Meskipun Ada Kabar Baik, Balkan Barat Dalam Masalah

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  02 Apr 2020 | 15:45 WIB
Kantor kementerian luar negeri Makedonia Utara di Skopje mengubah lampu menjadi biru untuk menandai negara itu menjadi anggota ke-30 NATO pada 30 Maret Kantor kementerian luar negeri Makedonia Utara di Skopje mengubah lampu menjadi biru untuk menandai negara itu menjadi anggota ke-30 NATO pada 30 Maret

SuaraRiau.co -Pada 30 Maret, bendera Makedonia Utara dikibarkan untuk pertama kalinya di depan markas NATO di Brussels. Mantan republik Yugoslavia telah menunggu momen ini selama lebih dari satu dekade.

Jika itu tidak diveto oleh negara tetangga Yunani atas sengketa diplomatik, Makedonia Utara akan bergabung dengan Aliansi Atlantik bersama dengan Albania dan Kroasia kembali pada tahun 2009. Setelah kesepakatan ditandatangani dengan Athena mengubah nama negara pada Juni 2018, Skopje membuat signifikan kemajuan dalam upayanya untuk bergabung dengan institusi Barat.

Pada tanggal 24 Maret, para menteri luar negeri dari negara-negara anggota Uni Eropa sepakat untuk memberikan lampu hijau untuk pembicaraan tambahan dengan Makedonia Utara dan Albania. Ini terjadi lima bulan setelah Presiden Prancis Emmanuel Macron memveto pemungutan suara awal oleh Uni Eropa untuk memulai negosiasi dengan kedua negara.

Pada saat pandemi, populisme, dan kebangkitan otoriter tampaknya telah membalikkan urusan internasional, Balkan Barat tetap berpegang pada kebijakan kebiasaan. Integrasi Eropa masih sama populernya dengan masa kejayaan perluasan UE pada tahun 2000-an.

Negara-negara yang rentan di pinggiran Eropa seperti Makedonia Utara dan Montenegro, yang menjadi bagian dari NATO pada tahun 2017, terus menghargai jaminan keamanan yang diperpanjang oleh pakta. Keanggotaan NATO mengukuhkan status kenegaraan Makedonia Utara dan itu dilihat secara positif oleh semua komunitas etnis di negara itu, dan begitu juga dengan Uni Eropa.

Di Montenegro, NATO tetap kontroversial, tetapi logika yang sama tetap berlaku. Kemandirian perlindungan keanggotaan dan mengamankan perbatasan.

Serbia, negara terbesar dan bisa dibilang paling penting untuk muncul dari bekas Yugoslavia, menggerutu Barat dan memusuhi Aliansi Atlantik. Namun, survei menunjukkan bahwa mayoritas mendukung aksesi potensial ke UE. Warga Serbia lebih memilih Eropa, daripada Rusia atau Cina, sebagai tempat tinggal dan bekerja, belajar, atau berbisnis.

Namun, meskipun perkembangan positif baru-baru ini dan persetujuan terus-menerus di Balkan Barat integrasi Euro-Atlantik, ada juga alasan untuk khawatir.

Hubungan antara kawasan ini dan klub-klub internasional eksklusif yang tertarik pada negara-negara setempat semakin penuh. Uni Eropa sekarang disibukkan dengan konsolidasi internal. Mengikuti Brexit, prioritasnya adalah membangun ketahanan dalam institusi yang ada. Para pemimpin Eropa seperti Macron berpendapat untuk pendalaman zona euro. Kemunduran otoriter di Hongaria dan Polandia dan pemberontakan populis di Eropa Barat semakin membatasi antusiasme untuk ekspansi. Akibatnya, UE tidak terlalu ingin mempercepat pembesaran ke Balkan.

Aliansi Atlantik juga mengalami masalah. Amerika dan Eropa terbagi oleh perselisihan dagang, dengan Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengecam sekutu karena mengambil keuntungan tidak adil dari AS. Keputusan Gedung Putih untuk menutup perbatasan AS dengan Eropa pada tahap awal krisis coronavirus, tanpa peringatan terlebih dahulu, semakin memperparah keretakan.

Negara-negara Eropa lebih jauh mendukung pendekatan yang lebih bernuansa terhadap Cina, dan skeptis terhadap sikap Washington yang bermusuhan dengan Beijing. Penarikan AS dari perjanjian nuklir Iran juga merupakan titik divergensi. Ketegangan mau tidak mau melemahkan NATO.

Di Balkan Barat, lembaga-lembaga Barat juga menjadi bagian dari status quo. Mereka ingin melihat diri mereka sebagai penggerak demokrasi, transparansi dan supremasi hukum, tetapi mereka tidak dapat menghentikan penangkapan negara.

Serbia, yang merupakan pelopor dalam jalur aksesi UE, diturunkan dari bebas menjadi sebagian bebas oleh organisasi nonpemerintah Freedom House pada 2019. Montenegro, pemain bintang lainnya, tidak pernah melihat transfer kekuasaan kepada oposisi. Balkan Barat mengambil isyarat mereka dari Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban daripada pemerintahan demokrasi yang berfungsi baik di Eropa barat laut.

Tantangannya dipahami dengan baik di Brussels. UE telah mendorong reformasi peradilan di Makedonia Utara dan Albania. Atas desakan Macron, Komisi Eropa menghasilkan metodologi pembesaran baru yang memungkinkan pengawasan yang lebih ketat terhadap negosiasi negara-negara kandidat. Tetapi perubahan yang mendalam itu sulit, dan sering menghadapi oposisi yang keras oleh kepentingan pribadi. UE - apalagi NATO, yang pada intinya adalah aliansi militer - tidak dapat memperbaiki negara kecuali ada dukungan lokal.

Kekuatan-kekuatan Barat juga mulai mengejar kebijakan yang berbeda di wilayah tersebut. Uni Eropa dan AS baru-baru ini bertabrakan di Kosovo. Yang membuat orang Eropa cemas, koalisi pemerintahan di Prishtina hancur pada tanggal 26 Maret. Itu terjadi setelah pemerintahan Trump memihak Presiden Hashim Thaci melawan Perdana Menteri Albin Kurti.

Gedung Putih telah menerima gagasan untuk pertukaran lahan yang dilakukan oleh Thaci dan Presiden Serbia Aleksandar Vucic. Anggota UE tetap skeptis, dan Kurti sangat ditentang..****( Oleh :Dimitar Bechev: Alzajeera)


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi