AUSTRALIA

Australia Khawatir Soal Kemampuan Kapal Selam Prancis

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  2021-09-20 00:35:32 WIB
Mint
PM Peransic Emmanuel Macron

SuaraRiau.co -PM Australia mengatakan,Australia khawatir kapal selam konvensional yang dipesannya dari Prancis tidak akan memenuhi kebutuhan strategisnya sebelum membatalkan kesepakatan pertahanan bernilai miliaran dolar demi kesepakatan dengan Amerika Serikat dan Inggris awal pekan ini, kata Perdana Menteri Scott Morrison.

Berusaha menjelaskan perubahan mendadak yang menyebabkan kemarahan besar di Paris , Morrison mengatakan bahwa ia memahami kekecewaan Prancis atas masalah ini, kepentingan nasional Australia didahulukan.


"Itu harus didahulukan dan memang didahulukan dan kepentingan Australia paling baik dilayani oleh kemitraan trilateral yang dapat saya bentuk dengan Presiden Biden dan Perdana Menteri Johnson," katanya pada konferensi pers pada hari Minggu (19/9/2021).
Keputusan Australia untuk membatalkan kesepakatan Prancis dan mendapatkan kapal selam bertenaga nuklir melalui perjanjian baru dengan Amerika Serikat dan Inggris tampaknya mengejutkan Prancis awal pekan ini.


Juru bicara pemerintah Prancis Gabriel Attal mengatakan bahwa Presiden Emmanuel Macron akan mengadakan panggilan telepon dengan Presiden AS Joe Biden dalam beberapa hari ke depan untuk bergerak maju.


Berbicara kepada saluran TV France 2 pada hari Sabtu (18/9/2021), menteri luar negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan keputusan untuk membatalkan kesepakatan yang telah berjalan sejak 2016 sama dengan krisis.


"Telah terjadi kebohongan, duplikasi, pelanggaran besar terhadap kepercayaan dan penghinaan. Ini tidak akan berhasil. Hal-hal tidak berjalan baik di antara kita, mereka tidak berjalan baik sama sekali," katanya.


Sebagai tanda seriusnya eskalasi itu, Prancis telah memanggil duta besarnya untuk AS dan Australia untuk berkonsultasi sebagai tanggapan atas pengumuman tersebut, yang setara secara diplomatik dengan membanting pintu setelah sebuah argumen.


Pembatalan kesepakatan memiliki konsekuensi ekonomi yang nyata bagi Prancis. Pembuat kapal selam Prancis, Naval Group, mengatakan 500 karyawannya di Australia dan 650 di Prancis terpengaruh oleh gagalnya perjanjian tersebut.


Perusahaan mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka menangguhkan upaya perekrutannya untuk memprioritaskan kebutuhan mereka yang terkena dampak kontrak yang akan segera berakhir.


Tetapi Morrison membela keputusan itu pada hari Minggu, dengan mengatakan ada kekhawatiran tentang kesepakatan dengan Prancis bahkan sebelum dibatalkan.


“Kami memiliki kekhawatiran yang mendalam dan serius bahwa kemampuan yang diberikan oleh kapal selam kelas Attack tidak akan memenuhi kepentingan strategis kami dan kami telah menjelaskan dengan sangat jelas bahwa kami akan membuat keputusan berdasarkan kepentingan nasional strategis kami,” katanya.


Le Drian juga mengkritik Inggris atas perannya dalam kesepakatan itu, dengan mengatakan bahwa Inggris Raya, tidak perlu, kami tahu oportunisme permanen mereka, jadi tidak perlu membawa duta besar kami untuk menjelaskannya kepada kami. Faktanya, dalam hal ini masalah, Inggris Raya adalah sedikit dari roda kelima.


Menteri Luar Negeri baru Inggris Liz Truss mengatakan Inggris sedang berusaha untuk membangun kemitraan dengan negara-negara yang berpikiran sama. Menulis di surat kabar Sunday Telegraph, dia mengatakan kesepakatan baru dengan Australia dan AS menunjukkan kesiapan Inggris untuk keras kepala dalam membela kepentingan kami dan menantang praktik tidak adil dan tindakan memfitnah."****


Editor: SR18