Koalisi Yang Berkuasa di Malaysia Memenangkan Tes Pemilu Pertama di Sabah

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  27 Sep 2020 | 07:14 WIB
Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mengatakan bahwa kemenangan di negara bagian Sabah dapat membuka jalan bagi pemilihan nasional lebih awal [Foto/ Reuters] Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mengatakan bahwa kemenangan di negara bagian Sabah dapat membuka jalan bagi pemilihan nasional lebih awal [Foto/ Reuters]

SuaraRiau.co -Kemenangan di negara bagian Sabah kemungkinan akan memperkuat posisi PM Muhyiddin Yassin saat dia menghadapi tantangan kepemimpinan.

Koalisi berkuasa Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin telah memenangkan pemilihan kunci negara bagian, dalam pemungutan suara yang secara luas dilihat sebagai referendum pada pemerintahannya yang berusia tujuh bulan.

Kemenangan di negara bagian Sabah di Kalimantan kemungkinan akan memperkuat posisi Muhyiddin saat dia menghadapi tantangan kepemimpinan dari pemimpin oposisi Anwar Ibrahim, yang mengatakan minggu ini dia memiliki mayoritas parlemen yang dibutuhkan untuk menggulingkan perdana menteri.

Koalisi Perikatan Nasional (PN) Muhyiddin dan sekutunya memenangkan 38 dari 73 kursi yang diperebutkan dalam pemilihan hari Sabtu, nyaris mengambil kendali atas negara yang sebelumnya dikuasai oposisi.

Muhyiddin mengatakan sebelumnya bahwa kemenangan di Sabah dapat membuka jalan bagi pemilihan nasional lebih awal yang bertujuan untuk mengakhiri ketidakpastian atas stabilitas aliansi yang berkuasa, yang memiliki mayoritas dua kursi di parlemen.

Pemerintah Yang Rapuh


Para analis telah memperingatkan kekalahan di negara bagian Sabah timur karena Muhyiddin bisa berarti akhir dari pemerintahan koalisinya yang retak.

Muhyiddin berkuasa pada Maret setelah membentuk aliansi dengan partai-partai oposisi menyusul pengunduran diri yang mengejutkan dari pendahulunya, Mahathir Mohamad.
Lawan Muhyiddin telah menuduhnya mencuri kekuasaan dengan menggeser aliansi, bukan di kotak suara, dan sekutunya telah menekannya selama berbulan-bulan untuk meminta jajak pendapat nasional cepat untuk mengamankan mandat yang kuat.

Walaupun hasilnya tidak secara langsung mempengaruhi perimbangan kekuasaan di tingkat nasional, itu adalah ujian utama popularitas Muhyiddin.

Jika dia melakukannya dengan buruk, mitra koalisi mungkin telah menarik dukungan mereka dari pemerintahnya dan memaksakan pemilihan nasional secara cepat.

 

Tes Pertama


Tetapi Bridget Welsh, seorang ahli Malaysia dari University of Nottingham, memperingatkan bahwa masalah Muhiyddin masih jauh dari selesai.

"Dia lulus tes pemilihan besar pertama, tapi nyaris tidak," katanya kepada kantor berita AFP. "Dia tetap seorang pria dengan waktu pinjaman," ujarnya

Awal pekan ini, pemimpin oposisi Anwar mengklaim bahwa dia telah mendapatkan dukungan dari mayoritas anggota parlemen, dan mengatakan koalisi Muhyiddin telah runtuh.
Namun, dia menolak untuk mengungkapkan jumlah anggota parlemen yang mendukungnya sementara raja, yang menunjuk perdana menteri negara, telah menunda janji untuk menemuinya karena kesehatan yang buruk.

Adib Zalkapli, direktur konsultan risiko politik BowerGroupAsia, mengatakan kepada kantor berita Reuters, bahwa dengan kemenangan di Sabah, koalisi Muhyiddin sekarang dapat dengan percaya diri memimpin koalisi federal dalam pemilihan umum.

Dia akan menggunakan kemenangan itu untuk mengabaikan tantangan apa pun terhadap kepemimpinan federal.

Perebutan kekuasaan terjadi ketika ekonomi Malaysia terhuyung-huyung dari dampak pandemi COVID-19.

Muhyiddin telah mengumumkan paket stimulus sebesar 305 miliar ringgit ($ 73,16 miliar), termasuk langkah-langkah tambahan yang diumumkan hanya tiga hari menjelang pemungutan suara di Sabah.***


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi