Mata-mata Israel : Bagaimana Drone Berubah Dari Mainan Menjadi Alat Terhebat IDF

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  24 Sep 2020 | 00:00 WIB
SEORANG SOLDIER membawa pesawat tak berawak selama latihan militer IDF di pangkalan Shizafon, sebelah utara kota selatan Eilat.(Reuters) SEORANG SOLDIER membawa pesawat tak berawak selama latihan militer IDF di pangkalan Shizafon, sebelah utara kota selatan Eilat.(Reuters)

SuaraRiau.co -Akurasi dalam misi IDF telah meningkat selama bertahun-tahun karena sejumlah faktor dan tidak ada yang cocok dengan drone.Bagaimana sejarah mainan drone diubah menjadi mata-mata Israel sejak perang Israel dengan negara-negara Arab, kini telah bertranformasi menjadi mata-mata yang canggih dan tangguh? Ini Dia kisah drone mainan menjadi mata-mata israel dalam sejarahnya, yang dilangsir cerita JP.

 

Pada musim gugur tahun 1967, Israel membuat salah satu terobosan intelijen terbesarnya pada saat itu menerima gambar pertama dari posisi militer baru yang dibangun orang Mesir di sisi Terusan Suez. Hanya beberapa bulan setelah Perang Enam Hari berakhir dengan Israel menguasai Sinai, Golan dan Tepi Barat, Mesir kembali bersiap untuk perang.

 

Gambar-gambar tersebut diambil oleh mata-mata Israel yang dioperasikan oleh IDF Military Intelligence's Unit 154, yang  seperti Mossad  menangani agen yang dikirim di belakang garis musuh. Operasi fotografinya rumit dan mahal dan termasuk Aman, singkatan dari Intelijen Militer  menyelundupkan kamera melintasi perbatasan ke Mesir.

SEORANG tentara TAK TERIDENTIFIKASI merakit pesawat mainan yang diterbangkan Israel di atas Terusan Suez pada tahun 1969. (Shabtai Brill)

 

Ketika film tersebut kembali ke Israel, IDF sangat gembira. Akhirnya, Aman punya foto posisi militer Mesir. Salah satunya menunjukkan jembatan militer, jenis yang dapat digunakan untuk memindahkan tank dan pengangkut personel lapis baja melintasi kanal, dan yang ditempatkan Mesir kurang dari beberapa kilometer dari Terusan Suez. Jelas apa artinya. Mesir sedang mempersiapkan invasi.

Mengirim mata-mata ke Mesir dipandang sebagai upaya terakhir. Ketika Perang Enam Hari berakhir, Mesir telah mendirikan penghalang tanah setinggi 30 kaki di sepanjang tepi Suez, sehingga tidak mungkin bagi Israel untuk melihat apakah musuhnya sedang mengumpulkan tank, meriam artileri, atau tentara.

 

Israel perlu melihat apa yang terjadi. Pertama, angkatan udara mencoba terbang di sepanjang perbatasan tetapi mendapat tembakan rudal berat dari sistem rudal permukaan-ke-udara (SAM) baru yang diterima Mesir dari Uni Soviet. Selanjutnya, IDF mengirim "monyet"  julukan militer untuk tentara pengintai  yang memanjat tiang, pohon, dan apa pun yang cukup tinggi untuk mengintip di atas jalur air.

 

Ketika penembak jitu Mesir melepaskan tembakan, monyet-monyet itu gulung tikar, jadi IDF muncul dengan ide yang berbeda: Butuh pengangkut personel lapis baja tua dan memasang tiang panjang yang dapat diperluas dengan kamera yang dapat menyiarkan umpan langsung kembali ke layar di dalamnya. Masalahnya, seperti halnya monyet, kamera hanya bisa melihat apa yang ada di sepanjang tepi air. Sesuatu yang sedikit lebih jauh berada di luar jangkauan.

Mayor Shabtai Brill berada di markas Aman pada hari foto agen dikembalikan. Dia menyaksikan komandannya bereaksi terhadap gambar-gambar yang diselundupkan melintasi perbatasan dan tidak percaya begitu sulit untuk melihat apa yang terjadi tepat di seberang kanal, yang berjarak kurang dari 300 meter.

 

Seorang perwira veteran Aman, Brill telah menghabiskan tahun-tahun sebelum Perang Enam Hari sebagai petugas pengumpulan intelijen di Unit 848, yang kemudian akan berubah menjadi 8200, unit intelijen sinyal IDF dan setara dengan Badan Keamanan Nasional AS. Ayahnya berimigrasi ke Israel dari Eropa pada 1920, tak lama setelah Perang Dunia I berakhir, dan menjadi petani sederhana di komunitas pertanian kecil dekat Tel Aviv. Setelah Brill menyelesaikan dinas militernya, dia memiliki dua pilihan tetap di IDF atau pindah ke Kementerian Luar Negeri dan mengejar karir sebagai diplomat. Dia pergi untuk meminta nasihat ayahnya.

 

"Saya pindah ke Israel untuk membangun tanah ini," kata Brill yang lebih tua kepada putranya. “Sekarang sudah ada sebuah negara, itu masih belum aman dan perlu dilindungi.”

Shabtai mendapat petunjuk dan mendaftar untuk tahun pengabdian tambahan. Menjaga keamanan Israel sekarang menjadi misi pribadinya sendiri.

 

Dalam perjalanan pulang dari markas Aman malam itu, Brill berpikir bahwa pasti ada cara yang lebih mudah untuk mengumpulkan intelijen di benteng Mesir di sepanjang kanal. Tiba-tiba, dia mendapatkan apa yang kemudian dia gambarkan sebagai "momen bola lampu" dan muncul dengan ide yang tampak seperti ide paling gila  beli pesawat mainan, pasang kamera ke bagian bawahnya dan terbangkan melewati perbatasan. Dia baru-baru ini melihat video seorang anak laki-laki Yahudi di AS yang menerima pesawat mainan sebagai hadiah bar mitzvah. Dia ingat bahwa pesawat datang dalam berbagai warna, nirkabel dan dapat diterbangkan dengan remote control.

 

Ide itu sepertinya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Mudah, meskipun, itu tidak mungkin. Pada saat itu, pesawat mainan bahkan tidak tersedia di Israel. Tidak ada tempat untuk mendapatkannya. Brill membawa idenya ke angkatan udara, di mana dia yakin para perwira akan senang dengan platform yang diam-diam dapat terbang melintasi perbatasan dan menjaga pilot tetap aman dan berada di luar jangkauan sistem SAM Soviet SA-2 dan SA-3 yang dikerahkan. dekat dengan Suez.

Tapi ternyata tidak. Pesawat mainan, kata pilot kepada Brill, hanyalah mainan. Sementara mereka menyatakan minatnya pada pesawat tak berawak, mereka mengincar platform yang lebih besar yang bisa terbang lebih tinggi dan lebih cepat daripada jenis pesawat mainan yang pernah dilihat Brill di film itu.

BRILL TIDAK menyerah. Dia tahu betapa pentingnya IDF untuk melihat apa yang terjadi di seberang kanal. Bisa jadi eksistensial. Dia membawa ide itu ke komandannya di Aman, dan kali ini dia bersiap. Setelah beberapa penelitian, dia menyimpulkan bahwa yang dia perlukan hanyalah tiga pesawat mainan yang dibuat oleh perusahaan bernama Kraft, beberapa mesin tambahan, dan beberapa ban serep dan baling-baling. Jumlah total: $ 850.

Uang tersebut, jelasnya, dapat ditransfer ke delegasi Kementerian Pertahanan di New York City dan seseorang di sana dapat membeli persediaan tersebut. Meskipun kedengarannya tidak seperti proyek militer dan lebih seperti permainan, Brill tahu bahwa yang perlu dia lakukan hanyalah membuktikan konsepnya. Jika dia bisa, IDF akan mengurus sisanya.

 

Pada pertengahan 1968, persediaan akhirnya tiba di Israel, dikirim ke negara itu dalam kantong diplomatik untuk menghindari pertanyaan tidak nyaman dari petugas bea cukai di AS atau Israel. Brill dan mitra barunya  termasuk seorang perwira angkatan udara yang dulu menjalankan Klub Penerbangan Yerusalem dan memiliki pengalaman menerbangkan pesawat mainan  memulai serangkaian uji terbang.

 

Tapi sebelumnya, tim harus memasang kamera yang ukurannya kecil dan beratnya tidak lebih dari setengah kilogram. Setelah meninjau sejumlah opsi, tim memilih kamera buatan perusahaan pencitraan Jerman bernama Robot yang bisa berukuran 50 24 mm. x 24 mm. gambar setengah bingkai, memaksimalkan gulungan film. Meskipun resolusinya akan memiliki kualitas yang sedikit lebih rendah, kuantitas itulah yang dibutuhkan Brill sekarang. Nanti, dia selalu bisa bekerja untuk meningkatkan resolusi.

Mengaktifkan kamera adalah tantangan lain. Pesawat Kraft memiliki empat saluran radio. Tiga orang dibutuhkan untuk mengoperasikan pesawat sementara yang keempat gratis. Tim awalnya mengira dapat menggunakan saluran terbuka keempat untuk mengaktifkan kamera, memungkinkan mereka mengontrol waktu dan subjek foto  tetapi kemudian Brill dan timnya menyadari bahwa ini tidak akan berhasil. Pada tahap awal pengembangan itu, mereka tidak memiliki cara untuk mengetahui di mana pesawat itu akan berada dan apa targetnya. Lebih baik, mereka memutuskan, untuk memasang pengatur waktu pada kamera yang akan melengkapinya untuk mengambil gambar setiap beberapa detik.

Itu adalah improvisasi yang terbaik. Karena tidak tahu bagaimana mengamankan kamera pada tempatnya, tim hanya mengambil karet gelang yang kuat dan mengikatnya di bagian bawah, langsung ke badan pesawat.

Ada satu masalah terakhir. Pesawat mainan asli dirancang untuk terbang pada jarak hanya beberapa ratus meter, di mana mereka akan selalu berada di garis pandang operator. Yang ingin dilakukan Brill adalah menerbangkan pesawat sejauh dua hingga tiga kilometer melintasi perbatasan yang tidak bersahabat dengan senjata antipesawat dan beberapa sistem misil permukaan-ke-udara paling canggih di dunia. Untuk melakukan itu, tim menyadari bahwa dibutuhkan dua operator  satu yang akan berfungsi sebagai pilot dan yang lainnya sebagai navigator.

 

Untuk itu, tim memasang dua set teropong pada satu tripod. Satu, dengan pandangan yang lebih luas, memungkinkan navigator untuk mengarahkan pilot  yang sedang melihat melalui lensa yang lebih sempit  ke mana harus terbang dan kapan harus berbelok. Itu rumit untuk dioperasikan, tapi bisa dilakukan.

Setelah beberapa uji terbang dekat Tel Aviv, Brill merasa siap. Dia pergi ke komandannya, seorang kolonel yang bertanggung jawab atas pengumpulan intelijen.

 

"Kami siap untuk beroperasi," kata Brill. Perwira senior belum memiliki tingkat kepercayaan yang sama. Apa yang akan terjadi, dia bertanya pada Brill, jika orang Mesir melihat pesawat kecil itu dan mulai menembaknya.

 

"Pertama, saya perlu melihat bahwa pesawat dapat menghindari ditembak jatuh oleh senjata anti-pesawat IDF," komandan Brill menjawab. "Jika mereka selamat dari baptisan api, maka mereka dapat diterbangkan di atas Suez,' katanya.

 

Brill gugup. Setelah berbulan-bulan mengerjakan proyek, semuanya akan terbakar, mungkin dalam arti harfiah. Jika sebuah pesawat ditembak jatuh, itu berarti idenya berakhir.

Namun demikian, Brill tidak punya banyak pilihan.

Dengan berat hati ia dan tim pergi ke pangkalan anti-pesawat tidak jauh dari Tel Aviv dan menuntun pesawat ke angkasa. Ada tiga senjata anti-pesawat berat di sana yang berhasil ditangkap IDF selama Perang Enam Hari. Senjata itu memiliki empat barel dan mampu menembakkan artileri yang intens. Pesawat menetap di 200 meter dan mulai terbang ke selatan. Para penembak antipesawat tahu ketinggian dan arah pesawat akan datang.

 

Saat mereka melepaskan tembakan, suaranya memekakkan telinga. Pada satu titik, Brill tidak bisa lagi melihat pesawat itu. Dia yakin itu telah ditembak jatuh. Tapi ketika asapnya hilang, itu tepat di atas, membumbung tinggi di langit.

 

Tim menguji penerbangan pada 200 meter dan kemudian hanya pada 100 meter, tetapi bahkan kemudian, para penembak tidak bisa mencetak pukulan langsung. Target pesawat mainan itu terlalu kecil. Tim itu tercengang, begitu pula para komandan Brill. Dalam beberapa hari dia mendapat persetujuan untuk penerbangan operasional pertama di atas Mesir.

 

ADA suatu hari musim panas yang PANAS di bulan Juli 1969, Brill dan timnya pergi ke pos terdepan IDF di sepanjang Terusan Suez. Apa yang tidak diketahui tim adalah bahwa mereka akan kesulitan menemukan landasan pacu. Karena pesawat mainan itu kecil, tidak memerlukan bandara atau landasan pacu standar. Petak jalan pendek sepanjang 50 meter sudah cukup. Namun pada tahun 1969, jalan sepanjang 50 meter tanpa lubang yang dibuat oleh mortir dan peluru artileri Mesir tidak mudah didapat. Mereka akhirnya menemukan jalan di utara Ismalia, sebuah kota kecil Mesir di tepi barat Suez dekat Danau Timsah, juga dikenal sebagai Danau Buaya.

 

Brill dan timnya melakukan beberapa inspeksi terakhir dari pesawat tersebut dan dalam beberapa menit pesawat itu sudah terbang. Mereka menunggu untuk melihat bahwa itu mencapai ketinggian 100 meter dan terbang dengan mulus sebelum membawanya melintasi Suez ke wilayah yang dikuasai Mesir. Ini akan menjadi ujian sesungguhnya. Akankah musuh Israel menemukan senjata rahasia terbaru negara Yahudi itu? Brill hampir tidak bisa menahan kegembiraannya.

 

Rencananya adalah menerbangkan pesawat di sepanjang tepi barat Suez tepat di atas posisi Mesir. Kameranya memiliki pengatur waktu, dijadwalkan untuk mengambil gambar apa pun yang ada di bawah setiap beberapa detik.

 

Namun, tak lama setelah melintasi Suez, pesawat terbang langsung ke awan debu, kabut berpasir yang khas pada waktu itu di gurun Mesir. Tanpa sistem pemandu, pesawat tidak bisa terbang kembali ke pangkalannya. Itu membutuhkan seorang navigator. Tetapi navigator tidak bisa melihat pesawat itu.

 

“Terbang dalam putaran,” salah satu anggota tim berteriak pada pilot. Idenya adalah membuat pesawat terbang berputar-putar dan mudah-mudahan “berputar” di atas badai pasir. Setelah beberapa detik yang menegangkan, navigator melihat pesawat itu. Misi kembali ke jalurnya.

 

Apakah orang Mesir melihat pesawat itu? Brill tidak tahu pasti, tapi untuk saat ini mereka tidak melepaskan tembakan. Bahkan jika mereka mendengar sesuatu, mereka mungkin tidak tahu apa itu. Apa yang mereka sadari adalah sesuatu yang terjadi di sepanjang sisi kanal Israel ketika orang Mesir mulai, seperti yang sering mereka lakukan  menembaki pos IDF tempat Brill dan tim telah mendirikan pangkalan mereka.

 

Dalam serangan sebelumnya, tentara Israel terbunuh dan terluka akibat artileri Mesir. Sementara semua orang berlindung di balik benteng terdekat, navigator dan pilot harus mengawasi pesawat, yang masih melayang di udara, dan memutuskan bahwa apa pun yang mereka bawa turun dengan selamat. Mereka berlindung di balik tembok di dekatnya tetapi tetap terpapar peluru artileri, menjaga mata mereka melalui teropong pada mainan yang turun.

 

Tim berhasil mengembalikan pesawat ke tanah di jalan yang sama dengan tempat ia lepas landas, tetapi karena penembakan yang sedang berlangsung, pilot tidak melihat tiang logam di jalan dan salah satu sayapnya hancur tepat. ke dalamnya. Pesawat rusak tetapi muatan berharga  kamera dan filmnya masih utuh.

Nanti, BRILL akan mengetahui bahwa sekelompok tentara Israel di pos terdepan terdekat lainnya telah mendengar dan melihat sesuatu yang aneh hari itu. Dalam sebuah laporan, tentara yang dikirim beberapa hari kemudian ke markas divisi mereka menulis.“Kami mendengar sesuatu yang terdengar seperti lebah. Itu adalah suara yang kuat dan itu tampak seperti pesawat piper kecil yang berliku-liku di langit," ujarnya.

 

Dalam sehari, film tersebut dikembangkan dan Aman mendapatkan foto resolusi tinggi pertamanya, yang pertama diambil oleh drone pengintai, atau dalam hal ini, pesawat mainan. Analis intelijen dapat dengan jelas melihat pos terdepan Mesir, kabel komunikasi antara mereka dan tentara yang ditempatkan di dalam. Itu adalah yang terdekat dengan Israel untuk menerima intelijen waktu nyata. Tidak ada yang seperti itu.

 

Brill dan tim melakukan beberapa penerbangan lagi di atas Terusan Suez serta melewati perbatasan Israel dengan Yordania, penerbangan yang berakhir dengan pendaratan pesawat di ladang ranjau. Untungnya, tim sudah siap dan berhasil membawa pencari bom IDF yang berhasil menemukannya dengan selamat. Juga dalam kasus ini, gambar yang kembali beresolusi tinggi, menunjukkan posisi dan kendaraan militer Yordania.

Sebuah pelabuhan Mesir di sepanjang Terusan Suez, difoto selama penerbangan pertama pesawat mainan Shabtai Brill.

Keberhasilan itu melampaui harapan awal Brill, dan pada akhir musim panas, Mayor Jenderal. Aharon Yariv, kepala Aman, telah memutuskan untuk membentuk tim pengembangan resmi untuk mengambil alih proyek dan merancang serta merakit drone pengintai remote control yang kecil tapi kokoh. Yariv mengirim surat kepada Brill untuk berterima kasih atas penemuannya: "Anda pantas mendapatkan pujian atas penemuan yang Anda mulai ini, karena tanpa inovasi di semua tingkatan dan tingkatan, tidak akan ada IDF," ujarnya.

 

Brill melanjutkan. Dia menerima promosi dan ditempatkan di komando semua sistem intelijen peringatan dini di Sinai. Beberapa bulan kemudian, dia menerima panggilan telepon dari salah satu mitra aslinya. Tim yang ditunjuk oleh Yariv memfokuskan upayanya untuk membangun platform baru alih-alih mengandalkan platform yang ada dari perusahaan seperti Kraft tempat Brill dan timnya menjalankan pengujian mereka.

Aman, ternyata, menginginkan pesawat yang bisa terbang sejauh 50 km. dan tetap mengudara selama berjam-jam. Meskipun tujuannya adalah tujuan yang layak, Brill tidak mengerti mengapa IDF tidak begitu saja mendistribusikan pesawat mainan kepada semua perwira intelijen yang ditempatkan di komando regional di sepanjang perbatasan Israel, di Utara, Selatan dan Timur.

 

Setelah platform yang coba dibangun oleh tim Aman terus runtuh, petinggi Korps Intelijen memutuskan untuk menghentikan proyek, yang mulai menghabiskan terlalu banyak uang, dan bagaimanapun juga adalah sesuatu yang seharusnya dijalankan oleh angkatan udara. . Pada tahun 1971, dua tahun setelah penerbangan pertama di atas Suez, proyek tersebut mati.

 

Brill mencoba membatalkan keputusan tersebut tetapi tidak berhasil. Dia mengirim sejumlah surat ke Yariv dan seluruh pimpinan Aman dan memperingatkan konsekuensi yang menghancurkan. Penerbangan pengintaian berawak angkatan udara, katanya, hanya dilakukan seminggu sekali dan bagaimanapun, produk itu berkualitas rendah dan bernilai kecil. Dalam surat yang dikirim dari Desember 1972 hingga Agustus 1973, dia terus memohon untuk memperbarui proyek tersebut. Pesawat mainan itu, dia memohon kepada komandannya, bisa terbang dalam beberapa hari.

 

Serangan Mendadak Mesir

 

Mimpi buruk Brill menjadi kenyataan pada 6 Oktober 1973, ketika pada hari suci Yom Kippur, militer Mesir melancarkan serangan mendadak melintasi Suez, berlanjut hingga Semenanjung Sinai. Sementara Israel pada akhirnya berhasil memukul mundur tank-tank Mesir, mempertahankan wilayah tersebut dan memenangkan perang, itu tidak terjadi tanpa harga: Lebih dari 2.500 tentara Israel telah tewas dalam bencana berdarah itu, meninggalkan negara itu dalam keadaan trauma.

 

Brill sangat marah. Mesir telah mengumpulkan pasukannya di sepanjang Terusan Suez selama berhari-hari. Jika Aman menyimpan pesawat mainan dan melanjutkan penerbangan pengintaian, ia akan tahu bahwa sesuatu sedang terjadi. Itu akan mendeteksi gerakan militer Mesir dan punya waktu untuk memperkuat pertahanannya sendiri  dan bahkan mungkin berhasil mencegah perang.

 

Aman juga memahami kesalahannya, dan ketika perang berakhir, rencana lama Brill dihapuskan dan mulai berinvestasi besar-besaran dalam mengembangkan drone. Apa yang telah dilakukan Brill bagus, tetapi Israel membutuhkan sesuatu yang lebih kokoh, lebih besar, lebih tahan lama, dan mampu memberikan kecerdasan selama berjam-jam. Pesawat mainan tidak akan cukup.

 

KETIKA penemuan BRILL lebih baik daripada yang dimiliki Israel pada saat itu, ia masih memiliki lubang besar. Gambar tidak dikirimkan secara real time. Gambar-gambar itu lebih cepat dari apa pun yang mampu disediakan Angkatan Udara Israel, tetapi masih butuh waktu berjam-jam untuk mengembangkan film tersebut.

THE VISIONARY: Shabtai Brill hari ini.(Yossi Aloni)

 

Dalam waktu itu, Mesir dapat dengan mudah memindahkan SAM buatan Soviet yang selama perang telah menjatuhkan sekitar 100 pesawat tempur Israel, membuat pilot IAF berbicara tentang "rudal yang telah membengkokkan sayap pesawat" (ungkapan slang). Angkatan udara membutuhkan intelijen waktu nyata dan ini adalah sesuatu yang belum ada.

 

Ketika para insinyur mencoba menciptakan kembali apa yang telah dilakukan Brill  hanya lebih besar dan lebih tahan lama  itu lebih sulit daripada yang mereka duga. Benny Peled, komandan angkatan udara selama Perang Yom Kippur, memutuskan untuk mengirim delegasi IAF ke AS untuk melihat apa yang sedang dilakukan Amerika dan jika ada pesawat pengintai, mereka bisa membeli dari rak.

 

Satu drone yang dilihat oleh delegasi bernama Aquila, sebuah platform yang dibangun oleh Lockheed Martin yang membutuhkan beberapa lusin orang untuk membawanya ke udara tetapi terus jatuh. Akhirnya, pada tahun 1987 dan setelah menelan biaya lebih dari $ 1 miliar, Pentagon memutuskan untuk menutupnya. Boeing juga sedang mengerjakan drone bernama Condor yang datang dengan lebar sayap 200 kaki, tetapi juga ditutup setelah investasi $ 300 juta.

Satu perusahaan tampak menjanjikan, tetapi setelah Israel memesan, butuh dua tahun bagi drone untuk tiba, dan ketika mereka akhirnya datang pada tahun 1976, mereka jatuh satu demi satu selama pengujian awal.

 

Menjadi jelas bagi para petinggi angkatan udara bahwa jawaban atas masalah Israel tidak akan ditemukan di Amerika Serikat.

 

Selama periode ini, di Israel Aerospace Industries, sekelompok insinyur mengikuti perkembangannya. Beberapa dari mereka telah mencoba meyakinkan manajemen puncak perusahaan kedirgantaraan pada akhir 1960-an untuk membentuk tim untuk membangun kendaraan udara tak berawak.

“Kami berada dalam bisnis pesawat, bukan bisnis mainan,” adalah jawaban yang berulang-ulang.

Tetapi sekarang IDF tertarik, dan minat dari militer berarti kontrak potensial dan uang potensial. Pada tahun 1977, satu tim penuh siap dan berlari untuk mengembangkan platform. Tim tersebut terdiri dari sekelompok insinyur yang dipimpin oleh seorang imigran baru kelahiran Mesir dari Prancis bernama David Harari.

Kisah HIDUP HARARI adalah seperti kisah Negara Israel, awal yang sulit tetapi akhirnya sukses. Ayahnya lahir di Suriah; ibunya di Italia. Pada tahun 1956, ketika Harari berusia 15 tahun, ayahnya ditangkap dan ditahan selama 10 hari oleh Mukhabarat (Direktorat Intelijen Umum) Mesir. Gamel Abdel Nasser telah memutuskan untuk mengusir semua orang Yahudi dari Mesir.

Keluarganya tidak terkecuali dan pergi ke Prancis. Di sana, Harari menemukan bakat dalam bidang fisika dan sains. Gelar doktornya tentang penyebaran gelombang elektromagnetik. Ia ingin segera pindah ke Israel, tetapi karena pemerintah Prancis telah membiayai studinya, Harari berkomitmen untuk bertugas di militer Prancis. Pada Oktober 1967, ia menyelesaikan studinya dan direkrut menjadi Angkatan Bersenjata Prancis.

Itu hanya empat bulan setelah Perang Enam Hari dan presiden Prancis Charles de Gaulle telah memberlakukan embargo senjata di wilayah tersebut  sebagian besar mempengaruhi Israel dan pada dasarnya berpihak pada orang Arab. Harari mengkhawatirkan negara Yahudi.

Saat masih wajib menyelesaikan wajib militer, bersama beberapa temannya, ia mendirikan gerakan aliyah dan mulai merekrut calon imigran yang siap pindah ke Israel.

Karena latar belakangnya, Harari menghubungi IAI dan menawarkan untuk membantu merekrut insinyur Prancis untuk perusahaan kedirgantaraan Israel. Pada tahun 1970, Harari dan sekitar 300 insinyur Prancis lainnya pindah ke Israel.

Harari dengan cepat membuat namanya terkenal di IAI. Keahliannya adalah QA, jaminan kualitas, pada dasarnya mengawasi proyek hingga ke detail terkecil. Pada tahun 1977, ketika Harari diberikan kendali proyek drone yang baru lahir, atasannya mengatakan bahwa mereka menginginkan sesuatu di udara dan terbang pada tahun 1980. Bagaimana dia akan melakukannya? Tidak ada yang tahu.

DAVID HARARI (kedua dari kiri) memamerkan drone yang baru lahir kepada tentara IDF. (IAI)

 

Keberuntungannya adalah timnya: Salah satu anggotanya ahli dalam menerbangkan pesawat mainan dan memiliki pengalaman bekerja dengan Brill; yang lainnya, Kobi Livni, adalah pilot hang-glider; dan yang ketiga, Danny Noy, memiliki pengalaman mengerjakan pengembangan rudal di Prancis.

Masalahnya adalah tidak ada referensi teknis yang dapat digunakan untuk membandingkan apa yang mereka lakukan. Pesawat telah dibangun dan tim yang merancang yang baru dapat membandingkan rencana dengan yang lain. Namun, dengan drone, tidak ada apa pun di luar sana yang beroperasi dan terbang. Harari dan timnya membangun ini dari awal.“Kami harus sukses,” kata Harari kepada timnya. Tidak ada alternatif.

 

Namun karena belum pernah dilakukan sebelumnya, tim pun harus memunculkan ide-ide inovatif. Pertama, itu harus diam. Tidak ada yang diizinkan mengetahui apa yang sedang dikerjakan oleh tim Harari. Jika ditanya, para anggota memberikan alasan yang berbeda, memberi tahu teman bahwa mereka sedang melakukan penelitian, atau menggunakan bahasa yang tidak jelas tentang program avionik.

Salah satu tantangannya adalah bagaimana membangun ruang kendali. Semua orang tahu seperti apa bagian dalam kokpit, tapi bagaimana Anda menemukannya kembali di darat? Untuk mengatasi tantangan tersebut, tim pertama-tama membangun ruang kendali dari kayu dalam karavan bergerak dan memasang sesuatu dan kemudian membongkar. Itu seperti Lego - melihat apa yang cocok berdasarkan trial and error sampai mereka melakukannya dengan benar, mengkonfigurasi kokpit di tanah.

Pesawat itu sendiri juga merupakan tantangan. Meskipun mereka memiliki desain dasar, bobotnya menjadi masalah yang konstan. Model awal memiliki berat 280 kg. dan kemudian melonjak menjadi 320 kg. Masalahnya adalah persyaratan operasional IAF adalah agar UAV dapat terbang pada 10.000-15.000 kaki dan dengan bobot tersebut, pada ketinggian itu, dibutuhkan mesin dengan berat hanya 30 kg. Tidak ada hal seperti itu.

Livni sempat mendapat ide dan mengambil mesin 10 tenaga kuda dari gergaji mesin dan memodifikasinya sehingga bisa mencapai 10-12 hp. Itu digunakan untuk lima prototipe pertama. Setelah mesin itu tidak lagi cukup bertenaga, tim menghubungi perusahaan Amerika yang telah membuat mesin untuk proyek Aquila yang gagal, dan yang masih terjebak dengan mereka.

Perusahaan, Herbrandson Engine Co., senang menemukan seseorang yang bersedia mengambil penemuan mereka. Baling-baling juga menjadi masalah. Tim membeli sekelompok dalam berbagai ukuran dan kecepatan dan mencobanya di terowongan angin IAI

 sebuah tabung besar dengan udara bertiup melaluinya yang mereplikasi bagaimana pesawat akan bergerak di udara sampai mereka menemukan yang berfungsi.

Pada 1979, Harari dan timnya siap untuk penerbangan pertama mereka. The drone melepas dekat Kibbutz Ein Shemer di Utara dan penerbangan berjalan lancar. Yang berikutnya juga tidak berakhir. Pesawat tak berawak itu jatuh di hutan jeruk, merusak sebagian tanaman. IAI harus memberi kompensasi kepada petani.

PADA akhir 1979, setelah serangkaian uji terbang yang sukses, Harari siap untuk menyerahkan sistem pertama ke IAF. Tim membawa drone ke Pangkalan Hatzor IAF di pusat negara itu untuk satu presentasi terakhir di hadapan Komandan Angkatan Udara Mayjen. David Ivry. Itu seharusnya menjadi tinjauan seremonial. Drone telah terbang berjam-jam lamanya. Mereka bekerja dan mengirimkan foto dengan mulus kembali ke ruang kontrol.

Sebelum seremonial pemindahan drone, Harari harus terbang dan mendarat tepat di sebelah Ivry.

“Komandan, sistem sudah beroperasi,” katanya. Sekarang milikmu.

"Aku tidak akan menerimanya," kata Ivry.

"Kenapa Pak?" tanya Harari. "Apa yang salah? Apa yang terjadi?"

Drone tersebut, jelas Ivry, tidak memiliki rem dan oleh karena itu membutuhkan landasan pacu setidaknya 400 meter untuk mendarat sehingga bisa terus bergerak hingga berhenti dengan sendirinya.

“Kami tidak akan selalu memiliki landasan pacu sepanjang itu,” kata kepala IAF. "Beri rem dan pastikan bisa berhenti setelah 100 meter."

Harari menerima berita itu dengan keras tetapi langsung kembali bekerja. Tantangannya adalah jika mereka memasang sistem pengereman yang tepat di pesawat, bobotnya akan terlalu berat untuk ditangani platform. Jadi tim berimprovisasi. Alih-alih rem, mereka memasang pengait kecil di badan pesawat dan kemudian memasang kabel di landasan. Ketika mendarat, pengaitnya tersangkut di kabel  hampir sama dengan yang ada di kapal induk  dan terhenti.

Beberapa bulan kemudian, Ivry datang ke IAI. Harari dan tim mendemonstrasikan sistem dan sistem pengereman barunya dengan pengait. Komandan IAF menyukai apa yang dilihatnya dan mengangguk pada Harari. Dia siap menerima drone baru. Hari itu, pada bulan Oktober 1980, IAF menerima empat drone Scout dan satu ruang kendali, yang dipasang dalam karavan bergerak. Pesawat itu terbuat dari aluminium, membawa kamera seberat 17 kg., Memiliki lebar sayap 2,8 meter dan panjang 3,7 meter. Dengan tangki penuh bensin, masing-masing memiliki berat 135 kg.

Meskipun Ivry percaya pada program tersebut, masih banyak petugas di IDF yang skeptis bahwa program itu dapat bekerja, dan bahkan jika senjata rahasia baru Israel dapat terbang, apakah itu akan memenuhi tujuannya dan memberikan nilai nyata di medan perang.

DAVID IVRY (kiri), yang saat itu memimpin Kementerian Pertahanan, bertemu dengan wakil kepala angkatan darat Turki Cevik Bir di Kementerian Pertahanan di Tel Aviv pada tahun 1997. (Reuters)

 

Begitulah suatu hari di bulan Maret 1981, Harari dan timnya menemukan diri mereka di Semenanjung Sinai. Israel telah mencapai kesepakatan damai dengan Mesir dan mulai bersiap untuk mengevakuasi wilayah yang telah ditaklukkannya selama Perang Enam Hari, tetapi ingin mengadakan satu latihan skala besar terakhir di sana sebelum memindahkan pasukan militernya.

Itu adalah latihan IDF skala besar pertama yang diikuti oleh Pramuka, yang juga berarti bahwa orang-orang akan melihatnya untuk pertama kalinya. Senjata baru Israel akan keluar di tempat terbuka. Bagaimanapun, sudah waktunya. Jika IDF ingin membuktikannya dapat berhasil, IDF perlu menggunakannya. Harari memanfaatkan kesempatan itu.

Komandan latihan itu adalah Ehud Barak, yang kemudian menjadi kepala staf IDF, menteri pertahanan dan perdana menteri. Dan Shomron, yang juga akan menjadi kepala IDF, saat itu bertanggung jawab atas Komando Selatan.

Ketika Harari tiba di markas bor -sekelompok tenda di tengah gurun Barak memanggilnya.

"Saya menerima perintah untuk membiarkan Anda menerbangkan mainan Anda, tetapi Anda harus tahu bahwa saya tidak mempercayainya," katanya. “Namun demikian, saya adalah seorang perwira militer dan saya akan mengikuti perintah,”ujarnya.

Tapi itu belum semuanya. Barak memberi tahu Harari bahwa dia punya waktu 20 menit untuk menerbangkan drone, dan tidak sedetik lagi.

“Setelah itu, jangan ganggu aku,” katanya.

Harari diberi waktu 30 menit untuk terbang mulai jam 9 pagi keesokan harinya. Dia memutuskan untuk meluncurkannya pada pukul 8:30 sehingga akan mengudara dan mulai mengirimkan gambar segera setelah latihan dimulai.

 

Untuk lepas landas, tim menggunakan penemuan baru  peluncur yang bisa melontarkan drone ke langit tanpa memerlukan landasan pacu. Namun, ketika diluncurkan, salah satu roda depan entah bagaimana tersangkut dan terputus, jatuh ke tanah. Pesawat berada di udara, tetapi siapa pun yang menyaksikan melihat ada sesuatu yang lepas. Shomron bertanya pada Harari apakah semuanya baik-baik saja.

“Ini akan baik-baik saja,” jawabnya. “Kami akan menemukan cara agar pesawat mendaratl,” katanya.

Salah satu anggota tim punya ide. Dia mendapatkan jaring kamuflase - jenis yang digunakan untuk menyamarkan tank di gurun - dan meletakkannya di jalan yang akan digunakan tim untuk mendarat. Pengendali akan mendaratkannya di roda belakang dan jaring akan menghentikannya dan melindungi kamera yang terpasang pada badan pesawat.

 

Sementara itu, drone masih mengudara. Itu masih perlu membuktikan dirinya. Di dalam karavan kontrol ada anggota tim serta Shomron dan Barak. Semua orang menatap layar TV, menonton gambar. Untuk latihan tersebut, IDF telah membangun sebuah "kanal" di gurun pasir dan memberitahu unit-unit yang datang dari Selatan bahwa akan ada jembatan yang harus mereka seberangi.

 

Namun, tepat sebelum pasukan tiba di kanal palsu, perencana latihan tiba-tiba melepas jembatan. Idenya adalah untuk melihat bagaimana kekuatan akan bereaksi, dan apakah mereka tahu bagaimana berimprovisasi dan menghasilkan solusi lain.

 

Namun, yang tidak diketahui oleh perencana latihan adalah bahwa perwakilan dari unit tersebut duduk bersama Harari dan timnya di karavan pengawas. Triknya sudah keluar. Mereka tahu sebelum tiba di kanal bahwa jembatan itu tidak akan ada.

 

"Singkirkan nyamuk itu dari langit," salah satu perencana latihan berteriak ke radio. "Itu merusak latihan kita!"Barak menyaksikan semua ini terjadi.

"Aku mengerti," akunya pada Harari. “Ini adalah informasi yang datang dalam waktu nyata dan dapat memenangkan perang. Mainan kecilmu ini bisa mempengaruhi hasil perang,”katanya.

BOR itu mengubah cara berpikir tentara tentang UAV. Prediksi Ehud Barak tidak terlalu jauh. Belum ada yang tahu, tapi perang tidak terlalu jauh.

 

Pada tahun 1982, Israel memutuskan untuk menginvasi Lebanon. Teroris Palestina secara teratur menembakkan roket Katyusha melintasi perbatasan, dan PLO mengarahkan serangan terhadap Israel dari Beirut. Perdana Menteri Menachem Begin telah memutuskan bahwa cukup sudah. Israel harus mengubah paradigma dan membawa perang ke Lebanon.

 

Sekitar setahun sebelumnya, setelah Israel menjatuhkan dua helikopter Suriah di atas Lebanon, Suriah mulai mengerahkan sistem SA-6 SAM buatan Soviet di Lembah Bekaa Lebanon. Ini adalah ancaman langsung terhadap superioritas udara Israel. Pilot mulai takut terulangnya peristiwa Perang Yom Kippur, ketika SAM Mesir mendatangkan malapetaka pada pesawat tempur Israel.

 

Ivry, komandan IAF, mendukung tindakan pencegahan. Tapi pertama-tama dia membutuhkan kecerdasan. Drone Scout baru adalah kuncinya dan dia sering mengirimnya ke Lembah Bekaa, terkadang menggunakan teknik terbang yang unik  untuk menyembunyikan tanda radar mereka  sehingga mereka dapat mengambil gambar dari baterai rudal. Selain itu, Pramuka digunakan selama pemboman udara di pangkalan teroris untuk melacak ke mana teroris akan pergi selanjutnya. Ini membantu IAF menciptakan lebih banyak target.

Orang-orang Suriah mulai mendengar tentang mainan baru yang digunakan Israel di Lebanon. Dalam satu kasus, mereka mengacak beberapa pencegat MiG-21 tetapi bahkan tidak dapat menemukan Pengintai, yang terbang pada ketinggian rendah dan kecepatan lebih lambat. Suriah kemudian membawa MiG-17, pesawat yang lebih tua dan lebih lambat yang menurut mereka pilotnya akan lebih mudah menemukan Pramuka, tetapi taktik ini juga gagal.

Seorang tentara IDF berdiri di belakang Scout, model salah satu drone mata-mata pertama yang dibuat oleh Israel. (Gil Cohen Magen / Reuters)

 

Pada saat perang pecah pada tahun 1982, Suriah telah mengerahkan 19 sistem rudal permukaan-ke-udara di Lembah Bekaa. Tapi Israel sudah siap. IAF telah menghabiskan sembilan tahun sebelumnya, sejak bencana Perang Yom Kippur mengasah dan menyempurnakan taktik untuk menekan sistem pertahanan udara musuh. Ivry tahu dia harus berhasil. Bukan hanya prestise angkatan udara di jalur itu. Ini adalah pertempuran yang sepenuhnya bisa mengubah cara pandang kekuatan udara selama bertahun-tahun yang akan datang.

Pada 9 Juni, Ivry memberi lampu hijau untuk operasi tersebut. Ketika Suriah melihat pesawat IAF datang, mereka memutuskan untuk membersihkan langit dari pesawat mereka sendiri karena mereka mengira bahwa 19 baterai rudal mereka akan menangani F-15 dan F-16 Israel. Itu adalah sebuah kesalahan. Dengan menggunakan pod peperangan elektronik dan tindakan pencegahan lainnya, jet tempur Israel mampu mendekati baterai rudal untuk mulai mengeluarkannya. Pada akhirnya, semua 19 telah dihancurkan.

Ketika Suriah melihat apa yang terjadi, mereka mengirimkan MiG mereka untuk mencoba mencegat jet tempur Israel. Tapi itu juga tidak berhasil. Dalam 40 menit, 26 pesawat Suriah telah ditembak jatuh. Pada akhir minggu, total 82 pesawat Suriah jatuh. Namun kali ini, dan tidak seperti Perang Yom Kippur, tidak ada satu pun pesawat Israel yang hilang. Tidak satupun.

Apa yang orang tidak tahu adalah bahwa Operasi Mole Cricket 19 seperti yang kemudian dikenal bukan hanya belum pernah terjadi sebelumnya karena keberhasilan IAF dalam menetralkan jaringan pertahanan rudal yang dirancang Soviet, tetapi juga pertama kalinya dalam peperangan modern itu. drone telah memainkan peran sentral.

Dengan drone di udara, Ivry dan petinggi IAF lainnya yang duduk di pusat komando bawah tanah di Tel Aviv dapat melihat dengan tepat di mana baterai rudal berada di lembah. Mereka kemudian dapat memanggil seorang pilot melalui radio dan menjelaskan lokasi yang tepat kepadanya.

“Tanpa drone, kami tidak akan bisa menyerang SAM,” kenang Ivry baru-baru ini. "Penerbangan bom hanya beberapa menit, dan drone dapat memberi tahu kami jika SAM bergerak, dan selama penerbangan rudal kami dapat mengubah arahnya,”ujarnya.

Tapi Ivry mendapat kejutan yang lebih besar. Delapan tahun kemudian, pada tahun 1990, Ivry, yang menjadi direktur jenderal Kementerian Pertahanan melakukan perjalanan ke Republik Ceko dan bertemu dengan wakil kepala staf, yang memberitahunya bahwa pada tahun 1982 ia pernah menjadi mahasiswa di National Defense College di Moskow.

"Saya tahu nama Anda dengan baik," kata petugas Ceko itu kepada Ivry. “Soviet menghadapi apa yang terjadi hari itu dengan sangat keras karena mereka mengira jaringan SAM itu kedap udara. Operasi Anda berdampak besar pada Soviet dan merusak perasaan tak terkalahkan mereka, " katanya.

Kembali pada tahun 1982, tidak ada yang pernah melihat drone dalam pertempuran sebelumnya. Israel telah mengubah peperangan modern.

MOLE CRICKET 19 tercatat dalam sejarah sebagai salah satu operasi udara paling menakjubkan dalam sejarah dunia, tidak hanya karena keberhasilan Israel dalam menekan sistem pertahanan udara Suriah, tetapi juga karena cara efektif Israel menggunakan drone barunya.

Tidak ada seorang pun di dunia pada saat itu yang memiliki drone pengintai operasional seperti milik Israel, bahkan Amerika Serikat. Itu akan memakan waktu beberapa tahun lagi, dan akhirnya akan datang dari Israel dan dibuat oleh Harari dan rekan-rekan IAI-nya.

Pada tahun-tahun berikutnya, drone perlahan-lahan berubah menjadi pekerja keras IDF. Di IAF, jam penerbangan tak berawak lama telah melampaui jam terbang berawak. Tetapi bahkan di darat, hampir tidak ada operasi apa pun yang terjadi tanpa ditemani oleh drone. Serangan penangkapan rutin di Tepi Barat dan patroli perbatasan di sepanjang perbatasan dengan Gaza atau Lebanon semuanya menggunakan komponen drone.

Pada menit tertentu, di hampir semua front Israel, ada drone di langit di suatu tempat, mencari musuh.

Drone di IDF kini hadir dalam berbagai ukuran, bentuk, dan tujuan. Beberapa, seperti Heron TP yang terbesar di armada IAF - dapat tetap mengudara selama berhari-hari; yang lainnya dilaporkan dapat membawa rudal untuk operasi serangan. Drone yang lebih kecil, seperti Skylark, dapat diluncurkan seperti bola oleh seorang tentara yang membawanya di ranselnya.

 

Apa yang diberikan drone bukan hanya kecerdasan waktu nyata tetapi juga kemampuan untuk melacak target, untuk melihat ke mana mereka pergi, dengan siapa mereka dan kapan waktu yang optimal untuk menyerang. Seperti yang saya tulis beberapa minggu lalu dalam cerita tentang pembunuhan yang ditargetkan terhadap komandan Jihad Islam Baha Abu al-Ata November lalu, begitu perintah diberikan bahwa dia harus dibunuh, IAF terus-menerus mengikutinya. Sepanjang hari setiap hari. Bagaimana? Dengan drone.

Kendaraan udara tak berawak (UAV) HERON yang dibuat oleh Israel Aerospace Industries. (Arnd Wiegmann / Reuters)

 

Ketika memikirkan pertanyaan tentang bagaimana Israel telah berhasil meminimalkan kerusakan tambahan dan mulai dari menjatuhkan bom satu ton di gedung-gedung untuk melumpuhkan satu teroris, hingga mampu menempatkan rudal secara akurat melalui dinding tertentu, drone adalah bagian besar dari apa yang memungkinkannya. Mereka memberikan intelijen persis seperti peristiwa yang terjadi, memungkinkan pilot untuk meluncurkan rudal pada waktu yang tepat atau menghancurkan diri sendiri jika pengamat yang tidak bersalah tiba-tiba memasuki zona pembunuhan.

Sekarang pikirkan bagaimana ini semua dimulai di tepi Terusan Suez dengan pesawat mainan 51 tahun yang lalu. (Sumber : JP).***

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi