Taipan Pro-Femokrasi Hong Kong Jimmy Lai Ditangkap

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  10 Aug 2020 | 08:47 WIB
Jimmy Lai Jimmy Lai

SuaraRiau.co -Taipan pro-demokrasi Hong Kong Jimmy Lai telah ditangkap karena dicurigai berkolusi dengan pasukan asing.Hal ini dikatakan ajudan Taipan tersebut.

Mark Simon mengatakan pengusaha itu ditahan di bawah undang-undang keamanan nasional kontroversial yang diberlakukan oleh Cina pada bulan Juni.

Lai mendukung protes pro-demokrasi yang meletus di Hong Kong tahun lalu.

"Jimmy Lai ditangkap karena kolusi dengan kekuatan asing saat ini, "kata Simon, seorang eksekutif di perusahaan media  Lai, Next Digital.

Otoritas Hong Kong sejauh ini tidak memberikan komentar publik tentang masalah tersebut.

Siapa Jimmy Lai?

Lai diperkirakan memiliki kekayaan lebih dari $ 1 miliar (£ 766 juta).

Surat kabar yang dia dirikan, Apple Daily, sering mengkritik kepemimpinan Hong Kong dan Cina.

"Perusahaan membenci keberanian saya," kata Lai sebelumnya dalam wawancara dengan New York Times. "Mereka mengira aku pembuat onar," katanya.

Dan pada 30 Juni, ketika undang-undang keamanan disahkan, pengusaha itu mengatakan kepada BBC bahwa ini menjadi lonceng kematian bagi Hong Kong.

Dia memperingatkan bahwa Hong Kong akan menjadi korup seperti Cina daratan karena tanpa aturan hukum, orang yang berbisnis di sini tidak akan memiliki perlindungan."

Dalam wawancara terpisah dengan kantor berita AFP, Lai berkata: "Saya siap dipenjara. Jika itu datang, saya akan memiliki kesempatan untuk membaca buku-buku yang belum saya baca.

 Satu-satunya hal yang dapat saya lakukan adalah bersikap positif. . "

Apa Hukum Keamanan Yang Baru?

Undang-undang memudahkan untuk menghukum pengunjuk rasa, dan mengurangi otonomi Hong Kong.

Ini juga memberi Beijing kekuatan untuk membentuk kehidupan di bekas koloni Inggris dengan cara yang belum pernah ada sebelumnya.

Kritikus mengatakan itu secara efektif membatasi protes dan kebebasan berbicara - Cina mengatakan undang-undang baru akan mengembalikan stabilitas di wilayah tersebut.

Ketentuan utama undang-undang tersebut mencakup bahwa kejahatan pemisahan diri, subversi, terorisme dan kolusi dengan pasukan asing dapat dihukum dengan hukuman maksimal seumur hidup di penjara.***


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi