Maroko: Jembatan Israel ke Dunia Muslim?

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  05 Jan 2021 | 11:59 WIB
Penasihat senior Gedung Putih Jared Kushner (kiri) dan Penasihat Keamanan Nasional Israel Meir Ben-Shabbat terlihat di Rabat turun dari penerbangan El Al langsung pertama dari Israel ke Maroko pada 22 Desember 2020. (Foto: AMOS BEN-GERSHOM / GPO) Penasihat senior Gedung Putih Jared Kushner (kiri) dan Penasihat Keamanan Nasional Israel Meir Ben-Shabbat terlihat di Rabat turun dari penerbangan El Al langsung pertama dari Israel ke Maroko pada 22 Desember 2020. (Foto: AMOS BEN-GERSHOM / GPO)

SuaraRiau.co -Dari keempat perjanjian normalisasi negara Islam, perjanjian terbaru Israel yang dibuat dengan Maroko menonjol karena potensinya untuk keuntungan strategis jangka panjang.

Selama beberapa bulan terakhir, Israel telah mengalami kesibukan yang belum pernah dialami dalam 25 tahun sebelumnya. Abraham Accords telah menormalisasi hubungan dengan negara-negara Arab yang hanya sedikit, jika ada, diharapkan untuk dilihat dalam hidup kita.

Dari keempat perjanjian normalisasi negara Islam, perjanjian terbaru Israel yang dibuat dengan Maroko menonjol, karena potensinya untuk keuntungan strategis jangka panjang. Jika dipelihara dengan benar, aliansi Maroko dapat mewakili akhir dari pencarian Israel akan sebuah negara untuk dijadikan jembatan ke dunia Muslim.

Perdamaian dengan dunia Muslim selalu menjadi keharusan strategis bagi negara Yahudi. Dan satu elemen kunci dalam upaya Israel untuk mencapai perdamaian yang luas itu adalah gagasan untuk menciptakan "jembatan" antara dirinya dan negara-negara jauh yang secara strategis.. Tetapi terakhir kali Israel mencari, dan secara singkat menemukan, jembatan semacam itu, semuanya tidak berakhir dengan baik.

Pada awal 1990-an, Israel mulai membina hubungannya dengan Turki. Mengingat status Turki sebagai jembatan bangsa paling terkenal di dunia, menyatukan Eropa dan Timur Tengah, ini mungkin tepat. Namun, bagi Israel, jembatan itu runtuh dengan kebangkitan Erdogan , seorang tokoh Islam-nasionalis kuat yang tidak berminat untuk menciptakan perdamaian dengan negara yang disebutnya kanker.

Namun, eksperimen Turki memiliki potensi unik. Bangsa Islam yang berjuang untuk posisi yang lebih baik dalam ekonomi global dan stabilitas domestik yang lebih besar ditemukan di Israel sebagai mitra yang bersedia, yang, sebagai gantinya, menginginkan mitra keamanan dan diplomatik yang dapat diandalkan untuk menjaga perdamaian regional.

Karena itu, memahami faktor-faktor yang mengubah hubungan yang stabil dan vital antara Yerusalem dan Ankara menjadi permusuhan sangat penting jika diplomat Israel tidak ingin bencana Turki terulang kembali. Tiga elemen yang berkontribusi pada penurunan hubungan Turki-Israel menjadi perhatian khusus. Mereka absen di Maroko tetapi harus diperiksa dengan cermat.

Yang pertama adalah kedekatan. Timur Tengah adalah kuali aktivitas geopolitik yang menarik bangsa mana pun yang menginginkan kekuasaan dan pengaruh hegemonik. Ironisnya, salah satu faktor terbesar yang berkontribusi pada aliansi Maroko-Israel adalah bahwa Maroko sebenarnya tidak terletak di Timur Tengah (seperti Arab dan Levant) tetapi merupakan negara paling barat di pantai Afrika Utara.

 

Hubungan Maroko-Israel di masa depan, sebagian besar karena status luar Maroko, tidak akan rentan terhadap sifat permainan takhta politik Timur Tengah. Pelajarannya di sini adalah bahwa geografi itu penting. Jembatan harus datang dari luar, bukan dari Timur Tengah yang secara kritis dapat melindungi aliansi ini dari hasrat yang mengooptasi hubungan Israel-Turki.

Elemen kedua adalah sejarah. Dominasi masa lalu Turki Utsmaniyah membentuk aspirasinya hari ini. Maroko tidak berpura-pura menjadi kekaisaran dan karenanya jauh lebih tidak rentan terhadap kebijakan luar negeri populis Arab yang kemungkinan besar akan merusak hubungan dengan Israel. Maroko, seperti Turki, berbagi perbatasan internasional dengan Barat dalam bentuk perbatasannya dengan Spanyol, memperkuat orientasi moderatnya terhadap negara-negara Barat. Tidak seperti Turki, negara itu tidak memelihara keluhan teritorial dengan tetangga Baratnya, yang seperti itu memicu nasionalisme Turki menjadi permusuhan anti-Barat.

Tapi kita juga tidak bisa mengabaikan Perjanjian Persahabatan Maroko-Amerika (1777), yang merupakan perjanjian persahabatan tak terputus tertua dalam sejarah AS. (Seringkali terungkap bahwa tentara Maroko bertugas di tentara Prancis dalam Perang Dunia Pertama dan Kedua.) Maroko memiliki budaya melting-pot, membanggakan populasi Arab terbesar keempat di dunia, namun sejarahnya memiliki susunan etnis yang kaya, setelah menjadi tuan rumah Kartago, Fenisia, dan Yahudi dari timur.

 

PELAJARAN bagi Israel adalah bahwa sejarah tidak dapat diedit untuk kenyamanan politik. Kemunduran Turki ke politik gaya Ottoman, bukanlah kebetulan. Masa lalu adalah prolog, apakah itu menutupi pendudukan Siprus, atau mengabaikan genosida Armenia, kita lihat sekarang tulisan itu sudah ada di dinding. Sejarah yang mapan untuk toleransi dan pluralisme adalah komoditas budaya yang berharga bagi Negara Yahudi yang tunduk pada prasangka nasional dan demonisasi etnis.

Elemen ketiga adalah politik institusional. Dalam sifat Timur Tengah yang kacau balau, semakin dalam akarnya semakin tidak rentan mereka terhadap nafsu bumi hangus yang terlalu sering berkobar di wilayah tersebut. Turki pernah tampak begitu menarik karena ornamen negara demokratis modern yang diwarisi setelah Perang Dunia I. Namun revolusi Kemalis telah memudar ketika otokrasi Erdogan didukung oleh perubahannya  hampir seketika  konstitusi Turki.

Meskipun Maroko adalah monarki konstitusional, ia telah menikmati tatanan politik yang stabil yang telah melewati ujian waktu. Di mana demokrasi Turki mengalami kemunduran, pemerintah Maroko secara bertahap meliberalisasi. Dan terdapat oposisi politik yang efektif, menjadikan Maroko negara Arab pertama yang memiliki partai oposisi yang mengambil alih kekuasaan dari proses pemilihan.

Sederhananya, Maroko mungkin tidak memiliki daya pikat yang ditarik oleh pergolakan Kemalis di Bosporus sebagai pembangun jembatan antara Timur dan Barat. Israel harus menelan pelajaran itu. Namun demikian, Maroko memiliki kredensial yang teruji waktu untuk membuat argumen bahwa itu adalah salah satu dari sedikit negara Muslim moderat dan stabil di dunia.

Israel menemukan di Maroko negara Muslim Arab yang stabil, mendemokratisasi, dan meliberalisasi, negara yang menikmati perjanjian perdagangan bebas dengan AS dan UE, dan ekonomi yang didasarkan pada prinsip-prinsip perdagangan bebas. Israel, pada bagiannya, menawarkan banyak wortel untuk orang Maroko yang ingin merangkul abad ke-21. Pertama, Israel menghasilkan prestise nasional yang lebih besar di panggung dunia dengan menjadikannya perantara kekuasaan di kawasan itu; Selanjutnya, dengan lulus ujian lakmus Israel, Maroko akan secara eksponensial meningkatkan statusnya sebagai moderat di wilayah yang kehilangan gelar tersebut.

Satu-satunya kendala sebenarnya bukanlah resume kedua negara ini, tetapi imajinasi elit politik kedua negara untuk memanfaatkan momen yang diberikan oleh Abraham Accords. Ketika delegasi Israel-AS pertama mendarat di Rabat minggu ini, peningkatan diplomasi dengan Maroko harus dilakukan dengan hati-hati di mana hubungan masyarakat, pertukaran budaya dan arak-arakan diplomatik menjadi sama pentingnya, jika tidak lebih, dari dokumen yang ditandatangani di antara keduanya. Namun, kita tidak dapat mengabaikan jebakan masa lalu saat kita menghadapi  untuk pertama kalinya dalam satu generasi  peluang serius bagi Israel untuk mulai membangun aliansi strategis yang langgeng dengan negara Muslim. (Sumber : JP:,Penulis adalah seorang eksekutif hi-tech Israel dan salah satu pendiri Inisiatif Nasional Yahudi, sebuah gerakan advokas)i.****


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi