Twitter Menandai Tweet Trump Dengan Cek Fakta Untuk Pertama Kalinya

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  26 May 2020 | 23:02 WIB
Twitter Donald Trump Twitter Donald Trump

SuaraRiau.co -Untuk pertama kalinya, Twitter menyebut tweet dari Donald Trump "berpotensi menyesatkan" - sebuah keputusan yang mendorong presiden untuk menuduh platform media sosial ikut campur dalam pemilu.


Pada hari Selasa (25/5/2020), Twitter menyoroti dua tweet Trump yang secara salah mengklaim surat suara akan menyebabkan penipuan pemilih yang meluas, menambahkan pesan yang telah diperkenalkan perusahaan untuk memerangi informasi yang salah dan klaim yang disengketakan atau tidak diverifikasi.
"Dapatkan fakta-fakta tentang surat suara melalui pos," baca pesan di bawah setiap tweet. Itu terkait dengan halaman pemeriksaan fakta yang dibuat oleh platform yang diisi dengan tautan lebih lanjut dan ringkasan artikel berita yang membantah pernyataan tersebut.


Twitter mengatakan langkah itu bertujuan untuk memberikan "konteks" di sekitar pernyataan Trump. Tetapi keputusan Twitter yang belum pernah terjadi sebelumnya kemungkinan akan menimbulkan pertanyaan lebih lanjut tentang kesediaannya untuk secara konsisten menerapkan label pada tweet Trump lainnya yang telah dianggap menyesatkan oleh pihak ketiga, terutama karena presiden telah melontarkan tuduhan yang tidak berdasar terhadap mantan Rep. Joe Scarborough mengenai kematian seorang staf kongres bertahun-tahun yang lalu.

Tuduhan trump mengacu pada teori konspirasi yang didiskreditkan yang mengklaim, tanpa bukti, bahwa Scarborough berperan dalam kematian 2001 staf Lori Klausutis. Klaim sembrono dirusak oleh otopsi resmi, yang menemukan Klausutis memiliki kondisi jantung yang tidak terdiagnosis. Sejarah itu dengan menyakitkan diceritakan dalam sepucuk surat yang ditulis minggu lalu oleh suami Klausutis, Timothy, kepada CEO Twitter Jack Dorsey. Dalam surat itu, yang dipublikasikan pada hari Selasa, Timothy Klausutis memohon kepada Dorsey untuk menghapus tweet Trump.
"Saya meminta Anda untuk campur tangan dalam hal ini karena Presiden Amerika Serikat telah mengambil sesuatu yang bukan miliknya - memori istri saya yang sudah meninggal - dan memutarbalikkannya untuk kepentingan politik," tulis Klausutis.


Ketika ditanya oleh Dana Bash CNN pada hari Selasa tentang apakah perusahaan media sosial harus mengambil tindakan terhadap Trump karena mendorong teori konspirasi bahwa seorang kritikus melakukan pembunuhan, kandidat presiden dari Partai Demokrat Joe Biden mengatakan: "Saya berpendapat bahwa perusahaan media sosial harus memeriksa ulang apakah atau tidak - misalnya, jika Anda mengatakan sesuatu - hal aneh yang sama yang dipikirkan presiden ... mereka harus mengatakan itu tidak benar. "


Tak lama setelah label diterapkan, Trump turun ke Twitter untuk mengklaim perusahaan "mengganggu campur tangan dalam Pemilihan Presiden 2020" dan "menahan SPEECH GRATIS." Dia menambahkan bahwa dia "tidak akan membiarkan itu terjadi!"
Twitter menolak untuk mengomentari klaim Trump.
Twitter mengatakan Selasa bahwa tweet Trump tentang pemungutan suara lewat surat tidak melanggar aturan perusahaan karena mereka tidak secara eksplisit mencegah orang untuk memilih. Tapi, kata perusahaan itu, label itu menawarkan konteks seputar klaim Trump.
"Tweet ini (di sini dan di sini) mengandung informasi yang berpotensi menyesatkan tentang proses pemungutan suara dan telah diberi label untuk memberikan konteks tambahan seputar surat suara," kata juru bicara Twitter Katie Rosborough kepada CNN Business melalui email. "Keputusan ini sejalan dengan pendekatan yang kami bagi awal bulan ini."
Rosborough mengonfirmasi bahwa ini menandai contoh pertama di mana Twitter telah menyebut tweet Trump sebagai berpotensi menyesatkan.
Tindakan Twitter dengan cepat menimbulkan kritik dari beberapa penggunanya, namun, yang mengatakan tindakan itu tidak cukup jauh. Beberapa menyalahkan Twitter karena tidak secara eksplisit mengatakan dalam label bahwa tweet Trump berisi informasi palsu; pengguna lain mengatakan perusahaan seharusnya menggunakan ukuran font yang lebih besar.


Umpan balik instan menyoroti bagaimana Twitter, yang telah lama bergulat dengan cara mengatasi tweet Trump, sekarang mungkin menemukan dirinya di bawah tekanan yang lebih besar daripada sebelumnya untuk bertindak secara konsisten dan transparan.
Gedung Putih tidak segera menanggapi permintaan komentar.


Twitter tidak segera menanggapi pertanyaan tentang siapa yang menyusun halaman pemeriksaan fakta atau apakah itu dihasilkan secara algoritmik.****


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi