaik.

Dalam Kongres yang sangat terpecah, dikatakan bahwa 48 senator Demokrat dan 21 Republik mendukung pencalonan Khan untuk memimpin FTC. Beberapa Republikan, bagaimanapun, telah menyatakan skeptis bahwa dia memiliki pengalaman yang cukup untuk pekerjaan itu.

Dan bulan lalu, baik anggota parlemen Demokrat maupun Republik meluncurkan paket lima RUU yang dirancang untuk berkuasa dalam kekuasaan Big Tech dengan menciptakan pagar pembatas seputar merger dan lapangan bermain yang lebih merata bagi para pesaing.

Dengan dukungan bipartisan undang-undang antitrust dan dukungan bipartisan Khan, masalah ini kemungkinan akan menjadi pusat pekerjaan FTC dalam beberapa bulan mendatang.***

Editor: SR9