Tahun 2021 Juga Mimpi Buruk Bagi Eropa

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  02 Jan 2021 | 06:48 WIB
Pudarnya kesatuan Eropa.(ilustrasi lambang UE) Pudarnya kesatuan Eropa.(ilustrasi lambang UE)

SuaraRiau.co -Analisis oleh Luke McGee dari  CNNa mengatakan siapapun Anda tidak akan senang  menemukan  Eropa  untuk melihat kembali tahun 2020.Covid-19, Brexit , dan pembantaian politik internasional tahun ini telah menghantam benua itu dan memperburuk ketegangan yang telah merusak Uni Eropa selama bertahun-tahun.
Tetapi masalah itu tidak akan berlanjut di tahun 2021.


Tanpa pandemi, pembicaraan penuh dengan Inggris atau presiden Amerika yang anti-Uni Eropa seperti Donald Trump, Brussel akhirnya mungkin menemukan ruang untuk mengatasi masalah yang telah lama merusak blok itu, meskipun itu tidak akan mudah.


Sampai batas tertentu, krisis tahun 2020 telah menutupi kurangnya persatuan di seluruh UE. Untuk semua ambisi luhur Brussel untuk integrasi yang lebih besar dan menjadi kekuatan global dalam dirinya sendiri, ia menghadapi tekanan balik pada berbagai masalah mulai dari kepatuhan internal hingga supremasi hukum hingga strategi terkoordinasi untuk menangani Cina.Negara Hukum mungkin merupakan masalah yang paling cepat untuk diselesaikan.

Setelah berbulan-bulan negosiasi yang menyakitkan, negara-negara anggota blok tersebut menyetujui anggaran jangka panjang dan paket pemulihan Covid yang berjumlah hampir $ 2 triliun. Negara-negara yang terkena dampak pandemi paling parah sangat membutuhkan dana tersebut.
Namun, dua negara anggota menghabiskan sebagian besar tahun 2020 keberatan dengan pencairan dana tersebut: Hongaria dan Polandia.
Pemerintah Viktor Orban dan Mateusz Morawiecki keberatan dengan dana yang dikaitkan dengan kepatuhan pada aturan hukum, yang tidak mengejutkan karena keduanya sedang diselidiki untuk pelanggaran di tingkat Uni Eropa. Tuduhan yang dilontarkan di kedua negara berkisar dari penindasan kritik pemerintah hingga perusakan independensi peradilan.


Selama krisis virus korona, kekhawatiran juga muncul tentang penggunaan tindakan darurat di banyak negara UE, ermasuk Hongaria dan Polandia ,yang mengekang hak-hak dasar warga negara.


Sudah lama berspekulasi bahwa Brussel akan berusaha mengikat anggaran UE dengan supremasi hukum sebagai cara untuk menjatuhkan negara-negara yang nakal.


Sayangnya, mencoba melakukannya selama pandemi dan resesi berikutnya telah memperkuat dampak veto yang menjadi hak setiap negara anggota.
Dalam contoh khusus ini, sikap keras kepala di Budapest dan Warsawa pada akhirnya mengarah pada kompromi di Brussel di mana kedua belah pihak memberikan landasan, yang dalam skema besar hal-hal dapat diartikan sebagai Uni Eropa yang memalsukan salah satu prinsip utamanya.
"Hongaria dan Polandia mungkin merupakan kasus yang paling ekstrim. Tetapi banyak negara lain yang telah mundur dari kebebasan sipil dalam beberapa tahun terakhir," kata Jakub Jaraczewski, pejabat hukum di Democracy Reporting International.


"Mengikat aturan hukum secara langsung dengan uang Uni Eropa bukanlah ide yang buruk," jelasnya. "Tetapi jika lebih dari satu negara mendorong batas dengan membatasi kebebasan dan melemahkan hakim, Anda pasti akan menemukan negara-negara ini saling mendukung di tingkat UE, merusak semuanya," katanya.


Beberapa suara berpengaruh di Brussel sebelumnya menyarankan untuk menyetujui dana pemulihan Covid tanpa Hongaria dan Polandia, bergerak maju sebagai 25, bukan 27. Namun, pendekatan itu akan membawa risiko membuka debat penuh lainnya di dalam UE: Persisnya bagaimana mempersatukan Union seharusnya.


Sebelum Brexit, bukan hanya Inggris yang memiliki gerakan populis yang ingin meninggalkan UE. Empat tahun kemudian, partai-partai Euroskeptik Eropa tidak lagi ingin meninggalkan blok, sekarang mereka ingin mengambil alihnya.
"Jelas bahwa para pemilih kami saat ini tidak mencari jalan keluar dari UE, jadi fokus kami adalah membangun dukungan Euroskeptik yang cukup untuk menjauhkannya dari bencana yang membayangi persatuan yang semakin dekat," kata Gunnar Beck, anggota Parlemen Eropa untuk partai sayap kanan Alternative für Deutschland (AfD) Jerman.


Beck percaya bahwa gerakan Euroskeptik Eropa memiliki potensi untuk tumbuh, bahkan ketika keadaan normal pulih pasca-Brexit dan Joe Biden, seorang pendukung UE, menggantikan Trump.


"Uni Eropa telah berada dalam krisis terus menerus sejak 2010 dan belum menyelesaikan masalah apa pun yang disebabkan oleh krisis ini, baik itu krisis zona euro, krisis migrasi atau sekarang krisis Covid," katanya.


2021 akan melihat beberapa peluang untuk membuktikan dia benar atau salah.
Pemilihan akan berlangsung di beberapa negara anggota, termasuk di Jerman dan Belanda - dua negara berpengaruh di Brussel. Kedua negara memiliki gerakan populis Euroskeptik yang kuat. AfD adalah oposisi resmi di Jerman, sementara di Belanda Geert Wilders, pria yang sering disebut sebagai Trump Belanda, akan mempertahankan posisinya sebagai pemimpin partai oposisi terbesar.


Ketakutan bagi kaum Eurofil bukanlah bahwa partai-partai ekstrem ini mendapatkan kekuasaan, tetapi bahwa mereka menakuti para politisi arus utama hingga pada akhirnya mereka meminjam retorika populis. Ini, seperti yang mereka sadari, persis seperti yang terjadi di Inggris, ketika Nigel Farage meningkatkan tekanan pada Konservatif ke titik mereka tidak punya pilihan selain memanggil referendum Brexit.


Sensasi ini bukanlah hal baru di Belanda. Perdana Menteri petahana Mark Rutte menyebabkan kontroversi selama pemilu 2017 ketika dia menulis surat terbuka yang mengkritik Islam dan imigrasi. Pada tahun 2020, Rutte juga kritis terhadap rencana pengeluaran UE, menuntut agar uang tidak disia-siakan , sebuah langkah yang tidak biasa bagi seorang liberal Eropa.


"Pergeseran Rutte ke kanan hanya dapat dipahami jika Anda melihat betapa berbahayanya prospek Wilders yang menggerogoti suaranya," kata Sarah De Lange, seorang profesor di departemen ilmu politik di Universitas Amsterdam. "Wilders masih merupakan kekuatan besar. Banyak yang memperkirakan kematiannya, tapi dia masih di sini dengan banyak pengikut."


Ini adalah pola yang berulang di banyak negara UE lainnya termasuk Prancis, Jerman, Republik Ceko, dan Austria.
Bahkan dalam kekalahan elektoral, populis bisa mengklaim kemenangan politik.


"Ketika populis turun, partai-partai arus utama melihat peluang untuk mengambil suara itu dan mengontrol sayap kanan partai mereka sendiri. Ketika mereka mengadopsi ide-ide sayap kanan, akhirnya, itu menyaring ke tingkat UE dan mengubah dinamika di Brussel, "kata Catherine De Vries, profesor ilmu politik di Universitas Bocconi Milan.


Meskipun populis mungkin tidak berharap untuk memenangkan kekuasaan di Jerman atau Belanda dalam waktu dekat, mereka melihat peluang untuk bekerja dengan kolega di tempat lain di Eropa. "Prancis, Belanda, Jerman , tidak satupun dari kami yang akan menjadi katalisator perubahan, kami terlalu dicuci otak," kata Beck.


"Tetapi jika Anda melihat kolega kami di Eropa tengah yang bebas dari neurosis pro-Brussel, Anda akan menemukan negara-negara yang bersedia berdiri di hadapan UE dengan cara yang tidak dilakukan Jerman," menambahkan bahwa tidak ada negara yang memiliki pernah dikebiri secara efektif dalam hal menegaskan dirinya sendiri, "katanya.


Sejauh mana negara-negara anggota bersedia untuk menyatakan diri mereka memainkan peran penting dalam masalah utama lainnya yang akan menyusahkan Brussel pada tahun 2021: Di mana Uni Eropa harus duduk di panggung internasional?


Kepresidenan Trump memaksa Eropa untuk berpikir serius tentang hubungannya dengan AS. Fakta bahwa seseorang yang begitu ingin menjadi kekuatan yang mengganggu di Eropa menduduki kantor sekutu terpenting Eropa jelas meresahkan.


Istilah "otonomi strategis" yang didefinisikan secara longgar telah digunakan di Brussel selama beberapa tahun terakhir. Singkatnya, ini adalah dorongan UE untuk lebih mandiri di berbagai bidang seperti keamanan, ekonomi, rantai pasokan, dan perubahan iklim, untuk beberapa nama.
Pada kenyataannya, ini adalah upaya telanjang untuk muncul sebagai salah satu dari tiga kekuatan besar, bersama AS dan Cina.

"Orang Eropa tidak berangan-angan bahwa AS akan mengambil pendekatan yang sangat berbeda terhadap China - Trump telah secara permanen mengubah narasi tentang itu," kata Erik Brattberg, Direktur Program Eropa di Carnegie Endowment for International Peace di Washington.


"Sementara mereka lega bahwa Gedung Putih akan lebih dapat diprediksi di China dan ingin berkoordinasi dengan mitra, mereka masih akan menolak menjadi chip dalam tarik-menarik perang Beijing-DC," katanya.


Ini akan menjadi rumit bagi negara-negara Eropa ketika Biden menuntut agar perusahaan-perusahaan hina dilarang, atau bahwa orang-orang Eropa berbicara menentang pelanggaran hak asasi manusia.


Memang, niat UE untuk berperilaku independen dari AS terpukul minggu ini, karena pemimpin blok itu menandatangani perjanjian investasi dengan hina yang tidak akan terpikirkan oleh presiden AS mana pun.


"Banyak negara Eropa, terutama Jerman, mengekspor dalam jumlah besar ke Cina dan tidak ingin memotong aliran pendapatan itu," tambah Brattberg.
Jika kebijakan bersama tentang diplomasi tidak cukup kuat, dorongan dari Brussel untuk kebijakan keamanan dan pertahanan bersama kemungkinan akan menyebabkan perpecahan yang lebih besar.


Bukan rahasia lagi bahwa Presiden Prancis Emmanuel Macron ingin melihat Eropa mengambil kendali lebih besar atas keamanannya sendiri. Bukan rahasia lagi bahwa para pemimpin di Jerman, Belanda, Portugal, dan banyak lainnya merasa sangat tidak nyaman dengan prospek membangun kemampuan militer yang besar di seluruh benua.


Singkatnya, banyak negara UE cukup senang dengan keamanan mereka yang disubsidi oleh NATO dan AS, sementara juga memiliki hubungan ekonomi yang dalam dengan Cina dan Rusia.


Dan, seperti yang telah ditemukan Brussel sejauh ini dalam diskusi-diskusi ini, sangat sulit untuk bernegosiasi dengan mereka yang telah terbiasa memiliki kue dan memakannya.


Tahun 2020 adalah tahun yang sangat sulit bagi UE, tidak ada cara lain untuk menjelaskannya. Melalui fudges dan arm-twisting, itu menavigasi di sekitar celah divisi, dan kemungkinan akan terjadi sepanjang tahun 2021.


Apakah ia memiliki kemauan politik atau bakat untuk melakukannya tanpa memperlebar celah-celah itu adalah masalah lain sepenuhnya.(Sumber : https://edition.cnn.com/2020/12/31/europe/eu-bad-2020-2021-analysis-intl/index.html(*****


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi