Refleksi Tahun 2021 Timteng, Dari Pandemi Sampai Diakhiri Normalisasi Israel Dengan Negara-negara Arab

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  02 Jan 2021 | 05:11 WIB
Pemakaman Qassem Soleimani. (Foto file / Anadolu Agency) Pemakaman Qassem Soleimani. (Foto file / Anadolu Agency)

SuaraRiau.co -Pada pertengahan Februari 2020, laporan mulai menyebar ke Turki tentang penyebaran virus baru yang misterius di Iran. Itu dianggap COVID-19 , penyakit menular berbahaya yang menyebar di Cina dan Italia. Pada 20 Februari, Turki mengambil keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memantau gejala kedatangan dari Iran.

 
Kami sekarang tahu bahwa Ankara berada di depan kurva. Pejabat Turki mengatakan kepada media bahwa mereka mencurigai sekitar 750 kasus telah ditemukan di Iran, jauh lebih besar dari jumlah yang dilaporkan Teheran. Pada 25 Februari, wakil menteri kesehatan Iran sakit dan wabah besar-besaran ada di tangan negara itu. Pelancong Syiah dari Qom Iran, yang rupanya tertular penyakit dari penerbangan yang tiba dari Cina, menyebarkan COVID ke Lebanon dan Irak dan negara lain. Itu adalah awal dari wabah besar di Timur Tengah.

Organisasi Kesehatan Dunia masih membutuhkan waktu lebih dari dua minggu bahkan untuk mengumumkan pandemi global. Pada saat itu sudah terlambat bagi banyak negara dan jutaan orang akan terpengaruh dan mati.


Timur Tengah menderita COVID seperti negara lain di dunia. Hal ini tidak selalu menjadi hal terpenting di kawasan tahun ini, tetapi patut dimulai dengan pandemi karena kawasan harus menangani masalah ini di atas masalah lain.  


Ini adalah tahun yang penting di wilayah tersebut. Sulit untuk mengungkap semua peristiwa besar di Timur Tengah. Tanpa urutan tertentu, kami memiliki keputusan AS untuk membunuh pemimpin Pasukan Quds IRGC Qasem Soleimani pada bulan Januari; pandemi virus corona; hubungan baru Israel dengan Teluk; Perilaku agresif Turki yang menargetkan Suriah, Armenia, Libya, Yunani, Mesir, dan negara lain; akhir era Trump; dan konflik yang terus membeku di Yaman, Libya dan Yaman. 

Selain itu, wilayah tersebut terus menderita secara ekonomi dan rawan bencana alam. Sebuah ledakan besar yang disebabkan oleh amonium nitrat menghancurkan pelabuhan Beirut. Kemungkinan disebabkan oleh korupsi dan penyimpanan ilegal bahan kimia berbahaya, Lebanon tidak dapat meminta pertanggungjawaban siapa pun atas bencana tersebut . Bukti lebih lanjut dari sistem rusak negara itu.

TIMUR TENGAH hari ini pada dasarnya adalah sistem aliansi tiga sisi. Di satu sisi segitiga itu adalah Iran dan sekutunya di Irak, Lebanon, Suriah, dan Yaman. Iran tidak memiliki banyak sekutu negara; ia lebih memilih aktor milisi dan non-negara di negara-negara lemah.


Iran suka menutup negara, semacam menggali di bawah institusi dan birokrasinya serta negara-negara pembajak, menggunakan investasi jangka panjang di milisi Syiah. Begitulah cara Iran mengambil alih pemerintahan Irak, dengan partai terbesar kedua adalah Aliansi Fatah pro-Iran yang dipimpin oleh Hadi al-Amiri. Iran tahu tidak perlu mengambil alih seluruh negeri, cukup membajak sebagian darinya dan mempersenjatai milisi yang setia kepada Teheran. Di Irak, Iran memiliki 100.000 orang bersenjata di Hashd al-Shaabi dan mereka terkait dengan Aliansi Fatah.  


Di Lebanon, Iran memiliki Hezbollah dan presiden, meskipun presidennya adalah pemimpin Kristen Michel Aoun. Dia telah memihak Iran, bukan dengan Barat. Di Suriah, Iran memiliki sekutu di rezim Assad dan Iran telah menjalin pertemanan di lembah Sungai Efrat, dekat Golan dan di pangkalan dari T-4 dekat Palmyra ke Masyaf dan tempat-tempat lain. Iran menggunakan koridor ini ke laut yang membentang melalui Irak dan Suriah untuk mengancam Israel. Israel telah melakukan banyak serangan udara tahun ini terhadap target Iran di Suriah dan terus memperingatkan Iran untuk tidak bercokol. Iran tidak mendengarkan.
Laporan menunjukkan bahwa Iran menarik beberapa ratus personel IRGC dari Irak. Iran pernah berusaha mengirim rudal balistik ke Irak dan sistem Khordad ketiganya ke Suriah. Tidak jelas tahun ini apakah kubu Iran memasukkan teknologi semacam itu.  

Sementara itu, Iran terus mentransfer senjata dan pengetahuan ke Houthi di Yaman. Ia menggunakan mereka untuk melawan Arab Saudi. Pada 2019, Iran menggunakan drone dan rudal jelajah untuk menyerang Arab Saudi, mengirimkan gelombang kejut ke seluruh wilayah. Itu adalah bagian dari kampanye Iran yang meningkat menggunakan rudal untuk menyerang pasukan AS di Irak dan juga di Israel. Pada bulan Desember, Israel meluncurkan latihan pertahanan udara kompleks yang memamerkan sistem Iron Dome dan David Sling, serta radar dan rudal pertahanan udara Arrow-3, yang dirancang untuk memberikan perlindungan berlapis-lapis terhadap ancaman rudal, drone, dan rudal jelajah. Pesan itu jelas ditujukan ke Iran.


Juga pada bulan Desember, lebih banyak pesan ditujukan ke Iran, termasuk kapal selam AS yang dikirim ke Teluk Persia dan B-52 AS. Amerika juga mengatakan akan menutup kedutaan besarnya di Irak jika milisi yang didukung Iran terus menyerang pasukan AS. Presiden AS Donald Trump mengancam Iran setidaknya dua kali, sekali ketika kapal cepat IRGC mengganggu kapal-kapal AS di Teluk Persia pada bulan April dan sekali lagi pada bulan Desember.
Itu adalah peran destabilisasi Iran di wilayah tersebut. Ini hampir menyebabkan konflik dengan AS dan terus berarti ketegangan dengan Israel meningkat. Misalnya pada bulan April, sekitar waktu yang sama kapal-kapal Iran mengganggu kapal-kapal AS di Teluk Persia, sebuah pesawat tak berawak menghantam sebuah mobil di Suriah dekat perbatasan Lebanon. Pejabat Hizbullah yang melarikan diri dari mobil diselamatkan dari pemogokan karena keberuntungan. Hizbullah berjanji untuk menyerang Israel sebagai tanggapan dan membuat lubang di pagar perbatasan di Israel utara. Kemudian pada bulan Juli seorang anggota Hizbullah tewas di Suriah dan Hizbullah bersumpah untuk menyerang Israel lagi. Akunnya terbuka, kata laporan itu.


Iran dan Hizbullah menunggu waktu mereka. Iran memiliki akun lain yang diklaim terbuka dengan Israel atas pembunuhan kepala nuklir Mohsen Fakhrizadeh pada November. Selain itu, pada bulan Juli fasilitas nuklir Natanz Iran disabotase. Teheran telah mengindikasikan menurutnya orang luar yang melakukan sabotase. Itu berarti ketegangan Iran dengan AS dan Israel telah meningkat tahun ini - tetapi telah meningkat sejak 2018. Tidak ada yang baru di sini.  
Sisi KEDUA dari segitiga di Timur Tengah adalah Turki dan sekutunya. Partai yang berkuasa di Ankara berakar pada Ikhwanul Muslimin. Mereka mendukung Hamas di Gaza dan dua kali menjadi tuan rumah bagi teroris senior Hamas tahun ini. Laporan menunjukkan bahwa Hamas merencanakan serangan dari Turki, menerima paspor dan dukungan serta menggunakan Turki sebagai pangkalan dunia maya untuk ancaman terhadap Israel. Sementara Turki mengakhiri tahun 2020 dengan mengklaim menginginkan rekonsiliasi dengan Israel setelah bertahun-tahun membandingkan negara Yahudi dengan Nazi Jerman, Ankara secara konsisten mendukung ekstremis dan teroris.  


Turki memiliki teman-teman Islamis lain yang direkrutnya di Suriah dan Libya. Turki mengkooptasi pemberontakan Suriah dan menyalurkannya ke dalam serangkaian kelompok ekstremis yang berusaha dimobilisasi untuk melawan Kurdi dan Armenia. Pada tahun 2018, Turki secara etnis membersihkan Afrin, wilayah yang secara historis merupakan wilayah Kurdi di Suriah, kemudian menyerang Kurdi di Serekaniye pada Oktober 2019. Pejabat AS bekerja dengan Turki, berharap untuk merusak kebijakan Pentagon mereka sendiri di Suriah.
Kami tahu dari wawancara baru-baru ini bahwa utusan AS mengagumi pemimpin preman Turki Recep Tayyip Erdogan dan berusaha untuk mengalihkan kebijakan AS kepadanya. Hal ini menyebabkan Turki berpikir bahwa mereka memiliki cek kosong untuk menyerang semua orang di wilayah tersebut. Ini mengancam Yunani dengan "banjir" pengungsi pada Februari dan Maret. Itu bentrok dengan Suriah dan Rusia di kota Idlib di Suriah. Ini mengirim milisi ekstremis yang direkrut dari pengungsi Suriah yang miskin untuk menyerang Kurdi dan Kristen di kota Ain Issa dan Tel Tamr di Suriah timur laut dekat perbatasan Turki. Ini mengirim Suriah untuk berperang di Libya.


Ia juga mengancam Yunani dengan alasan sedang mencari gas alam di Mediterania. Turki ingin menggagalkan kesepakatan pipa Israel-Siprus-Yunani yang direncanakan. Pada bulan Juli dan kemudian pada bulan September Turki mendorong Azerbaijan untuk menyerang orang-orang Armenia di Nagorna-Karabakh.  


Sisi ketiga dari sistem aliansi Timur Tengah adalah sistem persahabatan Israel-UEA-Mesir-Yordania-Bahrain-Yunani-Siprus yang sedang berkembang. Israel berdamai dengan Bahrain dan UEA pada bulan Agustus dan September dalam Perjanjian Abraham baru yang penting. Dengan persetujuan Arab Saudi, Maroko mengikuti. Sudan juga setuju untuk menormalisasi hubungan dengan Israel.


Dalam setiap kasus, AS adalah kunci dalam mendukung perjanjian baru: kesepakatan senjata untuk UEA, akhir sanksi untuk Sudan, serta pengakuan atas klaim Maroko di Sahara Barat datang dari Washington. Pemerintahan Trump mencurahkan upaya di tahun terakhir masa jabatannya ke dunia baru yang berani di Timur Tengah ini.

Hubungan yang berkembang menawarkan potensi ekonomi yang sangat besar bagi Israel dan Teluk. Tujuh puluh ribu orang Israel pergi ke Dubai menjelang akhir tahun. Mereka dapat melarikan diri dari pembatasan COVID sebentar, meskipun pada akhir Desember, penguncian kembali dilakukan dan orang Israel kembali ke rumah. Beberapa tetap tinggal di Dubai, menunggu pesta Tahun Baru. Mereka mungkin bisa melihat kembali ke Februari ketika Turki pertama kali menemukan COVID di antara penerbangan yang datang dari Iran dan mengingat betapa banyak yang telah berubah sejak itu.
Banyak juga yang tetap sama, dalam hal kebijakan Iran dan Turki yang berusaha mengeksploitasi kurangnya kepemimpinan AS dan penarikan pasukan AS, untuk memperebutkan sisa-sisa hegemoni AS di Timur Tengah.****


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi