Sport

Olimpiade Tokyo Diresmikan Dengan Kehejingan Stadion

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  2021-07-24 07:30:36 WIB
Mint
Naomi Osaka berdiri di samping nyala api Olimpiade setelah menyalakannya saat upacara pembukaan di Stadion Olimpiade pada Olimpiade Musim Panas 2020, Jumat, 23 Juli 2021, di Tokyo, Jepang. (FOTO/AP)

SuaraRiau.co -TOKYO — Akhirnya  Olimpiade Musim Panas Tokyo yang tertunda  karena virus, dibuka pada Jumat (23/7/2021) malam dengan kembang api yang mengalir dan koreografi yang dibuat untuk TV y sebuah pembukaan yang penuh warna.Namun, ketenangan yang dari nada yang terdengar  disesuaikan  dengan Game pandemi yang unik.

Saat pembukaan berlangsung  tanpa energi penonton sebagaimana biasa, Olimpiade diadakan di tengah kemarahan dan ketidakpercayaan yang membara di sebagian besar negara tuan rumah.  Harapannya, olympiade ini mengimbangi  klaim oihak oposisi.

“Hari ini adalah momen harapan. Ya, sangat berbeda dari apa yang kita semua bayangkan," kata Presiden IOC Thomas Bach. "Tapi mari kita hargai momen ini karena akhirnya kita semua di sini bersama, "ujarnya.

"Perasaan kebersamaan ini  ini adalah cahaya di ujung terowongan gelap pandemi," kata Bach. Kemudian, bintang tenis Jepang Naomi Osaka menerima nyala api Olimpiade dari estafet obor melalui stadion dan menyalakan podium Olimpiade

Kegelisahan di seluruh Jepang telah mengancam selama berbulan-bulan untuk menenggelamkan kemewahan paket pembukaan yang biasa. Di dalam stadion setelah senja hari Jumat, bagaimanapun, upacara yang dikalibrasi dengan tepat berusaha untuk menggambarkan bahwa Olimpiade dan semangat mereka sedang berlangsung.

Di awal upacara, cahaya biru halus menyinari kursi kosong saat musik keras meredam teriakan pengunjuk rasa yang tersebar di luar yang menyerukan agar Olimpiade dibatalkan. Sebuah panggung tunggal berbentuk segi delapan yang dimaksudkan untuk menyerupai Gunung Fuji yang ada di negeri dongeng. Kemudian, medley orkestra dari lagu-lagu dari video game Jepang yang ikonik menjadi soundtrack untuk pintu masuk para atlet.

Sebagian besar atlet dengan menggunakan masker melambai dengan antusias ke ribuan kursi kosong dan ke dunia yang lapar untuk menonton mereka bersaing.Tetapi pasti bertanya-tanya apa yang harus dilakukan dari semua itu. Beberapa atlet berbaris secara sosial, sementara yang lain berkerumun dengan cara yang sangat bertentangan dengan harapan penyelenggara.

Republik Ceko masuk dengan negara lain meskipun delegasinya memiliki beberapa tes positif COVID sejak tiba.

“Anda harus menghadapi tantangan besar dalam perjalanan Olimpiade Anda,” kata Bach kepada para atlet. "Hari ini Anda membuat impian Olimpiade Anda menjadi kenyataan, " ujarnya.

Penyelenggara mengheningkan cipta untuk mereka yang meninggal dalam pandemi; saat itu berdetak dan musik berhenti, suara protes bergema di kejauhan.

Teriakan para pengunjuk rasa menyuarakan pertanyaan mendasar tentang Olimpiade ini ketika Jepang, dan sebagian besar dunia, terhuyung-huyung dari pukulan terus menerus dari pandemi yang membentang hingga tahun kedua, dengan kasus-kasus di Tokyo mendekati rekor tertinggi minggu ini: Akankah keterikatan manusia yang mendalam dan intrinsik pada tontonan kompetisi olahraga pada tingkat setinggi ini, mungkin cukup untuk menyelamatkan Olimpiade ini?

Berkali-kali, upacara pembukaan sebelumnya telah melakukan sesuatu yang hampir menyihir. Skandal penyuapan di Salt Lake City, penyensoran dan polusi di Beijing, doping di Sochi memudar ke latar belakang saat olahraga dimulai.

Tetapi dengan orang-orang yang masih jatuh sakit dan sekarat setiap hari karena virus corona, ada urgensi khusus untuk pertanyaan tentang apakah nyala api Olimpiade dapat menghilangkan rasa takut atau memberikan ukuran katarsis dan bahkan kekaguman setelah satu tahun menderita dan ketidakpastian dalam hidup. Jepang dan di seluruh dunia.

“Hari ini, dengan dunia menghadapi tantangan besar, beberapa orang kembali mempertanyakan kekuatan olahraga dan nilai Olimpiade,” kata Seiko Hashimoto, presiden Komite Penyelenggara Tokyo 2020, dalam pidatonya.

Tapi, dia mengatakan tentang kemungkinan Olimpiade, “Ini adalah kekuatan olahraga. … Inilah esensinya.”

Sementara Kaisar Jepang Naruhito membuka secara resmi  Olympiade,  dengan kembang api yang diterbangkan di atas stadion.

Di luar, ratusan penduduk Tokyo yang penasaran berbaris di barikade yang memisahkan mereka dari mereka yang masuk, tetapi hanya sedikit: Beberapa dari mereka yang masuk berfoto selfie dengan para penonton di seberang barikade, dan ada perasaan karnaval yang bersemangat. Beberapa pejalan kaki melambai dengan antusias untuk mendekati bus Olimpiade.

Olahraga sudah dimulai, dan beberapa fokus beralih ke kompetisi yang akan datang.

Bisakah AS tim sepak bola wanita, misalnya, bahkan setelah kekalahan mengejutkan dari Swedia, menjadi yang pertama memenangkan Olimpiade setelah kemenangan Piala Dunia? Bisakah Hideki Matsuyama dari Jepang memenangkan emas dalam golf setelah menjadi pemain Jepang pertama yang memenangkan Masters?

Akankah Simona Quadarella dari Italia menantang atlet Amerika Katie Ledecky dalam lomba renang gaya bebas 800 dan 1.500 meter?

Namun, untuk saat ini, sulit untuk melewatkan betapa tidak biasa yang dijanjikan oleh pertandingan ini. Stadion nasional yang indah bisa tampak seperti zona militer yang terisolasi, dikelilingi oleh barikade besar. Jalan di sekitarnya telah disegel dan bisnis ditutup.

Di dalam, perasaan karantina yang bersih dan terkunci terbawa. Fans, yang biasanya berteriak untuk negara mereka dan berbaur dengan orang-orang dari seluruh dunia, telah dilarang, hanya menyisakan kontingen jurnalis, ofisial, atlet, dan peserta yang disaring dengan cermat.

Olimpiade sering menghadapi tentangan, tetapi biasanya juga ada perasaan kebanggaan nasional yang meresap. Kebencian Jepang berpusat pada keyakinan bahwa Jepang dipersenjatai dengan kuat untuk menjadi tuan rumah  dipaksa untuk membayar miliaran dan mempertaruhkan kesehatan masyarakat yang sebagian besar tidak divaksinasi sehingga IOC dapat mengumpulkan miliaran pendapatan media.

“Terkadang orang bertanya mengapa Olimpiade ada, dan setidaknya ada dua jawaban. Salah satunya adalah pameran global semangat manusia yang tak tertandingi dalam hal olahraga, dan yang lainnya adalah pameran global semangat manusia yang tak tertandingi karena berkaitan dengan bangsawan yang mendapatkan kamar hotel mewah dan uang saku yang murah hati, ”Bruce Arthur, seorang kolumnis olahraga untuk Toronto Star, tulisnya baru-baru ini.

Bagaimana kita bisa sampai disini? Sebuah tinjauan singkat dari satu setengah tahun terakhir tampaknya operatif dalam liku-likunya.

Pandemi yang terjadi sekali dalam seabad memaksa penundaan Olimpiade versi 2020. Sebuah fusilade skandal (seksisme dan diskriminasi lainnya dan klaim suap, pengeluaran berlebihan, ketidakmampuan, intimidasi) terungkap. Orang-orang di Jepang, sementara itu, menonton dengan bingung karena Olimpiade yang dianggap sebagai ide buruk oleh banyak ilmuwan benar-benar terwujud.

Atlet Jepang, dibebaskan dari aturan perjalanan yang berat dan mampu berlatih lebih normal, dalam beberapa kasus dapat menikmati dorongan yang bagus atas saingan mereka, bahkan tanpa penggemar. Judo, olahraga yang secara tradisional menjadi pusat kekuatan Jepang, akan dimulai Sabtu, memberi negara tuan rumah kesempatan untuk emas awal.

Kenyataannya, untuk saat ini, varian delta virus masih meningkat, membebani sistem medis Jepang di beberapa tempat, dan meningkatkan kekhawatiran akan merebaknya kasus. Hanya sedikit lebih dari 20% dari populasi yang divaksinasi lengkap. Dan hampir setiap hari ada laporan kasus virus positif dalam apa yang disebut gelembung Olimpiade yang dimaksudkan untuk memisahkan peserta

Setidaknya untuk satu malam, pesona dan pesan harapan dari upacara pembukaan dapat mengalihkan perhatian banyak pemirsa global dari kesedihan dan kemarahan di sekitarnya.

“Setelah lebih dari setengah abad, Olimpiade telah kembali ke Tokyo,” kata Hashimoto. “Sekarang kami akan melakukan segalanya dengan kekuatan kami untuk menjadikan Game ini sebagai sumber kebanggaan bagi generasi yang akan datang," ujarnya.


 

Editor: SR9