Keran Uang Donald Trump Dimatikan

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  14 Jan 2021 | 08:59 WIB
 Twitter secara permanen menangguhkan Donald Trump dari platform Twitter secara permanen menangguhkan Donald Trump dari platform

SuaraRiau.co -

Semakin banyak bisnis yang tiba-tiba ingin sedikit berhubungan dengan Donald Trump setelah dia menghasut massa untuk menyerang Capitol. Itu bisa membuat Trump Organization lebih sulit untuk berbisnis setelah dia meninggalkan jabatannya.

"Saya pikir ini masalah besar baginya," kata Michael D'Antonio, Kontributor CNN dan penulis biografi Trump. "Dia menciptakan toksisitas untuk bagian penting dari pasarnya. Saya tidak tahu apakah beberapa akan kembali. Sebagian besar merek mencoba menghindari kontroversi. Saya merasa dia memaksa perusahaan yang memutuskan untuk melepaskan diri."
Sejak pengepungan Capitol AS minggu lalu oleh para pendukung Trump, semakin banyak bank dan bisnis telah memutuskan hubungan dengannya , dengan alasan pelanggaran aturan mereka yang melarang kekerasan  atau kekhawatiran tentang mengaitkan merek mereka dengan Trump .
Twitter dan Facebook melarang Trump tanpa batas waktu, menghilangkan megafon terbesarnya. Stripe tidak lagi memproses pembayaran kartu kredit untuk kampanyenya, Shopify berhenti mengoperasikan toko online untuk Trump Organization dan kampanyenya, dan PGA mengumumkan akan menarik turnamen golf besar dari salah satu propertinya.

Tidak jelas bank mana, jika ada, yang ingin meminjamkan uang ke Trump Organization. Deutsche Bank ( DB ) telah memutuskan untuk menahan diri dari bisnis masa depan dengan presiden dan perusahaannya, kata seseorang yang akrab dengan pemikiran bank tersebut kepada CNN Business. Berita itu pertama kali dilaporkan oleh New York Times.
Trump Organization berhutang kepada Deutsche Bank sekitar $ 340 juta di tahun-tahun mendatang, kata orang yang akrab dengan pemikiran bank tersebut. Seorang juru bicara Deutsche Bank menolak berkomentar, mengutip larangan mendiskusikan hubungan klien potensial.

Penyelidik kriminal negara bagian New York yang menyelidiki praktik bisnis Trump telah memanggil bank tersebut tentang hubungan pinjamannya dengan Trump Organization. Akhir bulan lalu, dua bankir swasta di Deutsche Bank yang bekerja paling dekat dengan Trump mengundurkan diri dari posisi mereka .
Pada hari Senin, Signature Bank mengatakan telah mulai menutup akun pribadi Trump dan meminta Trump untuk mengundurkan diri . Bank AS juga mengatakan "tidak akan melakukan bisnis di masa depan dengan anggota Kongres mana pun yang memilih untuk mengabaikan Electoral College."
Properti Berisiko
Beberapa properti Trump bisa jadi sangat terpukul oleh peristiwa pekan lalu, termasuk hotel Trump di bekas gedung kantor pos di Washington, DC. Selama empat tahun terakhir, bisnis dan pemerintah asing yang ingin menjilat dengan administrasi Trump memesan kamar atau acara lain di hotel .
"Bisa jadi yang terjadi sekarang justru sebaliknya," kata D'Antonio. "Siapa pun yang pergi ke DC untuk urusan bisnis akan gila tinggal di hotel Trump kecuali semua urusan mereka ada di Komite Nasional Partai Republik," ujarnya.
Kontrak Trump untuk mengoperasikan hotel di properti milik pemerintah bahkan bisa diserang. Para kritikus berpendapat bahwa tidak pantas baginya untuk menjalankannya selama pemerintahannya. Peristiwa minggu lalu dapat meningkatkan seruan pada pemerintah untuk mengakhiri kontraknya dengan Trump Organization.
"Menurut pandangan kami, selama empat tahun dia melanggar ketentuan perjanjian itu dengan meminta pemegang kantor federal mendapatkan keuntungan dari kontrak itu. Seharusnya ada konsekuensi dari itu," kata Noah Bookbinder, direktur eksekutif untuk Warga untuk Tanggung Jawab dan Etika di Washington ( CREW), kelompok pengawas yang sering menjadi kritikus Trump dan bisnisnya.
Bookbinder mengatakan bahwa Trump kemungkinan besar akan kehilangan beberapa bisnis di hotelnya, termasuk propertinya di Washington, ketika dia bukan lagi presiden. Tetapi tindakan minggu lalu hanya mempercepat perusahaan memutuskan untuk tidak lagi melakukan bisnis dengan Trump, kata Bookbinder.
"Saya pikir tidak diragukan lagi dia akan menahan lebih banyak tanpa acara minggu lalu," katanya. "Jika dia muncul dari sini sebagai pusat kekuatan untuk partai Republik dan kemungkinan menjadi kandidat pada tahun 2024, akan ada banyak insentif bagi RNC dan lainnya untuk terus mengadakan acara di hotelnya,' ujarnya.
Bookbinder mengatakan kekerasan di Capitol juga bisa memberi bisnis yang memiliki kontrak dengan Trump Organization cara untuk keluar dari komitmen tersebut.
"Itu standar untuk banyak kontrak yang harus keluar jika ada tindakan ilegal atau tidak bermoral," katanya. "Dugaan saya adalah bahwa banyak perusahaan yang ingin memanfaatkan celah hukum semacam itu," jelasnya.
Properti lain yang mencantumkan nama Trump dapat berisiko di masa mendatang. Banyak dari perjanjian itu adalah kesepakatan pemasaran, di mana dia melisensikan penggunaan namanya - dan menghasilkan banyak uang untuk melakukannya.
" Kesepakatan branding itu bernilai jutaan baginya. Tidak memilikinya akan signifikan," kata D'Antonio.
Tetapi tidak jelas berapa lama reaksi keras terhadap Trump dari kerusuhan minggu lalu akan berlangsung.
"Ada banyak kali dalam beberapa tahun terakhir ini tampaknya presiden melewati batas namun semuanya dengan cepat kembali normal," kata Bookbinder. "Saya curiga bukan itu masalahnya di sini," katanya.
Kesempatan Baru
Trump benar-benar meninggalkan kantor dengan puluhan juta penggemar yang kuat, kata D'Antonio, membuka kemungkinan untuk usaha bisnis baru dan sumber pendapatan baru, bahkan jika dia menutup pintu pada hubungan bisnis lainnya.
Ada banyak spekulasi sebelum Rabu lalu bahwa Trump akan memulai perusahaan medianya sendiri setelah meninggalkan kantor. Meskipun ada serangan balik dari serangan Capitol, itu masih kemungkinan kata D'Antonio.
Jaringan konservatif OANN dan Newsmax telah menarik pemirsa sejak pemilihan dari penggemar Trump yang merasa bahwa Fox News tidak cukup mendukung presiden. Jika dia memiliki pertunjukan di salah satu jaringan, itu akan langsung menjadi program dengan peringkat terbaik mereka, kata D'Antonio.
"Berapa lama penyiar atau lainnya bisa menolak uang?" dia berkata.
Dan ada kemungkinan dia bisa memulai jaringan streaming sendiri , bahkan jika dia tidak menggunakan sistem kabel yang mungkin tahan untuk menyiarkan jaringan TV Trump. Jika dia menarik 7 juta pelanggan, atau kurang dari 10% dari total suaranya, dan mereka membayar $ 5,99 sebulan, itu akan menjadi lebih dari $ 500 juta dalam pendapatan pelanggan tahunan, kata D'Antonio.
Jadi mungkin saja meskipun Trump sangat merusak mereknya minggu lalu, prospek bisnisnya secara keseluruhan berada dalam kondisi yang lebih baik hari ini daripada sebelum dia memulai kampanyenya untuk presiden pada tahun 2015, hanya karena kesetiaan yang dia bangun dengan sebagian besar negara selama lima tahun terakhir.
"Saya tidak tahu bahwa demografis dari basis die hard absolutnya cocok untuk bisnis kelas atas," kata D'Antonio. "Mereka tidak bisa membayar ratusan dolar semalam untuk tinggal di beberapa propertinya atau menjadi milik klub negaranya. Tapi seluruh kampanye dimulai sebagai latihan branding. Saya pikir dalam hal pasar massal, dia lebih baik,"imbuhnya.***

Sumber :

https://edition.cnn.com/2021/01/11/investing/trump-business-income/index.html

Penulis :  Chris Isidore, CNN Bussines


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi