Berpotensi Terbelah, Jelang Pemilu Biden Bentuk Tim Hukum

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  15 Sep 2020 | 07:34 WIB
Kandidat presiden dari Partai Demokrat dan mantan Wakil Presiden Joe Biden berbicara tentang perubahan iklim dan kebakaran hutan yang mempengaruhi negara bagian barat, Senin, 14 September 2020, di Wilmington, Del. (Foto/ AP) Kandidat presiden dari Partai Demokrat dan mantan Wakil Presiden Joe Biden berbicara tentang perubahan iklim dan kebakaran hutan yang mempengaruhi negara bagian barat, Senin, 14 September 2020, di Wilmington, Del. (Foto/ AP)

SuaraRiau.co -Joe Biden dari Partai Demokrat sedang mengumpulkan tim pengacara top untuk mengantisipasi tantangan pengadilan terhadap proses pemilihan yang pada akhirnya dapat menentukan siapa yang memenangkan persaingan untuk Gedung Putih.

Kampanye kepresidenan Biden mengatakan bahwa ruang perang hukum akan berfungsi untuk memastikan bahwa pemilihan diselenggarakan dengan benar dan suara dihitung dengan benar. Ini juga akan berusaha untuk memerangi penindasan pemilih di pemungutan suara, mengidentifikasi campur tangan asing dan informasi yang salah, dan mendidik pemilih tentang berbagai metode yang tersedia untuk memberikan suara.

Upaya, yang oleh kampanye Biden digambarkan sebagai program perlindungan pemilu terbesar dalam sejarah kampanye presiden, mencerminkan sejauh mana persiapan yang sedang berlangsung untuk pemilihan presiden yang sudah memecah belah pada bulan November yang dapat menghasilkan kasus pengadilan yang signifikan, bahkan mungkin menentukan, atas akses pemilih dan keabsahan surat suara.

Demokrat dan Republik terjebak dalam perselisihan hukum tentang aturan pemilu yang dapat membantu membentuk hasil pemungutan suara, dan kampanye Presiden Donald Trump memiliki pengacaranya sendiri yang menangani kasus-kasus tentang berbagai masalah.

Trump dalam beberapa bulan terakhir telah berusaha untuk terlebih dahulu meragukan pemilu, memperingatkan bahwa lonjakan surat suara yang diperkirakan karena pandemi virus korona akan menyebabkan penipuan besar-besaran dan dapat membuka pintu bagi negara-negara asing untuk mencetak surat suara palsu mereka sendiri.

“Terlepas dari ancaman hampa Donald Trump dan sekutu Republiknya dan informasi yang salah terus-menerus, pejabat pemilu di seluruh negeri bekerja tanpa lelah untuk mengadakan pemilu yang bebas dan adil, dan kami memiliki tim nasional yang luar biasa untuk memastikan bahwa setiap pemilih yang memenuhi syarat dapat menggunakan hak mereka untuk memilih dan suara mereka dihitung, ”kata Bob Bauer, penasihat senior kampanye Biden dan mantan penasihat Gedung Putih untuk Presiden Barack Obama, dalam sebuah pernyataan.

Bauer, yang menjabat sebagai penasihat umum untuk kampanye Obama tahun 2008 dan 2012, akan bekerja dengan penasihat umum kampanye Dana Remus tentang perlindungan pemilih - sebuah masalah yang juga melibatkan ribuan pengacara Demokrat di seluruh negeri, menurut kampanye Biden.

Kampanye tersebut juga membentuk tim litigasi nasional khusus yang melibatkan ratusan pengacara yang akan mencakup sebagai pemimpin Walter Dellinger, seorang pengacara jenderal di pemerintahan Clinton, dan Donald Verrilli, seorang pengacara jenderal di bawah Obama.

Pengacara Demokrat Marc Elias dan tim pengacara dari perusahaannya, Perkins Coie, akan fokus melindungi akses pemilih dan memastikan penghitungan suara yang adil dan akurat.

Mantan Jaksa Agung Eric Holder juga akan memainkan peran penjangkauan tentang masalah hak suara, menurut kampanye tersebut.

"Kami dapat dan akan dapat mengadakan pemilihan yang bebas dan adil November ini dan kami sedang melakukan upaya perlindungan pemilih yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan ribuan pengacara dan sukarelawan di seluruh negeri untuk memastikan bahwa pemungutan suara berjalan lancar," kata Remus dalam sebuah pernyataan. .

Kampanye Trump mengeluarkan pernyataan dari wakil manajer Justin Clark yang mengatakan bahwa "Demokrat melanjutkan dorongan mereka untuk melemahkan aturan yang wajar mencegah penipuan - seperti ID pemilih dan pencocokan tanda tangan - Presiden Trump dan kampanyenya akan terus melindungi integritas suara.

“Tim kami akan terus berjuang setiap hari di ruang sidang dan di lapangan untuk memastikan bahwa setiap pemilih yang memenuhi syarat memiliki hak untuk memilih dan bahwa suara mereka dihitung - sekali,” kata Clark..***


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi