Perselisihan Facebook Australia: Bagaimana Facebook Menjadi Berita Yang Begitu Kuat

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  19 Feb 2021 | 04:47 WIB
ilustrasi.(int) ilustrasi.(int)

SuaraRiau.co -Pada hari Kamis, jutaan orang Australia bangun untuk membuka  versi Facebook yang sangat berbeda, versi tanpa berita apa pun.Kemarin, Facebook melarang pengguna Australia berbagi atau melihat konten berita di platform - sebagai tanggapan atas undang-undang yang diusulkan yang akan membuat raksasa teknologi membayar konten semacam itu.

Facebook, hanya dalam hitungan tahun, memantapkan dirinya sebagai tempat di mana banyak orang mendapatkan berita mereka. Dan pengaruh platform yang sangat besar tentang bagaimana beberapa redaksi membuat keputusan editorial dan perekrutan telah membuatnya digambarkan sebagai "editor yang tidak hadir di ruangan itu".

Jadi, bagaimana tepatnya itu memperkuat tempatnya sebagai salah satu sumber berita terbesar di dunia?

Facebook Menjadi Sumber Berita top Australia


Tidak diragukan lagi bahwa Facebook telah menjadi salah satu - jika bukan yang terpenting - jejaring sosial bagi banyak konsumen berita.

Menurut laporan Reuters Institute, hingga 40% orang Australia menggunakan Facebook untuk berita antara 2018 dan 2020 - menjadikannya media sosial dan platform perpesanan paling populer di negara itu untuk berita.

Tetapi ada banyak kekhawatiran tentang dominasi perusahaan teknologi ini di lanskap media.

Pada 2018, regulator pasar Australia meluncurkan penyelidikan tentang dampak Google dan Facebook terhadap persaingan di media dan periklanan.


Penyelidikan oleh Komisi Persaingan dan Konsumen Australia (ACCC) menemukan bahwa raksasa teknologi besar mengumpulkan bagian terbesar dari pendapatan dan keuntungan di ruang media. Dari setiap A $ 100 (£ 56; $ 77) yang dihabiskan untuk iklan digital di media Australia saat ini, A $ 81 masuk ke Google dan Facebook.

Mengingat ketidakseimbangan antara perusahaan teknologi dan media, komisi tersebut mengatakan bahwa kode etik harus diperkenalkan untuk menyamakan kedudukan.

Draf kode tersebut meminta perusahaan teknologi untuk membayar konten, meskipun tidak disebutkan berapa banyak. Ini juga akan memungkinkan perusahaan berita untuk bernegosiasi sebagai blok dengan perusahaan teknologi tentang bagaimana konten muncul di umpan berita dan hasil pencarian.


Pemerintah berpendapat bahwa raksasa teknologi harus membayar ruang redaksi dengan jumlah yang "adil" untuk jurnalisme mereka.

Ini membenarkan intervensi pasar ini dengan menyatakan bahwa industri berita Australia sedang berjuang, dan media yang kuat sangat penting untuk kepentingan publik dan demokrasi.

Tetapi Facebook mengatakan menolak undang-undang apa pun yang mengharuskannya membayar, dan argumen di baliknya.

Sementara itu, Google, meski menolak undang-undang tersebut, tetap menyetujui kontrak bernilai jutaan dolar dengan tiga outlet berita utama Australia.

Hubungan Simbiosis?


Jelas bahwa Facebook sangat bergantung pada berita - tetapi hubungannya dengan penerbit berita berjalan dua arah.

Facebook mengklaim bahwa media lebih diuntungkan dari hubungan ini daripada yang mereka dapatkan.

"Penerbit dengan sukarela memilih untuk memposting berita di Facebook, karena memungkinkan mereka untuk menjual lebih banyak langganan, menumbuhkan audiens mereka dan meningkatkan pendapatan iklan," kata William Easton, direktur pelaksana lokal perusahaan.

Dia mengatakan Facebook menghasilkan lima miliar rujukan ke situs berita Australia, senilai sekitar A $ 400 juta.

Tetapi berita adalah salah satu alasan utama mengapa orang menggunakan media sosial, menurut laporan Reuters, dan Facebook adalah platform sosial terbesar untuk itu.

Ruang redaksi mengatakan mereka tidak bisa mengabaikan audiens itu. Sementara jurnalis mengatakan bahwa Facebook secara aktif mendorong situs berita untuk mengadakan lokakarya bagi reporter dan editor tentang cara menggunakan platformnya dengan lebih baik.

Namun segera menjadi jelas bahwa ada masalah transparansi. Facebook terus-menerus melakukan perubahan pada perangkat lunaknya tanpa pemberitahuan kepada penerbit berita.

Itu membuat perubahan berulang pada algoritma News Feed-nya - membuat beberapa posting kurang terlihat oleh pembaca; atau "membatasi" feed berita, seperti yang dijelaskan oleh seorang editor.

Itu adalah editor yang tidak hadir di ruangan itu yang dapat langsung mendikte perubahan editorial.

'Gawang Terus Bergeser'


"Perubahan algoritmik dibuat tanpa peringatan awal, tanpa wawasan, dan tanpa alasan… [itu] sangat membuat frustrasi," kata Isabelle Oderberg, mantan editor media sosial untuk News Corp Australia, kepada BBC News.

"Ini memengaruhi lalu lintas kami dan sebagian besar benar-benar mengecewakan. Komunitas media sosial [kemudian harus] menunggu Facebook [menjelaskan] perubahan, meskipun mereka tidak selalu menjelaskannya. Selalu jelas apa keseimbangan kekuatan dulu."

BBC berbicara dengan tiga wartawan lain dari berbagai organisasi media lokal, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Seorang jurnalis radio di outlet Australia yang besar mengatakan kepada BBC bahwa, bagi mereka, rasanya seperti "tiang gawang terus bergeser" - dan prioritas akan berubah setiap tahun atau dua tahun untuk menyesuaikan dengan apa yang terbaik untuk Facebook.

"Secara keseluruhan, masalah besar terletak pada sejauh mana organisasi media secara sukarela melibatkan diri dengan algoritma Facebook dan mulai mengukur kesuksesan mereka melalui Facebook," kata mereka.

Ketiga reporter mencatat pergeseran ruang redaksi ketika Facebook memutuskan untuk memprioritaskan video - membuat video berita lebih menonjol bagi pengguna Facebook di feed.

Akibatnya lusinan produser video dipekerjakan, atau jurnalis yang ada mendapatkan pelatihan keterampilan secara terburu-buru.

Itu di atas permintaan yang ada untuk produser digital yang dapat menulis headline "clicky" untuk cerita online dan posting sosial.

"Kami diberi tahu bahwa cerita audio tidak akan berfungsi [di media sosial] jadi Anda perlu menulis konten dalam artikel digital untuk dibagikan, tetapi kemudian tiba-tiba perlu video," kata wartawan radio itu.

"Dan terkadang rasanya seperti itu tidak penting - kualitas atau sifat dari apa yang Anda maksud, [atau apakah itu] cerita yang bagus - jika tidak sesuai dengan algoritme," tambah mereka.

'Bukan lagi Raja Bukit'


Kekhawatiran akan masa depan industri juga telah diungkapkan oleh para ahli di luar ruang redaksi.

Rasmus Nielsen, direktur Institut Reuters Universitas Oxford, mengatakan kepada BBC bahwa perbedaan antara pelaporan yang kredibel dan rumor sedang terkikis oleh format "umpan" Facebook.

Tapi ada manfaatnya juga.

Mr Nielsen mengatakan Facebook telah menyediakan platform bagi lebih banyak orang untuk berhubungan dengan berita, bahkan jika mereka tidak mencarinya.

Ini juga telah menciptakan lingkungan berita yang lebih mewakili komunitas yang telah "terus menerus diabaikan oleh media yang sudah mapan," kata Nielsen.

Sebuah studi oleh institut tersebut menemukan bahwa sekitar setengah dari pengguna internet tidak secara aktif mencari konten berita setiap hari - sesuatu yang belum disepakati oleh industri media, kata Nielsen.

Tantangannya, kemudian, adalah bagaimana melibatkan, menginformasikan, dan menciptakan nilai bagi konsumen.

"Apa artinya jika Anda bukan lagi raja bukit dengan akses terstruktur dan istimewa ke perhatian orang, tetapi sebenarnya harus memperjuangkannya di parit dengan banyak hal lain yang menurut orang lebih menarik dan berguna daripada apa yang mereka lihat dalam jurnalisme? "

Dilaporkan oleh Frances Mao dari BBC, Yvette Tan dan Joshua Cheetham.(Sumber CNN)***


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi