Logika Bengkok Donald Trump Soal Pembukaan Kembali Sekolah

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  26 Jul 2020 | 09:41 WIB
Donald Trump Donald Trump

SuaraRiau.co -Ketika ia mencoba menyelamatkan kampanye pemilihannya kembali minggu ini, Presiden Donald Trump tampaknya mundur penuh pada topik-topik kunci virus coronavirus mulai dari keefektifan penggunaan masker hingga risiko mengadakan konvensi GOP di Florida. Satu-satunya pengecualian adalah pembukaan kembali sekolah, yang dia bersikeras harus terjadi secara langsung pada musim gugur ini.

Dari semua keputusan coronavirus yang melegakan yang telah dibuat Trump, risiko politik dari pertaruhannya kembali ke sekolah mungkin adalah yang terbesar. Pada saat dia berjuang dengan menyusutnya dukungan di kalangan wanita, moderat dan senior, dia mendesak orang tua untuk mengirim anak-anak mereka kembali ke ruang kelas meskipun masih banyak yang tidak diketahui tentang risiko jangka panjang terhadap kesehatan mereka dan seberapa cepat mereka dapat menyebar itu untuk orang dewasa yang rentan, termasuk kakek-nenek dan guru.


Hampir tidak mungkin untuk mengikuti logika Presiden minggu ini ketika dia menyatakan keprihatinan baru tentang keselamatan para pengunjung konvensi di Jacksonville, Florida, tetapi dalam penjelasan yang sama berpendapat bahwa orang tua tidak perlu khawatir mengirim anak-anak mereka kembali ke sekolah atau membawa kembali virus ke rumah.


Dia mengakui Kamis bahwa sekolah-sekolah di beberapa titik panas mungkin perlu menunda pembukaan kembali sampai tingkat infeksi turun, dan mengatakan pemerintahannya meminta Kongres untuk menyediakan $ 105 miliar dalam RUU stimulus berikutnya untuk sekolah-sekolah yang dibuka kembali, sementara di distrik-distrik yang tidak dibuka kembali, dia meminta uang "pergi ke orang tua" sehingga mereka dapat memutuskan apakah akan mengirim anak-anak mereka ke sekolah swasta atau piagam.

Tetapi ancamannya untuk menambatkan pendanaan pada kesediaan distrik sekolah untuk dibuka kembali dengan cepat menjadi pertarungan politik selanjutnya antara Trump dan pejabat lokal. Belum lagi Senat dari Partai Republik  beberapa di pemilihan ulang ketat  yang telah menolak seruan Trump untuk menahan lebih banyak bantuan federal dari sekolah-sekolah yang tetap tertutup selama pandemi coronavirus.

Keyakinan Trump bahwa sekolah harus dibuka kembali jelas didasarkan pada keinginannya untuk membuat ekonomi bergerak lagi  yang menurutnya adalah kunci dari peluang pemilihannya kembali  tetapi sekali lagi, ia telah mempertaruhkan posisi yang bertentangan dengan di mana mayoritas orang Amerika berada di saat yang tidak pasti ini.

Ketika Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengeluarkan pedoman terbaru tentang kembali ke ruang kelas, tiga jajak pendapat nasional utama yang dirilis minggu ini menemukan banyak orang tua tidak mau mengirim anak-anak mereka kembali ke sekolah dan khawatir sekolah anak-anak mereka tidak memiliki sumber daya untuk membuat mereka aman. Dalam ABC / Ipsos yang dirilis Jumat, 55% orang dewasa mengatakan mereka tidak ingin melihat sekolah umum dibuka kembali di daerah mereka untuk pengajaran langsung.

Dan 60% orang tua dengan anak usia sekolah mengatakan sekolah harus menunda pembukaan untuk meminimalkan risiko infeksi dalam survei Yayasan Keluarga Kaiser yang dirilis Kamis.

Dorongan Untuk Membuka Kembali

Temuan-temuan itu muncul ketika Trump mengatakan secara tidak akurat selama briefing minggu ini bahwa anak-anak tidak mudah menularkan virus dan tidak membawanya pulang, dua klaim yang masih diselidiki oleh komunitas ilmiah. (Para peneliti dalam penelitian Korea Selatan baru-baru ini menemukan bahwa anak-anak antara 10 dan 19 menularkan virus semudah orang dewasa.

"Kami ingin melihat sekolah terbuka. Kami ingin melihat ekonomi terbuka, "kata Trump Rabu." Saya ingin melihat sekolah terbuka  buka 100%. Dan kami akan melakukannya dengan aman; kami akan melakukannya dengan hati-hati," katanya.


Namun Presiden tampaknya tidak mengindahkan peringatan yang diangkat oleh penasihat kesehatan masyarakat topnya tentang apa yang tidak diketahui. Dr. Deborah Birx, koordinator gugus tugas koronavirus Gedung Putih, telah berulang kali memperingatkan bahwa para ilmuwan dan dokter masih mempelajari seberapa cepat anak-anak di bawah usia 10 tahun dapat menyebarkan virus, sebagian karena banyak dari mereka telah berada di rumah, jauh dari rekan-rekan mereka, selama bulan-bulan di puncak wabah.
Meskipun upaya untuk meminimalkan risiko, anak-anak tertentu telah menderita konsekuensi parah dari tertular penyakit, termasuk kematian, dan mereka yang memiliki kondisi mendasar seperti obesitas, asma dan penyakit paru-paru berada pada risiko yang jauh lebih besar. Beberapa anak dirawat di rumah sakit di Amerika Serikat dan Inggris dengan sindrom inflamasi multisistem, yang memiliki gejala yang mirip dengan penyakit Kawasaki, yang menyebabkan peradangan pada dinding pembuluh darah.

Di luar itu, semakin banyak bukti yang muncul bahwa beberapa orang Amerika yang mengontrak Covid-19 mungkin memiliki konsekuensi kesehatan jangka panjang setelah mereka pulih, dan dampak jangka panjang virus pada anak-anak masih belum diketahui.

Terlepas dari ketidakpastian itu, para pejabat Gedung Putih tanpa mandat medis atau kesehatan masyarakat sebagian besar telah menggemakan garis Presiden, menekankan pentingnya membawa anak-anak kembali ke kelas, karena konsekuensi negatif dari hilangnya studi secara langsung.

Berbicara kepada "The Conservative Circus," Sekretaris Pendidikan Betsy DeVos membuat klaim yang sangat tidak akurat bahwa anak-anak adalah "penghenti penyakit" yang "tidak  mendapatkannya dan menularkannya sendiri" sebagai bagian dari argumennya bahwa "standar" harus menjadi anak-anak kembali ke kelas.

Selama pengarahan gugus tugas awal Juli, ketika Trump mulai meningkatkan tekanan bagi sekolah untuk membuka kembali, Direktur CDC Dr. Robert Redfield menekankan bahwa kemampuan virus ini untuk menyebabkan penyakit yang signifikan pada anak-anak sangat, sangat, sangat terbatas dan menambahkan bahwa tidak seperti pengaruh, di mana anak-anak sering menjadi alat penularan. Kami benar-benar tidak memiliki bukti bahwa anak-anak mengendalikan siklus penularan ini," katanya.

Namun dalam pengarahan yang sama, Birx mencatat bahwa komunitas medis masih tidak memiliki banyak data untuk menarik kesimpulan tentang bagaimana mereka menularkan virus ke orang dewasa yang lebih tua, termasuk kakek-nenek yang rentan. (Dalam faktor yang sangat menyulitkan bagi sekolah, sebuah studi oleh Kaiser Family Foundation menemukan 24% guru di negara tersebut memiliki kondisi yang mendasarinya  termasuk usia yang menempatkan mereka pada risiko yang lebih tinggi dari komplikasi terkait Covid-19).
Birx lagi menggarisbawahi keterbatasan data dalam sebuah wawancara di NBC "Today" Friday, yang menyatakan bahwa sementara anak-anak di bawah 18 kurang sakit. " Ada beberapa yang menderita konsekuensi mengerikan jika mereka memiliki kondisi yang mendasarinya, " katanya.

Dia merujuk penelitian Korea Selatan baru-baru ini yang menemukan anak-anak di negara itu yang berusia sembilan tahun dan di bawah menularkan virus pada tingkat yang lebih rendah daripada anak yang lebih tua: "Saya pikir itu masih merupakan pertanyaan terbuka yang perlu dipelajari di Amerika Serikat. Kami tentu tahu dari penelitian lain bahwa anak-anak di bawah 10 tahun terinfeksi hanya tidak jelas seberapa cepat mereka menyebarkan virus,: ujarnya.

Tetapi Sekretaris Pers Gedung Putih Kayleigh McEnany menekankan pada hari Jumat bahwa pejabat CDC mengatakan tingkat infeksi pada umumnya rendah di antara anak-anak dan berpendapat bahwa sekolah adalah tempat bisnis yang penting dan guru adalah personil yang penting.

"Bukti terbaik yang ada menunjukkan jika anak-anak terinfeksi, mereka jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menderita gejala yang parah," kata McEnany, sambil menunjuk pada pedoman CDC. "Tingkat kematian di antara anak-anak usia sekolah jauh lebih rendah daripada di antara orang dewasa, dan jauh lebih rendah daripada selama pandemi H1N1, misalnya, ketika sekolah tetap terbuka," jelasnya.

Seperti Birx, Dr. Anthony Fauci, spesialis penyakit menular negara, berjalan dengan hati-hati dalam beberapa penampilan pada hari Jumat ketika pemerintah melanjutkan kampanye untuk membuka kembali sekolah-sekolah pada musim gugur ini untuk membantu memacu pemulihan ekonomi.

"Secara luas, posisi default kita harus berusaha sebaik mungkin untuk menjaga anak-anak di sekolah dan untuk membawa mereka kembali ke sekolah ketika musim sekolah dimulai," kata Fauci saat wawancara langsung dengan The Washington Post, "karena konsekuensi hilir, efek riak yang tidak disengaja dari menjaga anak-anak keluar dari sekolah, dan dampaknya pada orang tua yang perlu merawat mereka. "
Tetapi sebagai peringatan, Fauci mengatakan orang tua harus mencari bimbingan ke sekolah setempat dan membuat keputusan apakah akan mengembalikan anak ke sekolah berdasarkan prevalensi virus tempat keluarga tinggal dan seberapa banyak distrik sekolah lakukan untuk melindungi anak-anak yang kembali ke kelas secara langsung.

Sekolah juga berfungsi sebagai tempat perlindungan bagi siswa yang kelaparan di rumah, dengan sekitar 22 juta anak mengakses makan siang gratis atau sedikit di sekolah. Pendidik juga merupakan pertahanan garis depan untuk anak-anak yang mungkin mengalami pelecehan di rumah.

Dorongan antara kekhawatiran tentang penyebaran virus jika anak-anak kembali ke sekolah dan frustrasi orang tua untuk mencoba bekerja dari rumah dengan anak-anak yang tertangkap basah ditangkap dalam survei Yayasan Keluarga Kaiser yang dirilis Kamis.
Sementara mayoritas orang tua lebih suka menunda pembukaan sekolah, hanya 34% orang tua mengatakan mereka lebih suka sekolah dibuka lebih cepat sehingga orang tua dapat bekerja dan anak-anak dapat mengakses layanan. Orang tua kulit berwarna lebih cenderung mengatakan sekolah anak mereka sendiri kekurangan sumber daya yang perlu dibuka dengan aman.

Namun, mengilustrasikan simpul Gordian dari pandemi ini, sekitar dua pertiga orang tua juga mengatakan mereka khawatir anak-anak mereka akan tertinggal secara sosial, emosional dan akademis saat tidak sekolah dan 51% mengatakan mereka khawatir kehilangan pendapatan jika mereka tidak dapat pergi bekerja karena anak-anak mereka ada di rumah.

Jelas upaya Presiden untuk memperbaiki minggu ini didorong oleh kesadaran bahwa ia kemungkinan akan kalah pada bulan November, karena mayoritas besar tidak menyetujui penanganan pandemi tersebut. Namun belum ada bukti bahwa pencerahannya akan meluas ke sekolah dan bagaimana orang tua akan melihat kesediaannya untuk membahayakan anak-anak mereka.

Ketika ditanya tentang perubahan nada suara Presiden minggu ini, dan pendekatan yang lebih hati-hati yang diambilnya setelah berbulan-bulan bersikeras bahwa virus itu akan hilang secara ajaib, McEnany bersikeras bahwa tidak ada perubahan dalam pola pikir Trump: "Tidak ada perubahan," katanya.  (Sumber : analisiis CNN)*


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi