Tampilkzan Kinerja Unggul, PHR Sukses POP-kan 391 Sumur WK Rokan di Akhir Tahun*

  Oleh : Suara Riau
   : info@suarariau.co
  2022-12-30 21:49:10 WIB
(Foto/PHR) (Foto/PHR)

SuaraRiau.co PEKANBARU, – PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) terbukti mampu menjaga kinerja unggul dengan upaya masif dan agresif dari operasi di wilayah kerja atau WK Rokan. Hingga penghujung 2022 ini, sudah lebih dari 400 sumur ditajak (dimulai pengeboran) oleh PHR. 

Setelah ditajak, sumur-sumur tersebut memasuki proses produksi atau biasa disebut Put on Production (POP). Ada sebanyak 391 sumur yang sudah berhasil di-POP oleh PHR pada tahun ini, dengan outlook 395 sumur.

Direktur Utama PHR, Jaffee Arizon Suardin mengungkapkan, bahwa rencana kerja yang masif dan agresif dilakukan segenap tim untuk meningkatkan produktivitas WK Rokan melalui program pengeboran sumur-sumur produksi baru, pengelolaan kinerja base business untuk menahan laju penurunan produksi alamiah, dan keandalan fasilitas operasi. 

"Tentunya pencapaian ini berkat kerja sama dan kerja keras perwira dan mitra kerja PHR, mari kita pertahankan semangat untuk berkontribusi terhadap ketahanan energi nasional," kata Jaffee.  

Mengawali kunjungan ke Digital and Innovation Center Rokan, Sekretaris SKK Migas Shinta Damayanti menyampaikan bahwa melalui digitalisasi, PHR dapat melakukan monitoring lebih awal serta mengantisipasi potensi kendala dengan lebih baik. 

“Potensi hidrokarbon di Rokan masih sangat besar baik potensi migas konvensional, maupun nonkonvensional. Dengan mitigasi risiko yang lebih baik, tentunya kepastian tajak sumur hingga POP dapat lebih terjamin sehingga mempercepat peningkatan produksi WK Rokan,“ ucap Shinta.

Shinta mengingatkan agar keberhasilan program kerja yang masif di tahun 2022 serta percepatan POP dapat dukung fasilitas produksi yang andal. "Selain program yang masif untuk meningkatkan produksi, maka harus didukung pula fasilitas produksi yang andal agar tidak ada hambatan operasional dalam rangka mendukung peningkatan produksi dan lifting di tahun 2023," tambah Shinta.

PHR WK Rokan juga melakukan berbagai terobosan agar target sumur baru dapat tercapai. Di antaranya, tim pengeboran melakukan beberapa kegiatan secara paralel (simultaneous operation), meningkatkan keandalan peralatan pengeboran, dan menyusun perencanaan yang matang dengan Spirit Sumatera (Sustainable, Massive, To Grow, Efficient, Resilient, Aggressive). 

PHR WK Rokan berhasil memperpendek cycle time POP, yaitu waktu yang diperlukan sejak selesainya pengeboran hingga dilakukan produksi awal. Target rerata POP cycle time sumur Heavy Oil (HO) adalah 20 hari, sementara aktual rerata adalah 11,9 hari.  Target rerata siklus waktu POP sumur Sumatra Light adalah 15-20 hari, sementara aktualnya adalah 11,2-11,7 hari.

Berbagai upaya terobosan itu sejalan dengan semangat Pertamina untuk meningkatkan produktivitas dengan cara-cara yang efisien.

Operasi PHR WK Rokan memberikan manfaat berganda (multiplier effect) lainnya seperti penciptaan lapangan kerja dan peluang bisnis bagi pengusaha lokal yang dapat mendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat setempat. Peningkatan intensitas kegiatan hulu migas di WK Rokan tentu turut meningkatkan denyut aktivitas ekonomi dan nilai investasi di Riau. 

# # # # # #

*TENTANG SKK MIGAS*

Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) adalah institusi yang dibentuk oleh pemerintah Republik Indonesia melalui Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 9 Tahun 2013 tentang Penyelenggaraan Pengelolaan Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi. SKK Migas bertugas melaksanakan pengelolaan kegiatan usaha hulu minyak dan gas bumi berdasarkan Kontrak Kerja Sama.

Pembentukan lembaga ini dimaksudkan supaya pengambilan sumber daya alam minyak dan gas bumi milik negara dapat memberikan manfaat dan penerimaan yang maksimal bagi negara untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat.

*TENTANG PHR WK ROKAN*

PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) merupakan salah satu anak perusahaan Pertamina yang bergerak dalam bidang usaha hulu minyak dan gas bumi di bawah  Subholding Upstream, PT Pertamina Hulu Energi (PHE). PHR berdiri sejak 20 Desember 2018.

Pertamina mendapatkan amanah dari Pemerintah Indonesia untuk mengelola Wilayah Kerja Rokan sejak 9 Agustus 2021. Pertamina menugaskan PHR untuk melakukan proses alih kelola dari operator sebelumnya. Proses transisi berjalan selamat, lancar dan andal. PHR melanjutkan pengelolaan WK Rokan selama 20 tahun, mulai 9 Agustus 2021 hingga 8 Agustus 2041.

Daerah operasi WK Rokan seluas sekitar 6.200 km2 berada di 7 kabupaten/kota di Provinsi Riau. Terdapat 80 lapangan aktif dengan 11.300 sumur dan 35 stasiun pengumpul (gathering stations). WK Rokan memproduksi seperempat minyak mentah nasional atau sepertiga produksi pertamina. Selain memproduksi minyak dan gas bagi negara, PHR mengelola program tanggung jawab sosial dan lingkungan dengan fokus di bidang pendidikan, kesehatan, ekonomi masyarakat dan lingkungan.***

Halaman :
Penulis : Suara Riau
Editor : Imelda Vinolia
Kategori : Info Hulu Migas