Kolumnis

Menjawab Tantangan Society 5.0 Transformasi Pendidikan Berbasis Teknologi

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  2021-05-02 20:48:33 WIB
Mint
Yudi Juliandra, Mahasiswa Pascasarjana Ilmu Komunikasi

SuaraRiau.co - Dunia semakin berubah semenjak hadirnya society 5.0, Pendidikan yang mengarah kepada pemanfataan teknologi harusbenar-benar dikuasai oleh generasi Z secara maksmimal agar mereka menjadi bibit unggul yang mampu menjawab tantangansociety 5.0.

Saat ini dunia telah memasuki era society 5.0, begitu jugadi Indonesia. Berbagai teknologi yang menandai dimulainya era society 5.0, sudah mulai diterapkan di berbagai sektorkehidupan. Bersempenaan dengan hari pendidikan pada tanggal2 Mei harus menjadi refleksi kita bersama bahwa pendidikan di Indonesia haruslah mampu menghadirkan solusi untukmenjawab tantangan zaman dengan menyusun kurikulumberbasis teknologi. Pemerataan sarana dan pra sarana yang menunjang pemanfaatan teknologi harus terdistribusikan sampaike desa-desa. Anak-anak Indonesia tidak boleh lagi gagapteknologi (gaptek) sebab pemanfaatan teknologi kea rah yang baik tentu akan menghasilkan bibit unggul yang inovatif dankreatif. Generasi muda harus mampu menguasai teknologi sebabnantinya dipundak generasi muda lah harapan dan masa depanIndonesia dititipkan. 

Generasi ini adalah generasi yang paling cocok untukmenjawab tantangan society 5.0. Generasi Z lahir pada masa terjadinya perkembangan teknologi yang pesat dalam sejarahperadaban umat manusia. Generasi Z adalah anak muda berusiaproduktif yang paling dekat dengan teknologi dibandingkangenerasi sebelumnya. Generasi Z disebut juga sebagaiiGeneration atau generasi internet sebab internet mewarnaihampir seluruh aktivitas generasi Z dari mulai bangun tidursampai terlelap kembali smartphone selalu menjadi kawan setiayang menemani generasi Z. Generasi Z juga memiliki kesamaandengan generasi Y, tapi generasi Z mampu mengaplikasikansemua kegiatan dalam satu waktu (multitasking) seperti: menjalankan sosial media menggunakan ponsel, browsing menggunakan komputer, dan mendengarkan musikmenggunakan earphone menjadi ciri khas sendiri generasi ini. 

Apapun yang dilakukan kebanyakan berhubungan dengandunia maya hampir 2/3 dari 24 jam mereka habiskan untukberselancar didunia virtual. Generasi Z tumbuh di lingkunganyang dinamis dan kompleks hal ini yang menjadikan merekamemiliki pandangan yang berbeda dengan generasi sebelumnyatentang pekerjaan, belajar dan dunia. Bagi generasi Z informasidan teknologi adalah hal yang sudah menjadi bagian darikehidupan mereka, karena mereka lahir dimana akses terhadapinformasi, khususnya internet sudah menjadi budaya global, sehingga hal tersebut berpengaruh terhadap priaku, nilai – nilai, dan pandangan hidup mereka.(***)

Editor: SR9