Ilmuwan Menemukan Kemungkinan Tanda Kehidupan di Venus

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  16 Sep 2020 | 07:06 WIB
Venus dilihat dari orbit. Foto: Tim Proyek JAXA / ISAS / Akatsuki Venus dilihat dari orbit. Foto: Tim Proyek JAXA / ISAS / Akatsuki

SuaraRiau.co -Jejak gas di awan Venus dapat menunjukkan beberapa bentuk kehidupan mungkin ada di sana, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan kemarin.

Mengapa Penting? Ini dia paparan yang dikutip suarariau.co dari axios.com

Para ilmuwan telah merenungkan kemungkinan adanya kehidupan di awan beriklim Venus selama beberapa dekade. Jika dipastikan sebagai tanda kehidupan, penemuan itu akan membuka era baru sains.

Apa yang terbaru: Studi baru di jurnal Nature Astronomy melaporkan deteksi fosfin  kemungkinan tanda kehidupan di atmosfer Venus untuk pertama kalinya.

Para peneliti menemukan gas yang dapat diproduksi oleh beberapa mikroba yang hidup di usus hewan di Bumi menggunakan dua teleskop berbeda: ALMA di Chili pada 2019 dan Teleskop James Clerk Maxwell pada 2017.
Para ilmuwan di balik penelitian tersebut tidak menyatakan bahwa penemuan fosfin adalah bukti positif kehidupan, tetapi mereka belum dapat menemukan penjelasan yang lebih baik mengapa gas itu ada dalam kelimpahan yang ada di planet ini.

"Sejauh ini kami telah melakukan semua yang kami bisa, yaitu melalui semua hal yang sebenarnya tidak. Kami telah memikirkan setiap mekanisme yang mungkin, masuk akal atau tidak, yang dapat membuat fosfin dan kami tidak dapat menemukan apa pun."

-Clara Sousa-Silva, penulis studi dan peneliti di MIT, kepada Axios mengatakan Masih ada kemungkinan bahwa beberapa geokimia yang belum diketahui mungkin menciptakan fosfin yang terlihat oleh teleskop, dan masih ada jalan panjang sebelum deteksi ini dapat diklaim sebagai bukti kehidupan di Venus.

Para ilmuwan perlu memajukan temuan ini menggunakan observatorium lain yang dapat mengintip atmosfer Venus dan mengkonfirmasi sinyal yang ditemukan tim ini.

Sebuah misi ke awan Venus juga dapat membantu mengisi potongan-potongan kunci teka-teki apakah ada kehidupan di atas permukaan dunia.

"Ini adalah penemuan yang sangat provokatif, dan saya pikir Anda akan melihat semakin banyak makalah dalam beberapa tahun mendatang membangun ini sebagai sebuah cerita," James Garvin, seorang ilmuwan planet di NASA yang tidak berafiliasi dengan penelitian ini. , kata Axios.

Cara kerjanya: Para ilmuwan mengira bahwa jutaan tahun yang lalu, Venus sebenarnya memiliki lautan air yang berbentuk cair seperti Bumi.

Namun, pada titik tertentu, efek rumah kaca yang tak terkendali mengubah Venus menjadi dunia yang tidak ramah seperti sekarang ini, dengan suhu permukaan yang cukup panas untuk melelehkan timah.

Namun, lapisan awan sedang planet ini berkisar antara 30 ° F hingga 200 ° F, sehingga secara teoritis memungkinkan beberapa jenis kehidupan yang sulit bertahan di garis lintang tengah dunia.

Tersirat: Penemuan ini, apakah itu bukti kehidupan atau tidak, bisa menjadi titik balik untuk eksplorasi Venus, yang memainkan peran kedua setelah Mars.

Planet Merah telah lama dianggap sebagai salah satu tempat terbaik untuk berburu kehidupan yang masih ada atau punah di tata surya, tetapi penemuan fosfin di Venus dapat memotivasi NASA untuk mengirim penyelidikan pertamanya dalam 30 tahun ke planet berawan.

"Mendeteksi kimia aneh dan anomali yang tidak dapat kami jelaskan dengan sendirinya merupakan alasan yang kuat di antara banyak alasan kuat lainnya  untuk pergi ke Venus untuk mempelajarinya," kata Paul Byrne, seorang ahli geologi planet yang tidak terkait dengan penelitian tersebut, kepada Axios.***


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi