Negara-negara G-7 Diharapkan Menjanjikan Dosis Vaksin 1B Untuk Dunia

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  2021-06-11 10:54:25 WIB
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, istrinya Carrie Johnson dan A.S. Presiden Joe Biden bersama ibu negara Jill Biden berjalan di luar Carbis Bay Hotel, Carbis Bay, Cornwall, Inggris, menjelang KTT G7, Kamis 10 Juni 2021. (Foto/ AP) Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, istrinya Carrie Johnson dan A.S. Presiden Joe Biden bersama ibu negara Jill Biden berjalan di luar Carbis Bay Hotel, Carbis Bay, Cornwall, Inggris, menjelang KTT G7, Kamis 10 Juni 2021. (Foto/ AP)

SuaraRiau.co -ST. IVES, Inggris  — Negara-negara Kelompok Tujuh akan berkomitmen untuk membagikan setidaknya 1 miliar suntikan virus corona kepada dunia, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengumumkan Kamis (10/6/2021), dengan setengahnya berasal dari AS. dan 100 juta dari Inggris. Ketika Presiden Joe Biden mendesak sekutu untuk bergabung dalam mempercepat akhir pandemi dan memperkuat posisi strategis negara demokrasi terkaya di dunia.

Pengumuman Johnson pada malam KTT para pemimpin G-7 di Inggris datang beberapa jam setelah Biden berkomitmen untuk menyumbangkan 500 juta dosis vaksin COVID-19 dan meninjau upaya terkoordinasi oleh negara maju di mana pun untuk membuat vaksinasi tersedia secara luas dan cepat.

“Kami akan membantu memimpin dunia keluar dari pandemi ini dengan bekerja sama dengan mitra global kami,” kata Biden,

Ia menambahkan bahwa pada hari Jumat (11/6/2021) negara-negara G-7 akan bergabung dengan AS. dalam menguraikan komitmen vaksin mereka. G-7 juga mencakup Kanada, Prancis, Jerman, Italia, dan Jepang.

Kantor perdana menteri mengatakan 5 juta pertama di Inggris. dosis akan dibagikan dalam beberapa minggu mendatang, dengan sisanya datang tahun depan. Komitmen Biden sendiri berada di atas 80 juta dosis yang telah dia janjikan untuk disumbangkan pada akhir Juni.

“Pada KTT G7 saya berharap rekan-rekan pemimpin saya akan membuat janji serupa sehingga, bersama-sama, kita dapat memvaksinasi dunia pada akhir tahun depan dan membangun kembali dengan lebih baik dari virus corona,” kata Johnson dalam sebuah pernyataan yang merujuk pada AS. slogan kampanye presiden.

Sebelumnya Kamis, Presiden Prancis Emmanuel Macron menyambut baik AS. komitmen dan mengatakan Eropa harus melakukan hal yang sama. Dia mengatakan Prancis akan membagikan setidaknya 30 juta dosis secara global pada akhir tahun.

“Saya pikir Uni Eropa perlu memiliki setidaknya tingkat ambisi yang sama dengan Amerika Serikat,” katanya pada konferensi pers. Dia menambahkan bahwa waktu sangat penting, dengan mengatakan, "Hampir lebih penting untuk mengatakan berapa banyak (dosis) yang kami berikan bulan depan daripada membuat janji untuk dipenuhi dalam 18 bulan dari sekarang," katanya.

Para pemimpin G-7 telah menghadapi tekanan yang meningkat untuk menguraikan rencana pembagian vaksin global mereka, terutama karena ketidaksetaraan dalam pasokan di seluruh dunia menjadi lebih jelas. Di AS, ada persediaan vaksin yang besar dan permintaan suntikan telah turun drastis dalam beberapa pekan terakhir.

Biden memprediksi AS dosis dan komitmen G-7 secara keseluruhan akan membebani biaya kampanye vaksinasi global, menambahkan bahwa AS dosis datang tanpa pamrih.

“Sumbangan vaksin kami tidak termasuk tekanan untuk bantuan atau potensi konsesi,” kata Biden. “Kami melakukan ini untuk menyelamatkan nyawa, untuk mengakhiri pandemi ini, itu saja, ujarnya.


Amerika Serikat. Komitmennya adalah untuk membeli dan menyumbangkan 500 juta dosis Pfizer untuk didistribusikan melalui aliansi global COVAX ke 92 negara berpenghasilan rendah dan Uni Afrika, membawa pasokan vaksin mRNA pertama yang stabil ke negara-negara yang paling membutuhkannya.

Perjanjian Pfizer datang bersamaan dengan beberapa urgensi dalam empat minggu terakhir atas arahan Biden, kata seorang pejabat senior Gedung Putih, baik untuk memenuhi kebutuhan kritis di luar negeri dan untuk bersiap-siap untuk pengumuman di G-7. Pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas rencana internal, menambahkan bahwa pemerintahan Biden akan menerapkan postur masa perang yang sama yang diterapkan pada peluncuran vaksin di AS. terhadap upayanya untuk berbagi vaksin secara global.

Biden mengatakan 500 juta vaksin buatan AS akan dikirim mulai Agustus, dengan tujuan mendistribusikan 200 juta pada akhir tahun. Sisa 300 juta dosis akan dikirimkan pada paruh pertama tahun 2022. Label harga untuk dosis tidak dirilis, tetapi AS. sekarang ditetapkan menjadi donor vaksin terbesar COVAX selain penyandang dana tunggal terbesar dengan komitmen $4 miliar.

Aliansi global yang didanai dengan baik telah menghadapi awal yang lambat untuk kampanye vaksinasinya, karena negara-negara kaya telah mengunci miliaran dosis melalui kontrak langsung dengan produsen obat.

 Langkah Biden, kata para pejabat, dimaksudkan untuk memastikan sejumlah besar kapasitas manufaktur tetap terbuka untuk negara-negara kaya. Bulan lalu, Komisi Eropa menandatangani perjanjian untuk membeli sebanyak 1,8 miliar dosis Pfizer dalam dua tahun ke depan, bagian yang signifikan dari produksi perusahaan yang akan datang, meskipun blok tersebut berhak untuk menyumbangkan sebagian dosisnya ke COVAX.

COVAX telah mendistribusikan hanya 81 juta dosis secara global dan sebagian dunia, khususnya di Afrika, tetap menjadi gurun vaksin.

Pejabat Gedung Putih mengatakan program distribusi yang ditingkatkan sesuai dengan tema yang sering Biden rencanakan selama minggunya di Eropa: bahwa demokrasi Barat, dan bukan negara otoriter, dapat memberikan yang paling baik bagi dunia.

 Penasihat keamanan nasional Jake Sullivan mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa para pemimpin G-7 bersatu di sekitar gagasan bahwa pasokan vaksin dapat ditingkatkan dalam beberapa cara, termasuk oleh negara-negara yang berbagi lebih banyak dosis mereka sendiri, membantu meningkatkan kapasitas manufaktur global dan melakukan lebih banyak hal di seluruh dunia. Rantai penjagaan dari saat vaksin diproduksi hingga saat disuntikkan ke seseorang di negara berkembang.

Biden, dalam sambutannya, mengingat kembali para pekerja di wilayah Detroit yang 80 tahun lalu membangun tank dan pesawat yang membantu mengalahkan ancaman fasisme global dalam Perang Dunia II.

“Mereka membangun apa yang kemudian dikenal sebagai gudang senjata demokrasi,” kata Biden. “Sekarang generasi baru pria dan wanita Amerika, yang bekerja dengan teknologi terbaru saat ini, akan membangun persenjataan baru untuk mengalahkan musuh perdamaian, kesehatan, dan stabilitas dunia saat ini: COVID-19.

Dia mencatat bahwa pabrik vaksin COVID-19 utama Pfizer di Kalamazoo, Michigan, tidak jauh dari Detroit.

Pekan lalu, Gedung Putih mengumumkan rencana untuk menyumbangkan jatah awal 25 juta dosis vaksin surplus di luar negeri, sebagian besar melalui program COVAX yang didukung Organisasi Kesehatan Dunia, infus yang menjanjikan untuk Amerika Selatan dan Tengah, Asia, Afrika, dan lainnya.

Para pejabat mengatakan seperempat dari kelebihan itu akan disimpan sebagai cadangan untuk keadaan darurat dan untuk AS. untuk berbagi langsung dengan sekutu dan mitra, termasuk Korea Selatan, Taiwan, dan Ukraina. Johnson mengatakan Inggris akan mengikuti model serupa dengan dosisnya, memegang 20% ??cadangan untuk perjanjian bilateral tetapi mengirimkan sebagian besar ke COVAX.

Cina dan Rusia telah membagikan vaksin produksi dalam negeri mereka dengan beberapa negara yang membutuhkan, seringkali dengan ikatan tersembunyi. Sullivan mengatakan Biden ingin menunjukkan  menggalang seluruh demokrasi dunia  bahwa demokrasi adalah negara yang dapat memberikan solusi terbaik bagi orang-orang di mana pun.

Vaksin mRNA yang diproduksi AS juga terbukti lebih efektif melawan strain asli dan varian COVID-19 yang lebih berbahaya daripada vaksin konvensional yang diproduksi oleh Cina dan Rusia. Beberapa negara yang telah berhasil menyebarkan vaksin konvensional tersebut tetap mengalami lonjakan kasus.****


 

Editor: SR9