Trump Mengecam Perusahaan Media Sosial Setelah Twitter Melabeli Tweet Dengan Cek Fakta

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  27 May 2020 | 00:28 WIB
Kantor pusat Twitter di San Francisco. Perusahaan media sosial menambahkan label pengecekan fakta ke tweet Presiden Trump untuk pertama kalinya pada hari Selasa. (Foto/ New York Times) Kantor pusat Twitter di San Francisco. Perusahaan media sosial menambahkan label pengecekan fakta ke tweet Presiden Trump untuk pertama kalinya pada hari Selasa. (Foto/ New York Times)

SuaraRiau.co -Presiden Trump dan pendukungnya mengecam perusahaan media sosial pada hari Rabu (26/5/2020), menargetkan eksekutif Twitter dengan serangan pribadi dan meningkatkan pertempuran dengan perusahaan media sosial karena menggunakan label cek fakta pada tweetnya untuk pertama kalinya minggu ini.

Laporan New york Times yang dilangsir suariau.co menyebutkan bahwa Gedung Putih mengatakan kepada wartawan Rabu bahwa presiden akan menandatangani perintah eksekutif "berkaitan dengan media sosial," tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

"Partai Republik merasa bahwa Platform Media Sosial benar-benar membungkam suara-suara konservatif," tweet Trump sebelumnya Rabu. “Kami akan sangat mengatur, atau menutupnya, sebelum kita membiarkan hal ini terjadi. Kami melihat apa yang mereka coba lakukan, dan gagal, pada 2016. Kami tidak bisa membiarkan versi yang lebih canggih dari itu .... terjadi lagi. "

Dia mengancam dalam tweet kemudian tentang Twitter bahwa ada "tindakan besar untuk diikuti!"

Langkah oleh Twitter, sebuah tanggapan terhadap kritik lama bahwa perusahaan itu terlalu lepas tangan ketika datang ke kepolisian informasi yang salah dan kebohongan dari para pemimpin dunia, meningkatkan ketegangan antara Washington dan Lembah Silikon dalam tahun pemilihan. Dibidik dua tweet Trump yang menyatakan surat suara palsu. Label Twitter mengatakan, "Dapatkan fakta tentang surat suara masuk," dan mengarahkan pengguna ke artikel berita tentang klaim Trump yang tidak berdasar.

Kicauan itu, kata juru bicara Twitter Katie Rosborough, "mengandung informasi yang berpotensi menyesatkan tentang proses pemungutan suara dan telah dilabeli untuk memberikan konteks tambahan seputar surat suara."

Jack Dorsey, kepala eksekutif Twitter, telah berada di bawah pengawasan atas penanganan perusahaan terhadap tweet dari Presiden Trump.(FOTO/AP)

 

Label mengarahkan pengguna ke artikel oleh CNN, The Washington Post and the Hill, bersama dengan pilihan dari artikel dan halaman yang merangkum temuan pemeriksa fakta.


Tindakan Twitter dilakukan ketika perusahaan-perusahaan Silicon Valley berusaha menunjukkan bagaimana mereka siap untuk mengatasi penyalahgunaan menjelang pemilihan presiden yang berakibat. Tetapi mereka juga berperan dalam agenda pemilihan tahun Trump, di mana ia sudah mulai mencerca dugaan bias oleh perusahaan media sosial.

Tahun lalu, komite kongres mengadakan dengar pendapat tentang masalah ini, dan Trump telah menjamu CEO Twitter Jack Dorsey di Gedung Putih untuk mengeluh bahwa ia kehilangan pengikut. (Dia memiliki 80,3 juta.) Departemen Kehakiman juga menyelidiki beberapa raksasa teknologi atas potensi penyalahgunaan kekuatan pasar.

The Wall Street Journal melaporkan pekan lalu bahwa Trump sedang mempertimbangkan untuk membuat panel Gedung Putih yang akan memeriksa keluhan bias terhadap konservatif di media sosial dan platform online lainnya.

Trump dan para penggantinya memiliki beberapa akun paling populer di platform sosial tetapi sering memprotes bahwa perusahaan media sosial menyensor suara mereka. Kenyataannya jauh lebih rumit: Twitter telah menindak spam, akun palsu, dan penyalahgunaan jauh lebih agresif dalam beberapa tahun terakhir, sebuah langkah yang sama-sama memengaruhi kaum liberal dan konservatif.

Tahun lalu, komite kongres mengadakan dengar pendapat tentang masalah ini, dan Trump telah menjamu CEO Twitter Jack Dorsey di Gedung Putih untuk mengeluh bahwa ia kehilangan pengikut. (Dia memiliki 80,3 juta.) Departemen Kehakiman juga menyelidiki beberapa raksasa teknologi atas potensi penyalahgunaan kekuatan pasar.

The Wall Street Journal melaporkan pekan lalu bahwa Trump sedang mempertimbangkan untuk membuat panel Gedung Putih yang akan memeriksa keluhan bias terhadap konservatif di media sosial dan platform online lainnya.

Trump dan para penggantinya memiliki beberapa akun paling populer di platform sosial tetapi sering memprotes bahwa perusahaan media sosial menyensor suara mereka. Kenyataannya jauh lebih rumit: Twitter telah menindak spam, akun palsu, dan penyalahgunaan jauh lebih agresif dalam beberapa tahun terakhir, sebuah langkah yang sama-sama memengaruhi kaum liberal dan konservatif.

Sementara kepemimpinan dan pangkat dan arsip perusahaan teknologi cenderung condong ke arah liberal.  Dorsey sendiri adalah pendukung gerakan miring kiri seperti gerakan Black Lives Matter - para pemimpin Lembah Silikon juga mengatakan platform tidak boleh terlalu campur tangan terlalu kuat dalam pengambilan keputusan tentang konten, jangan sampai mereka risiko kehilangan status hukum yang melindungi mereka dari bertanggung jawab atas konten ilegal di situs mereka.

Partai Republik sudah mempertanyakan perlindungan hukum itu. Pada hari Rabu, Senator Josh Hawley (Mo.) tweeted bahwa "jika Twitter dan Google dan sisanya akan melakukan editorial dan menyensor dan bertindak seperti penerbit tradisional, mereka harus diperlakukan seperti penerbit tradisional dan berhenti menerima ukiran khusus dari federal pemerintah dalam Bagian 230, "mengacu pada hukum yang memberikan perusahaan teknologi kekebalan dari penuntutan. Keluhan serupa datang dari Senator Marco Rubio (Fla.) pada Selasa malam.

Tokoh-tokoh media sayap kanan dan putra presiden Eric Trump juga menargetkan seorang eksekutif Twitter Selasa malam setelah seorang wartawan New York Post muncul kembali tweet anti-Trump-nya dari tiga tahun lalu. Pendukung Trump mengklaim bahwa ia bertanggung jawab atas keputusan untuk memberi label tweet Trump yang menyesatkan, yang mengarah ke serangkaian serangan pribadi.

"Sangat mengecewakan bahwa orang-orang menyerang seseorang untuk mengambil keputusan perusahaan," kata Brandon Borrman, wakil presiden komunikasi global Twitter.

Eksekutif, Yoel Roth, ada di tim yang membuat keputusan, kata Borrman. Selama dua tahun terakhir, tim itu telah menjadi bagian dari upaya yang lebih luas untuk melengkapi tweet yang menyesatkan oleh orang-orang kuat dengan informasi yang valid, serta untuk menindak penyalahgunaan.

Eksekutif dimulai pada bulan Maret dengan memberi label beberapa tweet yang mencakup gambar yang dimanipulasi atau disembuhkan, termasuk video calon presiden dari Partai Demokrat yang diduga Joe Biden yang di-retweet oleh Trump. Pada bulan Mei, perusahaan mengatakan akan menambahkan label cek fakta untuk tweet yang menyesatkan tentang coronavirus dan akan memperluas label ke lebih banyak kategori. Tak lama kemudian, tim membuat keputusan untuk memperluas label untuk menyesatkan informasi tentang pemilihan umum, kata seseorang yang akrab dengan diskusi yang berbicara tentang kondisi anonimitas karena ia tidak berwenang untuk dikutip pada pertimbangan internal.

Pilihan untuk memberi label tweet Trump pada akhirnya dibuat oleh penasihat umum perusahaan bersamaan dengan penjabat kepala kebijakan, kata orang tersebut. Butuh beberapa jam debat bagi para pemimpin perusahaan untuk setuju bahwa tweet Trump tidak melanggar aturan Twitter tetapi masih menyesatkan, karena mereka percaya itu bisa mendorong orang untuk menghindari mengisi surat suara yang mereka terima melalui pos. Dorsey menandatangani keputusan beberapa saat sebelum label ditayangkan.

Trump pada hari Rabu kembali men-tweet klaimnya tentang surat suara.

"Sama seperti kita tidak bisa membiarkan Surat Suara dalam Skala besar berakar di Negara kita. Ini akan menjadi gratis untuk semua kecurangan, pemalsuan dan pencurian Surat Suara. Siapa pun yang paling curang akan menang. Begitu juga dengan Media Sosial. Bersihkan tindakanmu, SEKARANG !!!! ”

Bagaimana kaum konservatif belajar menggunakan kekuatan di dalam Facebook

Selama 14 tahun keberadaannya, Twitter telah memungkinkan informasi yang salah oleh para pemimpin dunia dan warga sehari-hari untuk menyebar hampir tidak terkendali. Para pemimpinnya telah lama mengatakan pengguna akan terlibat dalam debat di platform dan mengoreksi informasi palsu sendiri.

Namun Trump telah membuat banyak klaim palsu di media sosial, terutama di media Twitter yang ia sukai, dan juga telah menyerang orang dengan cara yang menurut para kritikus dapat melanggar kebijakan perusahaan tentang pelecehan dan intimidasi.

Twitter menghadapi rentetan kritik Selasa sebelumnya atas serangkaian tweet Trump lainnya. Duda seorang mantan staf saat itu-Rep. Joe Scarborough meminta Dorsey untuk menghapus tweet dengan Trump melanjutkan teori konspirasi yang tidak berdasar tentang kematian staf. Kicauan itu masih naik, merupakan cerminan dari pendekatan perusahaan media sosial terhadap pemolisian konten yang dapat terlihat tidak konsisten bahkan ketika mereka telah meningkatkan penegakannya.
Twitter menghadapi rentetan kritik Selasa sebelumnya atas serangkaian tweet Trump lainnya. Duda seorang mantan staf saat itu-Rep. Joe Scarborough meminta Dorsey untuk menghapus tweet dengan Trump melanjutkan teori konspirasi yang tidak berdasar tentang kematian staf. Kicauan itu masih naik, merupakan cerminan dari pendekatan perusahaan media sosial terhadap pemolisian konten yang dapat terlihat tidak konsisten bahkan ketika mereka telah meningkatkan penegakannya.

Twitter sedang memperdebatkan apakah akan mengambil tindakan terhadap tweet Scarborough, kata seseorang yang akrab dengan diskusi yang berbicara dengan syarat anonim karena ia tidak berwenang untuk berbicara di depan umum. Tidak seperti masalah pemilihan atau masalah video yang dimanipulasi, Twitter tidak memiliki kebijakan yang jelas untuk mengatasi masalah duda, dan tidak ingin menetapkan preseden bahwa ia bertindak sewenang-wenang, kata orang yang akrab dengan pertimbangan tersebut.

Sebaliknya, saingannya yang jauh lebih besar dari Facebook, meluncurkan program pengecekan fakta beberapa tahun yang lalu. Facebook mendanai pasukan pemeriksa fakta pihak ketiga untuk menyelidiki konten, yang kemudian dilabeli di situs dan didemosiasikan dalam jangkauannya. Namun, Trump memposting konten yang sama tentang surat suara di Facebook.

Facebook mengatakan tidak berencana untuk memberi label atau menghapus posting tersebut. "Kami percaya bahwa orang-orang harus dapat memiliki debat yang kuat tentang proses pemilihan, itulah sebabnya kami merancang kebijakan kami untuk fokus pada kesalahan representasi yang akan mengganggu pemilihan," kata juru bicara Facebook Andy Stone.

Twitter, yang memiliki sekitar 330 juta pengguna dibandingkan dengan 2,6 miliar Facebook, belum memiliki sumber daya atau kemauan institusional untuk melibatkan pemeriksa fakta.

Banyak perusahaan Lembah Silikon telah lama memberikan pengecualian pada kebijakan mereka kepada para pemimpin politik dan tokoh masyarakat dengan alasan bahwa apa yang mereka katakan layak untuk diberitakan.

Tetapi semakin, bahwa apa yang disebut "pengecualian berita layak berita" telah dipertanyakan oleh para pemimpin di perusahaan teknologi, yang telah memperhitungkan kemampuan orang-orang kuat untuk menggunakan platform mereka untuk menyebabkan kerugian.

Dan konsekuensi yang berpotensi mengerikan dari kesalahan informasi selama pandemi telah mendorong perusahaan teknologi untuk mengambil sikap yang lebih agresif. Pada bulan Maret, Twitter menghapus tweet dari Presiden Brasil Jair Bolsonaro dan Presiden Venezuela Nicolás Maduro, dengan alasan bahwa komentar mereka tentang melanggar perintah sosial yang menjauhkan dan menggembar-gemborkan obat palsu memiliki potensi besar  yang membahayakan.***


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi