Kremlin Tuduh AS Campur Tangan Setelah 3.500 Pengunjuk Rasa Ditahan

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  25 Jan 2021 | 05:39 WIB
Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.(Sumber foto:parstoday.com) Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.(Sumber foto:parstoday.com)

SuaraRiau.co -Kremlin  menuduh Amerika Serikat pada Minggu (24/1/2021) mencampuri urusan dalam negeri Rusia dan meremehkan skala protes akhir pekan, ketika puluhan ribu orang berunjuk rasa mendukung politisi oposisi Alexei Navalny yang dipenjara.

lmelangsir Themoscowtimes.com mengatakan bahwa ebih dari 3.500 demonstran ditahan dalam protes di seluruh negeri pada hari Sabtu (23/1/2021), dengan beberapa terluka dalam bentrokan dengan polisi di Moskow, menyusul seruan Navalny untuk melakukan unjuk rasa menentang pemerintahan 20 tahun Presiden Vladimir Putin.

Barat telah secara luas mengutuk  taktik kasar yang digunakan terhadap para demonstran, dengan Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan pada Minggu bahwa penangkapan massal para pengunjuk rasa adalah penghinaan yang tidak dapat ditoleransi dan penurunan ke arah otoritarianisme.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan blok itu akan membahas langkah selanjutnya pada hari Senin (25/1/2021).

Juru bicara Putin, Dmitry Peskov, Minggu menuduh kedutaan AS mencampuri urusan dalam negeri Rusia setelah misi tersebut mendistribusikan peringatan demonstrasikepada warga AS di Rusia yang  merekomendasikan mereka menghindari protes.
"Tentu saja, publikasi ini tidak pantas," kata Peskov kepada saluran TV pemerintah. "Dan tentu saja secara tidak langsung, mereka benar-benar mencampuri urusan rumah tangga kita," katanya.

Seorang juru bicara misi AS mengatakan kedutaan dan konsulat AS di seluruh dunia secara rutin mengeluarkan pesan keselamatan kepada warga AS.

"Ini adalah praktik umum dan rutin dari misi diplomatik banyak negara," katanya kepada AFP.

Kedutaan AS di Moskow pada hari Sabtu mengatakan bahwa Washington mendukung hak semua orang untuk melakukan protes damai, kebebasan berekspresi.

Protes Lebih Dari 100 Kota
Peskov juga menuduh penyelenggara protes berusaha untuk mengguncang perahu dan mengatakan jumlah orang yang berdemonstrasi tidak seberapa dibandingkan dengan pendukung Putin.

"Banyak orang memilih Putin," kata Peskov, menunjuk pada pemungutan suara konstitusional tahun lalu yang memungkinkan Putin yang berusia 68 tahun untuk tetap berkuasa hingga 2036.

Navalny, kritikus Putin yang paling terkemuka, ditangkap saat kembali ke Moskow akhir pekan lalu setelah berbulan-bulan menjalani perawatan di Jerman karena keracunan yang hampir mematikan dengan agen saraf Novichok rancangan Soviet.

Dia kemudian menyerukan protes tidak sah pada hari Sabtu, yang mengambil skala geografis yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang mencakup lebih dari 100 kota.

Sekitar 20.000 orang melakukan protes di Moskow dan lebih dari 10.000 di Saint Petersburg, menurut perkiraan dari wartawan AFP, dengan demonstrasi juga diadakan di banyak negara termasuk Prancis dan Lituania.

Leonid Volkov, kepala jaringan regional Navalny, memuji jumlah pemilih tersebut.

"Saya pasti bangga, sangat terkesan dan terinspirasi," kata Volkov kepada AFP. Tim Navalny berharap untuk menggelar reli lain akhir pekan depan.

Banyak di protes mengatakan mereka marah dengan temuan penyelidikan Navalny atas properti mewah Laut Hitam yang diduga dimiliki oleh Putin.

Laporan berdurasi dua jam itu, yang mengklaim bahwa Putin memiliki istana termahal di dunia yang diduga didanai melalui skema korupsi besar-besaran, telah dilihat hampir 80 juta kali di YouTube.

Peskov mengatakan rumah mewah di Laut Hitam itu adalah milik pribadidan tidak ada hubungannya dengan Putin.

Pengunjuk rasa dalam perawatan intensif 
Pejabat Moskow mengatakan bahwa 29 orang menerima bantuan medis di rumah sakit dan dibebaskan, sementara seorang pengunjuk rasa wanita di Saint Petersburg dalam perawatan intensif setelah seorang polisi menendang perutnya.

Jaksa Saint Petersburg mengatakan mereka menyelidiki pelanggaran sebagai bagian dari penegakan hukum dan penggunaan kekerasan terhadap seorang wanita.

Pernyataan itu dirilis setelah media lokal mempublikasikan video yang memperlihatkan seorang wanita paruh baya jatuh ke tanah setelah ditendang oleh polisi anti huru hara.
Komite Investigasi, yang menyelidiki kejahatan besar, mengatakan telah meluncurkan penyelidikan kriminal di Moskow atas penggunaan kekerasan terhadap penegakan hukum, hooliganisme, dan kerusakan properti.

Dalam pernyataan terpisah, penyelidik mengatakan seorang pria berusia 36 tahun ditahan setelah memukul dua polisi di protes Saint Petersburg.

Pemantau OVD Info mengatakan polisi menangkap setidaknya 3.521 pengunjuk rasa, dengan 1.398 orang ditahan di Moskow dan 526 di Saint Petersburg.

Kepala dewan hak asasi manusia Kremlin, Valery Fadeyev, mengatakan sebagian besar dari mereka yang ditahan di Moskow telah dibebaskan.

Dia juga membela penahanan tersebut, dengan mengatakan protes itu ilegal dan terjadi selama pandemi virus corona. "Saya melihat tidak ada pelanggaran apapun," ujarnya.

Navalny, yang menjadi terkenal satu dekade lalu, menuduh badan keamanan FSB berusaha meracuninya atas perintah Putin.

Dia menjadi sasaran beberapa penyelidikan kriminal dan para pendukungnya khawatir pihak berwenang berencana untuk menghukumnya dengan hukuman penjara yang lama.****


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi