Pada Tahun 1911, Epidemi Lain Melanda Cina. Ketika Itu, Dunia Bersatu

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  19 Apr 2020 | 07:57 WIB
Ilustrasi Reaper (alegori Kematian) di atas Manchuria, yang diterbitkan dalam Le Petit Journal, di Perancis, pada tahun 1911. Ilustrasi Reaper (alegori Kematian) di atas Manchuria, yang diterbitkan dalam Le Petit Journal, di Perancis, pada tahun 1911.

SuaraRiau.co -Pada tahun 1911, epidemi mematikan menyebar ke seluruh Cina dan mengancam akan menjadi pandemi. Asal-usulnya tampaknya terkait dengan perdagangan hewan liar, tetapi pada saat itu tidak ada yang yakin.

Penguncian, tindakan karantina, pemakaian topeng, pembatasan perjalanan, kremasi massal korban, dan kontrol perbatasan dikerahkan untuk mencoba menurunkan tingkat infeksi. Namun lebih dari 60.000 orang meninggal di Cina timur laut zaman modern, menjadikannya salah satu epidemi terbesar di dunia pada saat itu.

Ketika penyakit itu akhirnya dikendalikan, pemerintah Cina mengadakan Konferensi Wabah Internasional di kota Shenyang, Cina utara,dekat dengan pusat penyebaran.


Yang hadir adalah ahli virus, ahli bakteriologi, ahli epidemiologi dan ahli penyakit dari banyak kekuatan utama dunia, Amerika Serikat, Jepang, Rusia, Inggris dan Prancis.

Tujuan konferensi adalah untuk menemukan penyebab wabah, mempelajari teknik penindasan mana yang paling efektif, menemukan mengapa penyakit telah menyebar sejauh ini begitu cepat, dan menilai apa yang bisa dilakukan untuk mencegah gelombang kedua. Sementara konferensi itu bukan tanpa menunjuk dengan jari, itu sebagian besar merupakan upaya yang tulus untuk belajar.


Karena dunia sekarang menghadapi pandemi yang ditandai dengan kurangnya tanggapan terkoordinasi secara global dan upaya multilateral dari para pemimpin politik, aspek kolaboratif dari konferensi tahun 1911 di Cina timur laut patut dipertimbangkan kembali.
Hari ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tampak dikompromikan, virus telah dirasialisasikan, negara-negara besar saling marah dan bersaing untuk sumber daya dan kontrol narasi, sementara negara-negara miskin dibiarkan berjuang sebagian besar untuk diri mereka sendiri.
Dibandingkan dengan tahun 1911, kita muncul dunia yang terpolarisasi dan terpecah.


Marmot dan Wabah

Marmot tarbagan (Marmota sibirica), spesies hewan pengerat dalam keluarga Sciuridae, di padang rumput di sekitar Danau Khukh, Mongolia.

 

 

Wabah Manchuria Besar yang meletus di Cina timur laut pada tahun 1910 sangat menghancurkan.
Dari musim gugur 1910, sampai wabah akhirnya ditekan pada tahun berikutnya, diperkirakan 63.000 orang meninggal. Epidemi ini menjadi berita utama internasional ketika mencapai kota timur laut Harbin, di Provinsi Heilongjiang saat ini, yang kemudian menjadi bagian dari apa yang dikenal sebagai Manchuria, wilayah yang luas, penting secara pertanian, tetapi penduduknya relatif jarang, yang terletak di persimpangan Cina, Jepang, dan Rusia. lingkup pengaruh. Mayoritas wilayah itu dikuasai Cina, dengan Jepang mengendalikan area pelabuhan di sekitar Dalian dan Rusia yang menjalankan kereta api Manchuria.

Harbin adalah kota internasional, rumah bagi banyak orang Rusia yang bekerja untuk China Eastern Railway (CER), yang menghubungkan Kereta Api Trans-Siberia ke kota pelabuhan Dalian yang dikuasai Jepang. Kota ini juga merupakan rumah bagi komunitas besar Jepang, Amerika dan Eropa yang terlibat dalam perdagangan yang terhubung dengan kereta api.

Itu termasuk perdagangan bulu, dan dari industri inilah penyakit yang paling mungkin datang.


Marmot Tarbagan adalah spesies hewan pengerat yang hidup sebagian besar di padang rumput dan padang rumput Mongolia dan tetangga Manchuria. Bulu-bulu Eropa, Amerika, dan Jepang telah lama membeli bulu musang, bulu cerpelai dan berang-berang dari pemburu lokal, tetapi tidak pernah tertarik pada bulu kasar marmut Tarbagan. Tetapi teknik sekarat baru pada awal abad ini memungkinkan bulu marmut untuk lulus sebagai alternatif yang terjangkau untuk bulu berkualitas lebih baik.


Ribuan pemburu lokal nomaden ditugaskan oleh pembeli asing dengan membawa kulit marmut, yang nilainya melonjak pada tahun-tahun sebelum virus. Pemburu pedesaan telah lama menghindari penggunaan marmut yang sakit untuk makanan, tetapi tidak berpikir untuk menyingkirkan kulit binatang yang sakit terutama tidak ketika mereka sangat berharga.

Menentukan wabah awal wabah itu sulit, tetapi pertama kali secara resmi dicatat oleh dokter Rusia di Manzhouli, sebuah kota Mongolia Dalam di perbatasan Cina-Rusia, yang tumbuh di sekitar CER. Gejalanya mengkhawatirkan - demam diikuti hemoptisis (batuk darah). Di Manzhouli, orang mati ditinggalkan di jalan dan gerbong barang kereta api diubah menjadi bangsal karantina.


Sama seperti virus menyebar cepat di sepanjang rute penerbangan hari ini, saat itu kereta api memfasilitasi penyebaran. Ketakutan di Manzhouli berarti banyak orang mengikuti rute yang telah diambil marmut di sepanjang CER ke kota Heilongjiang, Qiqihar, dan kemudian ke Harbin.


Kasus-kasus wabah pneumonia muncul di termini rel utama Tianjin, Beijing dan sepanjang Beijing ke kereta api Wuhan. Bahkan Shanghai, hampir 2.000 mil dari Manzhouli, melaporkan sebuah kasus dan dianggap sebagai penutupan kota untuk mencegah infeksi yang lebih luas. Di daerah kumuh yang padat di Harbin, penyakit itu cepat sembuh. Pada 8 November 1910, Harbin memiliki 5.272 korban jiwa.
Respons dan debat awal
Respons terhadap wabah itu cepat, mengingat kendala logistik pada awal abad ke-20.

Pusat-pusat karantina didirikan, kebanyakan dalam mobil angkutan rel yang dikonversi, untuk orang-orang yang menurut dugaan telah bersentuhan dengan penyakit itu kerabat orang mati ditambah mereka yang berada dalam bisnis penjebak dan perdagangan bulu.

Jika karantina tidak menunjukkan gejala dalam lima sampai 10 hari mereka dibebaskan dengan gelang kawat yang diikat dengan segel timah yang menyatakan mereka bebas dari wabah. Tetapi jika gejalanya benar-benar muncul, seluruh mobil pengangkut pada dasarnya hancur, mengingat tingkat kematian mendekati 100% yang mengejutkan. Penguburan dilarang; kremasi massal diberlakukan.

Di Harbin, dokter utama pemerintah Tiongkok Wu Lien-teh, seorang dokter etnis Tionghoa kelahiran Malaysia yang dididik di Universitas Cambridge, berhasil mengatasi wabah tersebut.


Wu memulai pemeriksaan mayat korban dan secara krusial menetapkan bahwa penyakit itu adalah wabah pneumonia dan bukan bubonik (perbedaan antara bentuk wabah adalah lokasi infeksi; pada wabah pneumonia, infeksi ada di paru-paru, dalam wabah pes, limfa node). Dia juga sangat merekomendasikan pemakaian masker wajah.
Pada awal 1911, Cina telah memobilisasi dokter dan ahli epidemiologi dari seluruh China untuk bertemu di Harbin. Wu tahu ada tenggat waktu yang besar. Tahun Baru Imlek secara resmi 30 Januari dan Wu tahu bahwa membatasi perjalanan akan hampir mustahil selama migrasi tahunan ke rumah bagi begitu banyak orang Tiongkok.

Jika tingkat infeksi tidak diturunkan, maka berisiko menjadi epidemi nasional.
Responsnya terkadang keras setiap rumah penginapan tempat infeksi muncul dibakar ke tanah. Tapi langkah-langkah anti-wabah Wu secara keseluruhan berhasil. Apa yang disebut "zona sanitasi", karantina, penguncian, isolasi, pembatasan perjalanan, dan masker wajah, semuanya dilaksanakan dan tampaknya telah menurunkan tingkat infeksi di Harbin pada akhir Januari.
Infeksi telah menyebar, di sepanjang jalur rel. Pada awal Januari 1911, Shenyang memiliki lebih dari 2.571 kematian. Akhirnya, pembatasan karantina dan perjalanan di Shenyang mulai berlaku dan tingkat infeksi turun. Tetapi jalur kereta meluas ke depan dan beberapa kota di dekat kota pelabuhan utama Dalian melaporkan kasus.

Di Dalian sendiri, inspeksi massal penumpang kereta api dan kapal dilembagakan, jalur itu kemudian ditutup, dan feri dari Dalian diperintahkan untuk tetap di pelabuhan. Ini berarti wabah itu tidak pernah mencapai Dalian.

Meskipun kasus terus bermunculan di Manchuria dan kadang-kadang di luar, di Harbin, Wu menyatakan wabah itu ditekan pada akhir Januari 1911, dengan kremasi massal terakhir para korban.

Sudah waktunya untuk mengadakan konferensi internasional untuk mencoba mencari tahu mengapa wabah itu begitu parah dan meluas dan tindakan anti-wabah mana yang paling berhasil.

.
Sebuah konferensi di Shenyang
Profesor Yale William C Summers mencatat dalam penelitiannya tahun 2012 tentang Wabah Manchuria Besar bahwa: "Pada akhir Januari 1911, momentum untuk semacam konsorsium 'pakar' internasional untuk berkumpul di Tiongkok sedang berkembang pesat."
Konferensi itu bukannya tanpa risiko bagi orang Cina.
Cina memiliki jalur kereta yang dikontrol Rusia yang berjalan melalui wilayahnya yang luas, Jepang berlindung di Dalian dan mengendalikan pelabuhan utama Tiongkok utara, dan kekuatan Eropa dan AS memiliki pelabuhan perjanjian di seluruh negeri.

Namun, mereka terus maju dengan menjadi tuan rumah, yang membantu Cina menghindari tuduhan tidak melakukan apa-apa setelah wabah tersebut. Semua peserta berjanji bahwa konferensi tersebut terutama berkaitan dengan penyelidikan ilmiah, dan bukan dengan memaksakan kontrol lebih lanjut pada Cina dari luar.

Pada 3 April 1911, istana Shao Ho Yien Shenyang telah diubah menjadi pusat konferensi yang mencakup ruang pertemuan, laboratorium untuk eksperimen dan tempat tinggal bagi para delegasi.

Seperti halnya negara-negara utama yang disebutkan, Italia, Meksiko, Belanda, Jerman dan Austria, Hongaria semuanya mengirim ahli. Banyak dari institusi bergengsi.
Bagian utama dari konferensi ini berusaha untuk mengatasi menghilangkan ilmu dan gosip yang buruk, dan sampai ke akar ilmiah bakteri. Itu adalah ilmu pengetahuan tingkat tinggi untuk hari itu  racun bakteri, aglutinin permukaan, strain varian. Ada juga diskusi tentang cara penularan seperti batuk dan teori-teori palsu seperti meninggalnya basil pada makanan. Bahkan ada pembicaraan tentang apa yang sekarang kita sebut pasien tanpa gejala dan penyebar super.

Penahanan adalah tema utama. Apa yang paling berhasil? Karantina darurat dan tindakan perjalanan, tentu saja. Juga, penggunaan awal masker wajah yang mendahului penemuan basil Wu sebagai pneumonia. Selain itu, pembangunan cepat rumah sakit pes untuk mengisolasi  yang terinfeksi dan berpotensi terinfeksi dari pasien rumah sakit biasa.

Konferensi ditutup pada tanggal 28 April 1911, dengan kata penutup oleh Wu. Pada akhirnya, kekhawatiran Cina bahwa Rusia, Jepang atau kekuatan Eropa akan menggunakan konferensi untuk memajukan tujuan politik mereka melawan Cina tidak terwujud.

Kesimpulan dan resolusi konferensi tersebut berkaitan dengan ilmu wabah, kebutuhan untuk perbaikan sanitasi, peraturan karantina dan penyebab epidemi yang tidak disadari, marmut Tarbagan.
Menutup konferensi Dr Wu mendesak bahwa: "Setiap  upaya harus dilakukan untuk mengamankan pendidikan kedokteran yang efektif di Cina."


Tanggapan Global
Pada 1911 tidak ada WHO.


Respons terhadap epidemi, tugas untuk membatasi penyebarannya dan menekannya, diserahkan kepada masing-masing negara, seringkali negara dengan antagonisme politik.

DOC.

Tidak ada politisi di Shenyang, hanya ilmuwan yang melihat perlunya respons antar pemerintah global dan organisasi kesehatan global. Itu memang mulai muncul setelah Perang Dunia Pertama dengan Liga Bangsa-Bangsa terbentuk setelah Konferensi Perdamaian Paris 1919. Liga mengambil hal-hal yang berkaitan dengan kesehatan melalui Biro Kesehatannya, yang dibentuk oleh bagian eksekutif ahli medis.


Biro tersebut menargetkan pemberantasan kusta, malaria, dan demam kuning dan berhasil membantu mengatasi epidemi tifus di Rusia dan berbagai wabah kolera dan tipus di Cina di antara perang. Setelah Perang Dunia II, penerus Liga, PBB, menciptakan WHO.

Wabah Manchuria Besar pada akhirnya tidak menyebar secara serius ke seluruh Cina, Mongolia atau Rusia. Penutupan pelabuhan Dalian menghentikan penyebaran dari Manchuria ke tujuan utama di Jepang, Korea, Hong Kong dan di tempat lain di Asia.

Dari sana itu bisa dipindahkan dengan kapal laut ke Eropa, Amerika dan di seluruh dunia. Tapi ternyata tidak.
Summers, sang sejarawan, mengatakan bahwa penahanan itu disebabkan oleh tanggapan bersama.
"Gabungan antara pengetahuan yang benar, sumber daya yang tepat, dan orang yang tepat tidak selalu menjadi masalah dalam tantangan penyakit epidemi global lainnya," katanya.

Langkah-langkah yang diambil hari ini di seluruh dunia  rumah sakit karantina yang dibangun secara khusus, masker yang memakai tata cara, praktik sanitasi yang ditingkatkan, pembatasan perjalanan, pesawat terbang darat dan tim pekerja kesehatan yang berdedikasi  dalam banyak cara meniru yang diambil 110 tahun yang lalu di timur laut Cina.

Namun, para pemain utama saat ini  AS, Cina, negara-negara Uni Eropa, dan Jepang tampaknya memiliki sedikit minat dalam tanggapan terkoordinasi terhadap krisis kesehatan dan prospek konferensi apolitis apa pun yang tampaknya jauh.

Pada tahun 1911, para ahli penyakit terkemuka dunia sangat ingin pergi ke Cina.
Mungkin itulah yang perlu terjadi pada titik tertentu setelah pandemi coronavirus: para ilmuwan dunia dapat menghindari para politisi untuk menemukan cara untuk bertemu, berbagi, dan mendiskusikan Covid-19 dalam sebuah forum terbuka.*****(Sumber : CNN)


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi