Mengapa Rusia Tidak Menggunakan Spyware Pegasus?

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  2021-07-25 17:15:37 WIB
(FOTO/EPA/TASS) (FOTO/EPA/TASS)

SuaraRiau.co -Kebocoran spyware Pegasus tampaknya membuktikan paranoia FSB tentang teknologi pengawasan buatan asing.

Ini adalah pertanyaan yang bagus yang telah saya dan rekan-rekan tanyakan pada diri sendiri selama hampir satu dekade.

Pada Oktober 2012, LSM Inggris Privacy International, Canadian Citizen Lab, dan situs web kami, Agentura.Ru, meluncurkan proyek bersama yang disebut “Negara Pengawasan Rusia” untuk melihat praktik pengawasan di Rusia, termasuk perdagangan teknologi pengawasan. Bagian dari tujuan kami adalah untuk mengetahui jenis perangkat keras dan perangkat lunak pengawasan asing yang diimpor ke Rusia.

Ketika sekelompok jurnalis dan peneliti investigasi internasional menyampaikan berita bahwa spyware bernama Pegasus, yang diproduksi oleh Israel NSO Group, telah membantu pemerintah yang represif di seluruh dunia memata-matai jurnalis, aktivis, dan pengacara dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumny.Muncul pertanyaan: Di mana Rusia ?

Badan-badan pemerintah Rusia inas rahasia dikenal aktif memata-matai jurnalis, aktivis, dan pengacara. NSO Group mengatakan hanya menjual spyware ke badan pemerintah yang diperiksa, bukan ke aktor swasta. Dan hubungan antara Israel dan Rusia sudah cukup dekat selama bertahun-tahun. Jadi mengapa FSB, atau agen Rusia lainnya, tidak ada dalam daftar klien NSO?

Kami telah membentuk tim impian untuk tugas itu. Privacy International memiliki orang-orang terbaik untuk melacak kontrak dan perjanjian antara produsen peralatan pengawasan top dunia dan pemerintah yang represif, sementara Citizen Lab adalah pemimpin dalam mendeteksi kode berbahaya yang ditanamkan pada perangkat aktivis.

Apa yang kami pelajari tidak persis seperti yang kami harapkan.

Rusia memang telah berpartisipasi dalam perdagangan teknologi mata-mata global. Teknologi Rusia telah diekspor ke rezim di Amerika Selatan dan Timur Tengah, belum lagi di Asia Tengah.

Di banyak republik pasca-Soviet, kotak hitam SORM buatan Rusia telah mencegat komunikasi, sementara di Meksiko, teknologi pengenalan suara buatan Rusia telah digunakan dalam skala nasional untuk mengidentifikasi orang berdasarkan panggilan telepon yang disadap sejak 2008.

Israel dan Rusia juga memiliki sejarah kerjasama teknis. Grup STT, pengembang "solusi pengintaian insinyur" terbesar Rusia menjual peralatannya ke Israel. Ini digunakan oleh insinyur tempur untuk memungkinkan pergerakan maju pasukan militer dengan memeriksa ladang ranjau, jembatan, dan rintangan penebangan.

Namun lembaga pemerintah Rusia tidak membeli spyware buatan luar negeri.

Di pasar dunia untuk teknologi spionase, Rusia adalah penjual, bukan pembeli.

Ahli mata-mata Rusia bangga menjadi penerus tradisi panjang teknologi intelijen luar biasa, yang pertama kali dikembangkan di bawah Joseph Stalin. Itu termasuk penemuan terkenal seperti serangga Great Seal, alat pendengar yang disembunyikan di dalam hadiah yang diberikan oleh Uni Soviet kepada W. Averell Harriman, A.S. Duta Besar, dan digunakan untuk memata-matai duta besar Amerika di Moskow selama tujuh tahun.

Teknologi yang digunakan hari ini untuk mengidentifikasi pengguna telepon Meksiko dikembangkan oleh perusahaan yang merupakan penerus langsung sharashka era Soviet  laboratorium penelitian dan pengembangan militer rahasia yang berbasis di kamp penjara Gulag, tempat para akademisi dan ilmuwan ditahan, seperti Aleksandr Solzhenitsyn, dipaksa bekerja.

Tetapi bahwa teknologi Rusia pada umumnya sangat bagus hanyalah sebagian dari alasan mengapa mata-mata Rusia bukanlah pembeli di pasar global.

FSB juga sangat paranoid tentang spyware asing.

FSB mencurigai untuk alasan yang baikbahwa pengembang asing bekerja sama dengan badan-badan intelijen negara asal mereka, dan bahwa begitu peralatan apa pun diperoleh melalui mereka, itu dapat memberi badan-badan intelijen asing itu peluang yang layak untuk menembus dan membahayakan operasi Rusia.

Melihat cara Pegasus beroperasi, kekhawatiran ini tampaknya dibenarkan. NSO Group menjual spyware ponsel Pegasus ke lembaga pemerintah sebagai produk, tetapi ketika digunakan, segalanya menjadi rumit.

Untuk memantau target, lembaga pemerintah harus meyakinkan target untuk mengklik tautan khusus, yang ketika diklik, menginstal Pegasus tanpa sepengetahuan pengguna.

Tetapi begitu Pegasus diinstal, ia mulai menghubungi server perintah dan kontrol (C&C) Pegasus. Dan server ini sering kali tidak diawaki oleh agen mata-mata, tetapi merupakan bagian dari ekosistem Pegasus.

Itu berarti pencipta Pegasus, NSO Group, memiliki posisi ideal untuk juga mengumpulkan data dari target yang dimata-matai oleh kliennya  agen dinas rahasia di seluruh dunia. Informasi ini adalah tambang emas intelijen, dan dinas rahasia Rusia tidak pernah ingin berbagi data semacam ini dengan orang luar.

Penyelidikan Pegasus didorong oleh kebocoran daftar yang berisi lebih dari 50.000 nomor telepon yang kemungkinan telah diidentifikasi sebagai orang yang menarik bagi klien NSO.

Itu menunjukkan target pengawasan di beberapa negara dikompilasi menjadi satu daftar, dan daftar ini tidak dikelola oleh agen mata-mata, tetapi oleh NSO sendiri.

Lagi pula, siapa yang bisa menyalahkan FSB karena paranoid setelah kebocoran seperti itu?****

Penulis Andri Soldatov Penulis dan wartawan investigatif yang berpengalaman berkenaan dengan internet di Rusia.

Editor: SR9