Cina Menggandakan Klaim Teritorialnya dan Konflik di Seluruh Asia. Inilah Yang Anda Perlu ketahui

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  27 Sep 2020 | 10:51 WIB
Cina melenturkan otot militer selama pandemi virus korona (Screenshoot video CNN/SRc) Cina melenturkan otot militer selama pandemi virus korona (Screenshoot video CNN/SRc)

SuaraRiau.co -Sejak mengambil alih kekuasaan pada tahun 2012, Presiden Cina Xi Jinping telah membantu memperkuat posisi Cina sebagai negara adidaya global  dan mendorong kebijakan luar negeri yang agresif, membuat langkah yang lebih berani di beberapa titik nyala utama di seluruh Asia.

Dari Laut Cina Selatan hingga perbatasan Himalaya Sino-India, dan bahkan di salah satu kotanya sendiri, Cina telah melipatgandakan klaim wilayahnya, dan mengambil tindakan yang lebih keras dalam menanggapi tantangan yang dirasakan.


Dan ketika perselisihan itu meningkat tahun ini dengan ketegangan yang baru dan meningkat, Xi telah mengumpulkan militer dan meningkatkan anggarannya, dengan instruksi untuk dengan tegas menjaga kedaulatan nasional, kepentingan keamanan dan pembangunan.
Inilah yang perlu Anda ketahui tentang titik nyala utama Cina di kawasan Asia-Pasifik.

Mengapa Negara-negara Berebut Laut Cina Selatan?


Dikelilingi oleh pulau-pulau kecil, terumbu karang, dan beting, Laut Cina Selatan adalah rute pelayaran global yang penting dan rumah bagi sengketa wilayah yang berantakan.


Siapa yang mengklaim apa: Cina mengklaim memiliki hampir semua 1,3 juta mil persegi Laut Cina Selatan, tetapi setidaknya enam pemerintah lain juga memiliki klaim teritorial yang tumpang tindih di jalur air yang diperebutkan: Filipina, Vietnam, Malaysia, Indonesia, Brunei, dan Taiwan.


Amerika Serikat tidak memiliki klaim apa pun di perairan tersebut, tetapi telah berulang kali menantang klaim Cina.


Cina tetap melanjutkan dan membangun pulau-pulau: Sejak 2014, Cina telah mengubah banyak terumbu karang dan gundukan pasir yang tidak jelas,jauh dari garis pantainya  menjadi pulau buatan buatan manusia yang sangat dibentengi dengan rudal, landasan pacu, dan sistem senjata, memicu protes dari pemerintah lain.


AS dan sekutunya telah mendorong mundur dengan mengirimkan kapal perang melalui Laut Cina Selatan dekat dengan fitur yang diklaim atau diduduki oleh Cina, dalam apa yang disebut kebebasan operasi navigasi (FONOPS). Mereka mengatakan patroli semacam itu menegakkan hak lintas bebas di perairan internasional; Cina berpendapat ini adalah pelanggaran kedaulatannya.

Pulau Mischief Reef buatan yang dikendalikan China di Laut China Selatan, seperti yang terlihat oleh CNN dari pesawat pengintai AS pada 10 Agustus.(Foto/CNN)

Pulau Mischief Reef buatan yang dikendalikan Cina di Laut Cina Selatan, seperti yang terlihat oleh CNN dari pesawat pengintai AS pada 10 Agustus.
Tetapi keadaan kini semakin meningkat: AS telah meningkatkan tantangannya tahun ini; itu secara resmi menolak klaim Cina sebagai ilegal, dan memberikan sanksi kepada puluhan perusahaan Cina karena membangun pulau buatan. Pada bulan Juli, dua kapal induk Angkatan Laut AS melakukan latihan militer bersama di laut untuk pertama kalinya dalam enam tahun  unjuk kekuatan yang kuat.


Semua ini telah memicu kemarahan Tiongkok dan meningkatkan ketegangan; Cina meluncurkan serangkaian rudal balistik ke laut, dengan media yang dikelola pemerintah memperingatkan bahwa "China tidak takut akan perang."


Mengapa ini penting: Di bawah hukum internasional, siapa pun yang memiliki rangkaian pulau di laut yang diperebutkan akan memiliki hak atas semua sumber daya di perairan terdekatnya seperti ikan, minyak dan gas. Lebih luas lagi, siapa pun yang menguasai laut ini juga akan memegang kekuasaan atas salah satu rute perdagangan paling berharga di dunia - yang menampung sepertiga dari semua pengiriman global.


Apa Masalahnya Dengan Taiwan?


Taiwan adalah pulau demokratis berpemerintahan sendiri dengan sekitar 24 juta orang, yang memisahkan diri dari daratan Cina pada tahun 1949 setelah berakhirnya perang saudara yang berdarah.


Cina bersikeras Taiwan adalah wilayahnya: Pihak berwenang di Beijing mengklaim kedaulatan penuh atas Taiwan, meskipun Taiwan tidak pernah dikendalikan oleh Partai Komunis yang berkuasa di Cina. Kedua belah pihak telah diatur secara terpisah selama lebih dari tujuh dekade.


Selama bertahun-tahun, Beijing telah berusaha untuk memaksakan tekanan diplomatik, perdagangan dan militer di Taipei, meminggirkannya di komunitas internasional - misalnya, Cina telah berhasil memblokir Taiwan untuk bergabung dengan badan-badan global seperti Organisasi Kesehatan Dunia.


Apa artinya ini bagi negara-negara lain: Sebagian besar negara mematuhi tuntutan Cina agar Taiwan tidak diakui sebagai negara merdeka, secara terbuka mengamati pandangan Beijing bahwa ada "satu Cina" meskipun banyak pemerintah juga mempertahankan hubungan tidak resmi yang erat dengan Taiwan.
Keadaan meningkat musim panas ini: Beberapa bulan terakhir telah melihat hubungan yang menghangat antara AS dan Taiwan  banyak kemarahan Cina.


Dua pejabat tinggi AS mengunjungi Taiwan dalam waktu dua bulan, untuk menunjukkan dukungan simbolis oleh pemerintahan Trump. Pada bulan Agustus, AS juga menjual 66 jet tempur ke Taiwan, penjualan senjata terbesar ke pulau itu dalam beberapa tahun.
Sebagai tanggapan, Cina melakukan serangkaian latihan militer dan serangan pesawat di perairan dan wilayah udara dekat Taiwan menandai peningkatan ketegangan yang signifikan.


Pejabat Cina memperingatkan pada bulan September bahwa "Cina dengan tegas menentang segala bentuk pertukaran resmi antara Amerika Serikat dan Taiwan." Beberapa juga mengisyaratkan ancaman sanksi terhadap pejabat AS.
Presiden Xi telah jelas dalam ambisinya untuk "menyatukan kembali" pulau itu dengan daratan, dan telah menolak untuk mengesampingkan penggunaan kekuatan. Latihan militer baru-baru ini digambarkan di media pemerintah Cina sebagai "gladi resik untuk pengambilalihan Taiwan" dan ancaman invasi meningkat tajam saat ketegangan dengan AS meningkat.


Mengapa Cina dan India Bentrok di Himalaya?


Konflik Cina-India berpusat di sekitar perbatasan yang telah lama disengketakan di Himalaya.
Setelah berperang di perbatasan berdarah pada tahun 1962, kedua negara membuat garis demarkasi yang didefinisikan secara longgar yang disebut Line of Actual Control (LAC).


Tetapi mereka tidak setuju tentang lokasinya: Meskipun LAC muncul di peta, kedua kekuatan nuklir tersebut tidak setuju mengenai lokasi tepatnya dan keduanya secara teratur menuduh yang lain melangkahi, atau berusaha untuk memperluas wilayah mereka.

Sumber : CNN

Mereka memiliki status quo yang tidak mudah: Negara-negara tersebut menandatangani serangkaian perjanjian pada tahun 1990-an untuk mencoba menjaga perdamaian, termasuk perjanjian bahwa tidak ada pihak yang akan melepaskan tembakan dalam jarak 2 kilometer (1,24 mil) dari LAC.


Tapi keadaan menjadi buruk tahun ini: Juni ini menyaksikan bentrokan Cina-India paling berdarah dalam lebih dari 40 tahun. Pasukan di perbatasan bertempur dengan tinju dan batu, dalam perkelahian yang menewaskan sedikitnya 20 tentara India; Cina tidak mengakui adanya korban. Kedua belah pihak menuduh yang lainnya melangkahi perbatasan.


Situasi memanas pada bulan September setelah masing-masing pihak menuduh pasukan yang lain melakukan tembakan peringatan, Ini diyakini sebagai kali pertama tembakan dilepaskan di sepanjang perbatasan sejak 1975.
Di mana keadaan sekarang: Para pejabat sekarang dalam pembicaraan de-eskalasi; pada akhir September, kedua belah pihak sepakat untuk menghentikan pengiriman pasukan ke perbatasan, dan untuk memperkuat komunikasi.
Tetapi mekanisme pemeliharaan perdamaian yang berarti bisa jadi masih jauh  sebagian karena kebijakan luar negeri yang semakin tegas di kedua sisi.

Mengapa Cina Melawan Jepang Untuk Merebut Beberapa Pulau Kecil?


Baik Cina maupun Jepang telah mengklaim rantai pulau berbatu dan tak berpenghuni di Laut Cina Timur sebagai milik mereka.
Terletak 1.200 mil (1.900 kilometer) barat daya Tokyo, pulau-pulau itu dikenal sebagai Kepulauan Senkaku di Jepang dan Kepulauan Diaoyu di Cina.
Pulau-pulau tersebut juga diklaim oleh Taiwan, yang dikenal sebagai Pulau Tiaoyutai.


Klaim yang tumpang tindih: Baik Cina dan Taiwan mengatakan klaim mereka atas rantai pulau tersebut dimulai pada tahun 1400-an, ketika itu digunakan sebagai titik persiapan bagi nelayan Cina.


Namun, Jepang mengatakan tidak melihat jejak kendali Cina atas pulau-pulau itu selama survei tahun 1885, sehingga secara resmi mengakui mereka sebagai wilayah kedaulatan Jepang pada tahun 1895. Pendudukan AS di Jepang setelah Perang Dunia II membuat rumit - tetapi pulau-pulau itu akhirnya dikembalikan , dan Jepang telah mengelolanya sejak tahun 1970-an.


Mengapa ini penting: Area tersebut memiliki sumber daya yang sangat didambakan; Pulau ini memiliki daerah penangkapan ikan yang kaya, dan survei terbaru menunjukkan bahwa perairan di sekitar pulau mungkin mengandung cadangan minyak dan gas alam.

Sebuah pesawat militer Jepang terbang di atas pulau Senakuku.(FOTO/CNN)

 

Bagaimana hal-hal meningkat: Cina dan Jepang telah terlibat dalam perjuangan balas dendam selama bertahun-tahun, dengan masalah yang meningkat tajam pada September 2012 setelah pemerintah Jepang secara resmi membeli pulau-pulau itu dari pemilik pribadi Jepang mereka. Ini mengakibatkan beberapa protes terbesar yang terlihat di kota-kota besar di Cina dalam beberapa dekade.


Ketegangan meningkat lagi Juni ini setelah RUU dewan kota Jepang menegaskan bahwa "pulau-pulau itu adalah bagian dari wilayah Jepang."
Cina, sementara itu, telah melenturkan otot militernya; Jepang mengumumkan pada bulan Juni bahwa kapal pemerintah Cina telah terlihat di perairan dekat pulau setiap hari sejak April. Dan pada bulan Juli, kapal penjaga pantai Tiongkok beberapa kali menyusup ke perairan teritorial Jepang, memaksa penjaga pantai Jepang untuk menghalangi mereka mendekati kapal nelayan Jepang.


Jumlah pesawat tempur dari Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat Cina (PLAAF) yang terbang dekat atau di sekitar zona udara barat daya Jepang, yang mencakup rantai pulau yang diperebutkan, juga meningkat secara eksponensial dalam beberapa tahun terakhir , menurut Angkatan Udara Bela Diri Jepang (JASDF).


Di mana keadaan sekarang: Kedua negara telah meningkatkan retorika mereka; Jepang telah mengajukan protes diplomatik, dan Cina menuduh Jepang melanggar kedaulatannya.


Eskalasi musim panas ini telah menimbulkan kekhawatiran internasional; di bawah pakta pertahanan bersama dengan Tokyo, AS berkewajiban untuk mempertahankan pulau-pulau tersebut sebagai bagian dari wilayah Jepang.


Apa Yang Terjadi di Hong Kong?


Kota semi-otonom di Cina, Hong Kong, mengalami krisis politik pada tahun 2019 ketika protes anti-pemerintah membuat sebagian besar wilayah terhenti. Para pengunjuk rasa memiliki banyak keluhan, termasuk dugaan kebrutalan polisi dan kebebasan demokrasi yang terbatas tetapi inti dari semuanya adalah hubungan kota yang bertentangan dengan pemerintah pusat di Beijing.


Apakah Hong Kong bagian dari Cina? Ya, tetapi sebagai bekas wilayah Inggris, negara itu diberikan kebebasan pers, berbicara, dan berkumpul ketika diserahkan kembali ke Cina pada tahun 1997. Hong Kong juga memiliki sistem hukum dan politik, mata uang dan perdagangannya sendiri. Kebebasan ini sangat kontras dengan kepemimpinan otoriter Cina dan sensor ketat.


Jadi apa konfliknya? Di bawah perjanjian serah terima, Hong Kong seharusnya mempertahankan otonomi terbatasnya hingga 2047, tetapi banyak warga Hong Kong mengatakan Cina melanggar janji itu dan melanggar kebebasan mereka. Ketakutan ini diperburuk oleh RUU ekstradisi yang kontroversial tahun lalu, yang memicu protes dan kemudian dibatalkan.


Sementara itu, Cina mengkritik gerakan tersebut sebagai ancaman bagi keamanan dan stabilitas. Beberapa pengunjuk rasa juga menyerukan kemerdekaan Hong Kong, dan meminta bantuan negara lain, yang dikutuk Cina sebagai tantangan yang tidak dapat diterima terhadap kedaulatan nasionalnya.
Bagaimana hal itu meningkat: Pada bulan Juni, Cina menindak dengan memberlakukan undang-undang keamanan nasional untuk Hong Kong, sepenuhnya melewati badan legislatif kota itu sendiri. Rincian undang-undang tidak dirilis ke publik sampai disahkan.


Cina mengatakan undang-undang, yang memberi Beijing kekuatan baru yang luas, diperlukan untuk menghentikan kerusuhan; kritikus mengatakan itu pukulan telak bagi kebebasan Hong Kong.


Kondisi saat ini: Undang-undang telah digunakan untuk melakukan banyak penangkapan; misalnya, beberapa orang ditangkap pada bulan September karena menggunakan slogan protes, yang sekarang dikriminalisasi. Mereka yang dihukum berdasarkan hukum bisa menghadapi hukuman hingga seumur hidup.
Sejak diberlakukan, partai politik dibubarkan, tanda-tanda protes ditarik ke seluruh kota, dan warga Hong Kong melarikan diri untuk mencari suaka atau perlindungan di negara lain.(Sumber : CNN)****

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi