Kisah Pencarian Gadis Kecil Yang Hilang Saat Menjadi Imigran Gelap Karena Ambisi Sang Ayah

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  17 Mar 2020 | 07:30 WIB
Gambar diam-diam diambil oleh penulis, menunjukkan Rob (duduk, paling kanan) bersatu kembali dengan Reza (kabur) di Skotlandia; Bru (juga buram, tengah) duduk di meja terpisah.(Foto/BBC) Gambar diam-diam diambil oleh penulis, menunjukkan Rob (duduk, paling kanan) bersatu kembali dengan Reza (kabur) di Skotlandia; Bru (juga buram, tengah) duduk di meja terpisah.(Foto/BBC)

SuaraRiau.co -Imigran sudah menjadi harapan yang menjanjikan bagi warga yang diliputi konflik atau perang. Namun momok yang menakutkan jika mereka menjadi ilegal ataupun bagi negara tujuan. Namun manisnya harapan tanah yang dijanjikan tetap menjadi penarik bagi warga  yang ingin mengubah nasibnya. Akhirnya berbagai cara kebohongan pun dilakukan, badai dari berbagai arah pun di terjal dan pihak yang tulus hati terkadang jadi korban dan korban utama adalah anak kecil. Baik karena ambisi orang dewasa atau ambisi pengambil kebijakan.

inilah kisah pwncarian seorang gadis kecil yang hilang karena ambisi sang ayah yang ingin menjadi imigran gelap dengan tujuan negara ke Inggris yang dilansir suarariau.co dari BBC :

Ketika seorang pria membuat janji yang terburu-buru untuk membantu seorang teman dalam kesulitan, ia memicu serangkaian peristiwa yang melibatkan pengkhianatan, penghilangan, dan upaya putus asa seorang ibu untuk menemukan anaknya.


Cerita dimulai dengan Rob Lawrie, mantan instruktur kebugaran tentara dan pemilik bisnis karpet di Leeds.

Pada September 2015 dunia dikejutkan oleh foto seorang bocah Suriah, Alan Kurdi, yang tenggelam di Mediterania dan terhanyut di pantai.

Ada sesuatu tentang tubuh kecil yang sempurna itu, berpakaian lengkap, berbaring seperti sepotong kapar di atas pasir. Banyak orang terkejut, tetapi Rob tidak bisa melepaskan gambar itu.

"Saya mulai membayangkan seperti apa dua menit terakhir kehidupan sadarnya," katanya. "Dia berguling-guling, dilempar ke laut, mungkin bertanya-tanya di mana mumi dan ayahnya berada. Tidak terbayangkan, bukan? "

Citra seorang anak saja beresonansi dalam untuk Rob. Meskipun dia hidup nyaman di sebuah rumah dekat Leeds, bersama istri dan anak-anaknya, di masa remajanya dia dibesarkan dari orang tuanya sendiri, di rumah anak-anak.

Dengan uang yang dia menangkan dari sebuah acara permainan TV, Rob memutuskan untuk melihat apakah ada yang bisa dia lakukan untuk membantu orang lain seperti Alan. Pada musim gugur 2015, ia berangkat ke Prancis dengan vannya ke Jungle, sebuah kamp pengungsi darurat yang luas, membentang melintasi bukit pasir di tepi pelabuhan Calais di Prancis.

Pada saat itu, itu adalah rumah bagi sekitar 6.000 migran dari 25 negara, semua berlindung di bawah terpal dalam apa yang mereka harapkan akan menjadi tahap terakhir dari perjalanan putus asa ke Inggris.

Meskipun Rob hanya berencana untuk pergi ke Hutan selama beberapa hari, ia terus kembali.

Saya ingat kesan pertama saya tentang Hutan, melewati kolom-kolom pengungsi yang berjalan dengan susah payah di sepanjang jalan berdebu yang melintasi kamp. Itu berisik, menakutkan dan tanpa hukum, dan itu berbau langit yang tinggi karena    tidak ada sanitasi.

Ada perpustakaan darurat, masjid, gereja, toko, dan bahkan kafe dan restoran kecil.

Tim sukarelawan berusaha membangun rasa kebersamaan di tengah kemelaratan. Rob menonjol, orang Inggris yang tingginya  enam kaki , selalu memakai topi Stetson merah. Dia memakainya di acara permainan TV  itu adalah pesona keberuntungannya.

Di sinilah dia bertemu Reza dan gadis kecilnya, Bru. Dalam bahasa Inggris yang terhenti, Reza menceritakan kisahnya pada Rob. Dia mengatakan telah melarikan diri dari Afghanistan, tempat dia dianiaya oleh Taliban. Dia menunjukkan kepada Rob apa yang dia katakan adalah ancaman mati yang memaksanya meninggalkan negerinya.

Reza telah melarikan diri, tetapi dia memberi tahu Rob bahwa istrinya tidak seberuntung itu. Dia percaya dia sudah mati, dan mengatakan bahwa bayi laki-laki mereka dirawat oleh saudara. Dia sangat ingin pergi ke Inggris untuk memberi Bru kesempatan untuk melupakan dan menjalani kehidupan yang lebih baik.

Mereka tinggal di tenda kecil yang digantung di antara pohon  saat hujan, air akan mengalir melalui plastik dan membasahi bantal dan selimut mereka. Baunya basah dan sulit untuk tetap hangat, bahkan dengan pakaian ekstra yang disumbangkan. Tidak ada listrik dan air mereka berasal dari salah satu titik pusat di kamp.

Sangat tersentuh oleh penderitaan anak kecil ini yang hidup dalam kondisi yang mengerikan, Rob dibujuk untuk mencoba menyelundupkan Bru dan ayahnya ke Inggris. Reza mengatakan dia memiliki kerabat jauh di Leeds yang akan menjaga mereka.

Itu adalah momen kegilaan tetapi masuk akal bagi Rob, yang merasa simpati pada gadis kecil yang mengikutinya yang ingin bermain. Dia tergerak oleh kisah Reza tentang serangan Taliban yang ditujukan pada wanita dan gadis, dan tahu sejauh mana dia pergi untuk melindungi anak perempuannya sendiri. Tapi apa pun motifnya, upayanya canggung.

Rencana awal adalah menyembunyikan Reza dan Bru dengan vannya. Suatu malam, setelah Bru tertidur di dekat api unggun, Reza dan Rob dengan hati-hati mengangkatnya ke kompartemen tidur kecil di atas taksi pengemudi. Namun, tidak ada cukup ruang untuk Reza. Rob berpikir itu berarti mengabaikan seluruh ide, tetapi Reza berpendapat bahwa dia bisa tinggal di belakang dan membayar penyelundup untuk membawanya ke Inggris secepat mungkin.

Dia mencium putrinya selamat tinggal dan memberi tahu Rob bahwa kerabat akan memanggilnya dan mengatur untuk mengumpulkan Bru ketika mereka tiba di Leeds.

Rencana itu digagalkan ketika anjing pelacak di perbatasan Prancis mengangkat peringatan. Van Rob digeledah dan polisi menemukan dua pengungsi Eritrea bersembunyi di balik pakaian di belakang. Rob tidak tahu bagaimana mereka sampai di sana dan pihak berwenang mempercayainya. Tetapi kemudian dia memberi tahu mereka tentang Bru, yang masih belum ditemukan di kompartemen tidur.

Rob bilang dia terlambat menyadari bahwa dia seharusnya tidak membiarkan Reza membujuknya untuk melakukan apa yang dia lakukan. Dia ditangkap dan menghadapi hukuman penjara lima tahun karena penyelundupan manusia.
*****

Saya adalah salah satu dari banyak jurnalis yang menghadiri penampilan Rob di ruang sidang Boulogne.

Reza datang ke pengadilan bersamanya dan bahkan mencoba mengambil tanggung jawab atas apa yang terjadi, memberi tahu polisi bahwa Rob tidak mengetahui rencana tersebut.

Mungkin masuknya media, dan simpati yang tersebar luas untuk Rob, membuat pengadilan lebih lunak dari yang seharusnya. Dia dibebaskan dari tuduhan serius penyelundupan manusia, tetapi diberi denda yang ditangguhkan karena membahayakan kehidupan seorang anak dengan membiarkan Bru bepergian tanpa mengenakan sabuk pengaman.

Jadi itu bukan pembebasan total. Rob dibuat agar terlihat naif. Istrinya sangat marah dan merasa kecewa karena dia belum berkonsultasi dengannya. Dia meninggalkannya, membawa anak-anak bersamanya. Bisnis pembersih karpetnya juga tidak berjalan dengan baik, dengan pemiliknya pergi begitu lama.

Reza dan Bru kembali ke Hutan dan Rob kembali ke Inggris. Dia bekerja dengan saya di sebuah program radio tentang pengalamannya, Child Rescue.

Kemudian, beberapa bulan kemudian pada Oktober 2016, otoritas Prancis mulai melibas Hutan, dan Rob kembali menghubungi saya.

Nomor ponsel yang ia gunakan untuk tetap berhubungan dengan Reza dan Bru sudah mati, dan Rob khawatir tentang mereka.

Ribuan migran ditangkap dan ditawari tempat di berbagai pusat di seluruh Prancis. Banyak yang hilang, takut sidik jari di pusat-pusat suaka Perancis dapat mengurangi peluang mereka untuk menetap di Inggris.

Kami menuju ke Paris dan memilih jalan melalui tenda-tenda berwarna cerah yang terbentang di sepanjang Avenue de Flandre dan di sekitar stasiun Jaurès dan Stalingrad Métro, berbicara kepada para pengungsi yang sedang tidur. Tetapi kami tidak menemukan Reza dan Bru.

Itu mungkin akhir dari masalah ini. Namun, dua peristiwa menghidupkan kembali kisah itu.

Yang pertama adalah naskah dari seorang sutradara film Hollywood yang mengunjungi Rob tak lama setelah penangkapannya. Itu akan menceritakan kisah dua ayah, Reza dan Rob, dan persahabatan di antara mereka.

Direktur mengatakan kepada saya bahwa dia berencana untuk menjadikan Rob sebagai koboi zaman modern, tinggi dan memiliki tujuan ketika dia berjalan melalui Hutan di Stetson-nya. Rob berpikir uang dari film itu bisa membantu Reza dan Bru, kalau saja kita bisa menemukannya.

Lalu ada email yang mengubah semua yang kami pikir kami tahu tentang kisah ayah dan anak itu.

Saya kadang-kadang memanggil untuk melihat Rob ketika saya mengunjungi ayah saya di Leeds. Itu adalah salah satu dari kunjungan-kunjungan itu bahwa email disambungkan ke teleponnya.

Rob masih menerima ratusan pesan tentang gadis kecil yang dia coba bantu, dan aku berasumsi itu adalah orang lain yang menawarkan bantuan atau ingin mencari tahu apa yang terjadi pada bocah empat tahun itu.

Tapi ini dari relawan yang bekerja dengan para pengungsi di Denmark. Martin Westergard mengatakan dia telah bertemu dengan seorang wanita bernama Goli, yang mengaku sebagai ibu Bru. Jauh dari mati di Afghanistan, dia sangat hidup dan mencari putrinya.

"Saya tahu bahwa Anda mungkin telah bertemu ratusan pencari suaka dan bahwa Anda mungkin tidak memiliki kontak dengan Bru dan Reza," tulisnya.

“Bagaimanapun juga aku berjanji pada Goli untuk setidaknya mengajukan pertanyaan kepadamu,‘ Apakah kamu tahu apakah Bru baik-baik saja? Apakah dia baik-baik saja? "

Menurut Goli, Reza tidak melarikan diri dari Taliban di Afghanistan. Dia bukan ayah berduka seperti yang dia nyatakan, juga bukan pengungsi politik.

Reza lahir di Afghanistan tetapi pindah ke Iran ketika masih kecil, dan tinggal di sana bersama Goli dan dua putri mereka. Dia telah meninggalkan istri dan bayinya yang baru lahir, membawa Bru bersamanya, untuk mencari kehidupan baru di Inggris.

Jika apa yang dikatakan Goli benar, Rob telah mempertaruhkan segalanya pernikahannya sendiri, kehidupan keluarganya dan kebebasannya untuk membantu seorang pria yang telah membohonginya.

Perjalanan Seorang Ibu

Kami menemukan Goli di bekas sekolah perawat di Denmark, rumah keluarga pengungsi. Ketika kami mendekati, seorang gadis kecil berlari dan meraih kaki saya. Melihat ke bawah, saya melihat dobel Bru  mata gelap yang dalam yang sama, senyum nakal dan rambut hitam legam.

Goli sendiri adalah wanita muda yang cantik, mengenakan rok longgar dan T-shirt, rambutnya yang panjang dan bergelombang ditarik dari wajahnya. Dia memberi tahu kita bahwa dia baru saja mulai belajar di program pra-gelar. Tetapi dia telah mengatasi banyak kendala untuk mencapai titik ini.

Dia memperkenalkan kami kepada putrinya, Baran, dan mulai menceritakan kisahnya tentang bagaimana Reza mengkhianatinya.

Reza dan Goli menjalani kehidupan keluarga yang tenang di sebuah apartemen sewaan di ibukota Iran, Teheran.

Dia senang ketika Bru lahir, tetapi dia pasti tidak ingin memiliki anak kedua. Ketika Goli hamil lagi, Reza sangat marah, dan dia takut dia akan meninggalkannya. Di bawah kontrak pernikahan mereka, ia hanya akan diwajibkan membayar 70 koin emasnya, atau sekitar £ 7.000, jika mereka berpisah.

Namun, dalam acara tersebut, dia mengatakan bahwa Reza menghilang bersama Bru ketika dia pergi dengan bayi itu mengunjungi kerabat.

Salah satu kerabat Reza mengatakan kepadanya bahwa mereka akan berangkat ke Eropa. Ketika Goli mencoba memproses berbagai hal, dia merasakan naluri yang hampir seperti binatang berakar di tengah luka dan kesal.

"Aku tidak bisa bernapas. Saya mengatakan kepada saudara perempuan saya bahwa saya pikir saya tidak bisa mentolerirnya. Saya pikir saya akan mati, ”katanya.

“Aku baru saja kehilangan hatiku. Saya pikir saya tersedak. Bahwa saya tidak bisa bertahan hidup. Terkadang ketika saya memikirkannya, saya pikir saya tidak akan pernah memaafkan pria ini. Untuk pertama kalinya perasaan saya sebagai seorang ibu memberi saya perasaan yang sangat kuat. Saya pergi ke kantor polisi, ke pengadilan, saya pergi ke mana-mana,"ujarnya.

Goli berpikir Reza telah mengarahkan pandangannya untuk mencapai Inggris karena dia melihat kerabat pergi ke sana dan menghasilkan banyak uang.

“Bibinya di sana mengirim hadiah yang sangat mahal, hadiah yang indah,” katanya. “Saudaranya berada di Inggris, dan ketika dia kembali ke Iran untuk melihat keluarga dia membawa iPhone dan laptop untuk Reza. Saudaranya berkata, “Lupakan wanita Anda. Jika Anda ingin datang, saya akan membuat renca," ujar saudaranya.

Goli mengatakan di komunitasnya, wanita tidak banyak bicara. Dia menjalani kehidupan yang sangat tradisional sebagai pengungsi kelahiran Afghanistan di Iran dan bahkan tidak memiliki rekening bank sendiri. “Saya tidak memiliki kebebasan di rumah saya. Saya adalah seorang wanita yang sangat naif dan naif dan saya merasa tidak bisa melakukan apa-apa," ujar Goli.

Ketika dia menghilang, Reza mengganti nomor teleponnya dan hanya menghubunginya sekali. Pada saluran telepon yang serak, dia menelepon untuk mengatakan dia berada di Turki dengan Bru.

"Aku berkata kepada Reza," Baru saja kembali dengan Bru. Jangan menghancurkan segalanya," ujar Voli. "Dia berkata," Aku tidak bisa memiliki kehidupan itu di Iran. Saya hanya ingin pergi dan menetap di suatu tempat," kata Reza.
Kemudian Dia mengatakan dia telah membawa Bru untuk membuatnya lebih mudah mendapatkan suaka.

Reza berjanji kepada Goli bahwa begitu dia mendapat suaka di Barat, dia akan mengirim untuknya dan bayinya.

"Setelah itu dia tidak menelepon saya," katanya. Dia pindah dengan keluarga Reza, yang memiliki rumah besar. Tapi Goli dan bayinya diberi kamar yang sangat kecil.

Dia juga mulai tidak mempercayai keluarga.

"Saya bisa mendengar Reza memanggil saudara perempuannya dan ibunya, tetapi dia tidak akan memanggil saya atau berbicara kepada saya. Dia tidak akan membiarkan saya berbicara dengan Bru. Saya mendengar ibunya berbicara dengan Bru dan menyadari ada sesuatu yang sangat salah," papar Goli.

Sebagai seorang istri yang sepi, Goli tidak memiliki status atau hak di mata keluarga suaminya. Dia takut suatu hari akan datang ketika orang tua Reza akan mencoba mengambil Baran darinya, dan membuat Goli meninggalkan rumah mereka. Setelah beberapa bulan kerabatnya mengumpulkan sejumlah uang untuk membantunya mencoba mengikuti Reza ke Eropa.

Itu adalah perjalanan yang sangat berbahaya bagi seorang wanita sendirian dengan anak kecil. Goli mengatakan dia bepergian terutama di malam hari, sering berjalan kaki. Dia pertama-tama menuju pegunungan ke Turki tempat ibu dan saudara perempuannya tinggal.

“Itu sangat sulit, cuacanya sangat dingin,” katanya. "Aku sendirian dan (para penyelundup) dapat melakukan apapun yang mereka inginkan denganmu."

Pada saat dia mencapai ibunya di Turki, dia sudah melakukan perjalanan lebih dari seribu mil untuk mencari putrinya. Ibunya ingin dia tinggal dan beristirahat, tetapi dia bertekad untuk terus maju.

Dia membayar penyelundup untuk tempat di sampan pergi dari Turki ke Yunani.

Goli sangat ketakutan. Dia diperintahkan naik ke kapal yang penuh sesak dengan orang-orang yang tidak dia kenal atau percayai, dan diberi ban dalam sebagai bantuan daya apung jika mereka tenggelam. Tetapi tidak ada apa pun untuk Baran, dan ketika mereka mendorong ke perairan dingin Aegean, Goli mencengkeramnya erat dan berdoa.

Angin dan hujan menghantam perahu dan dalam kegelapan dia pikir dia bisa melihat lampu-lampu pulau Yunani saat mereka mendekat. Tapi kemudian pertempuran pecah dan kapal terbalik. Meskipun air dangkal, Goli kehilangan pegangan Baran dan tidak bisa melihatnya.

Dengan air mata mengalir di wajahnya, Goli memberi tahu kami bahwa itu adalah saat paling menakutkan dalam hidupnya.

Untungnya, seorang pengungsi lain menangkap Baran dan mengangkatnya, bertanya, “Siapa bayi ini? Bayi siapa ini? ”

Dari Yunani, Goli melakukan perjalanan di belakang truk atau tanpa tiket dengan bus dan kereta api melalui Serbia, Hongaria, Austria dan Jerman. Dia ketakutan, lapar dan dingin, dan tidak tahu di mana dia berada.

Menuju utara, dia menemukan sekelompok pengungsi lain untuk bepergian tetapi mereka berpisah di Denmark. Di sini, perjalanan Goli terputus karena Baran sakit dan membutuhkan perawatan medis darurat.

Goli diberi tempat di pusat suaka dan diberi tahu bahwa ia perlu mengajukan klaim suaka di Denmark, karena itu adalah negara aman pertama yang ia singgahi selama perjalanannya. Sulit untuk mendapatkan status pengungsi di Denmark, dengan kurang dari 10% kasus berhasil. Goli akhirnya melakukannya, karena dia dapat mendukung kasusnya dengan dokumen-dokumen dari Iran terkait dengan hilangnya Bru.

Goli pergi ke polisi Denmark untuk mencoba mendapatkan bantuan. Seorang penerjemah membantu dengan pernyataan dan foto, tetapi polisi mengatakan mereka tidak bisa bertindak karena pelanggaran apa pun telah terjadi di Iran.

Beberapa bulan kemudian, penerjemah itu sedang membaca laporan BBC tentang Hutan Calais, dan melihat foto-foto yang saya ambil dari Bru. Dia langsung mengenalinya dan memanggil Goli.

Itu membawanya kepada kami sebuah pertemuan kebetulan luar biasa yang menggerakkan upaya kami untuk melacak Reza dan mencoba menyatukan kembali Goli dengan Bru.

Dokumen-dokumen yang dia miliki tampaknya mendukung kisahnya, tetapi kita tidak dapat mendengar sisi Reza sampai kita menemukannya dan sepertinya dia tidak ingin ditemukan.

Goli mengirim Palang Merah laporan berita tentang persidangan Rob Lawrie dan menunggu.

Badan amal itu mengkonfirmasi bahwa Reza dan Bru masih di Calais dan mengatakan jika Goli mengirimi mereka foto-foto dirinya, mereka akan mencoba meneruskannya ke Bru  tetapi hanya jika Reza setuju.

Goli menunggu dan tidak mendengar apa pun. Dan kemudian datang surat yang sangat penting dari Palang Merah  Reza dan Bru dianggap telah membuatnya secara ilegal ke Inggris meskipun tidak ada yang tahu di mana mereka berada.

Pencarian Untuk Bru

Kami memulai pencarian kami untuk Reza dan Bru dengan mencari sepupu Reza atau kerabat lain yang menurut Goli ada di Inggris. Tidak berhasil. Jadi kita beralih ke media sosial.

Rob memiliki banyak pengikut sejak penangkapannya di Calais, dan ia memposting pesan di Facebook, mencoba mendorong Reza untuk melakukan kontak.

Pesan itu termasuk tautan ke berita tentang film Hollywood yang direncanakan dan ribuan Rob akan diterima. Dia selalu mengatakan akan membantu Bru, dan mungkin Reza akan percaya padanya.

Kami menerima tanggapan dari seseorang yang mengaku sebagai kerabat Reza, menanyakan tentang uang itu. Apakah itu Reza sendiri? Kami memberikan sedikit.

Setelah beberapa jam, Rob menerima teks dari nomor yang tidak dikenal.

Rob langsung menjawab.

Jawabannya instan : terima kasih dan keluar. Kami yakin itu Reza.

Rob membalas:

Beberapa detik kemudian balasan.

"Kita harus bicara."

Rob: "Ya tentu saja kita harus."

Pertukaran teks berlanjut dan kemudian muncul jawaban ini: "Sampai jumpa di Inggris."

Rob: "Apakah Anda di Inggris?"

Sebuah pesan langsung datang kembali.

"Tidak."

Rob: "Aku tidak bisa membantumu jika kita tidak bisa bicara."

Notulen seret dan teks terakhir sebelum kontak berhenti.

"Terima kasih, aku tidak butuh bantuan."

Kami ingin mendengar ceritanya tentang apa yang terjadi - mengapa ia rupanya berbohong kepada Rob, mengapa ia mengambil anaknya sendiri dari istrinya dan membawanya dalam perjalanan berbahaya ke Inggris - tetapi ia tidak ingin berbicara dengan kami .

Dan jika dia pembohong yang disarankan Goli, maka mengetahui bahwa kita berada di dekatnya mungkin membuatnya pergi lebih jauh ke bawah tanah dan mengekspos putrinya yang lebih muda terhadap bahaya dan gangguan yang lebih besar. Jadi kami memutuskan untuk menyelidiki opsi lain.

Kami menghubungi pengacara, Anne-Marie Hutchinson, yang setuju untuk menghubungi Kantor Pusat menggunakan nama-nama berbeda yang mungkin dicurigai Goli Reza gunakan. Dia memiliki serangkaian kartu identitas dari Iran dan memberikannya kepada pengacara.

Annne-Marie juga ketua dari Pusat Penculikan Anak Internasional Reunite yang didanai pemerintah, dan dia memperhatikan sesuatu yang mengganggunya - jumlah pengungsi pria yang tiba di Eropa tanpa istri dan hanya satu anak. Dia bertanya-tanya berapa banyak yang telah menggunakan anak-anak ini sebagai paspor ke Eropa.

Beberapa minggu kemudian dia menelepon untuk mengatakan bahwa pencariannya di Kantor Pusat telah dikosongkan.

Sementara itu, teks mulai lagi.

Reza mengatakan dia ingin bertemu, tetapi harus di pusat perbelanjaan luar kota di sebuah alamat di Skotlandia, dan dia hanya bisa datang larut malam.

Nada pesan itu mengkhawatirkan Rob. Mungkinkah itu rencana yang Reza kumpulkan bersama saudara-saudaranya? Kami membalas dengan kompromi. Kami akan bertemu di pusat perbelanjaan, tetapi di siang hari. Pengaturan dibuat.

Kami berencana untuk bertemu di Starbucks, dan melihat Reza dengan gugup melihat melalui jendela. Dia memakai topi bisbol ditarik rendah dan jas hujan biru.

Dia mondar-mandir beberapa kali dan kemudian masuk, tersenyum dan berjalan langsung ke Rob.

Reza mengatakan kepadanya bahwa ia sedang dalam proses menemukan tempat tinggal baru di Leeds dan bahwa ia telah diberi hak untuk tetap tinggal di Inggris oleh Home Office. Dalam kata-katanya sendiri dia mengaku telah "memotong cerita terbatas" kepada petugas imigrasi.

Dan kemudian kita melihat seorang gadis kecil berdiri beberapa meter jauhnya. Dia terlihat sangat akrab. Dia berusia tujuh tahun sekarang dan telah banyak berubah dari anak berusia empat tahun yang bersemangat yang mengikuti di belakang Rob ketika dia membangun kamp untuk para pengungsi.

Ketika dia datang lebih dekat ke Rob, pandangan pengakuan sepertinya melewatinya.

Reza memberi isyarat kepadanya dan mengatakan bahwa dia telah melupakan bahasa ibunya. Dia berasimilasi ke dalam kehidupan barunya dengan baik. Dia berbicara bahasa Inggris lebih baik daripada ayahnya dan tertawa ketika Rob menggodanya tentang aksennya.

Reza memberi isyarat kepadanya dan mengatakan bahwa dia telah melupakan bahasa ibunya. Dia berasimilasi ke dalam kehidupan barunya dengan baik. Dia berbicara bahasa Inggris lebih baik daripada ayahnya dan tertawa ketika Rob menggodanya tentang aksennya.

Dia adalah gadis kecil yang cantik, sangat cerewet dan bersemangat untuk menceritakan detail kehidupannya di Inggris, sekolahnya, teman-teman yang dia buat dan penghargaan yang dia dapatkan untuk perilaku yang baik.

Akhirnya, pertemuan selesai. Kami tidak bisa menghentikan Reza dan Bru menghilang ke kerumunan. Tampaknya Reza hanya bertemu kami karena dia pikir dia mendapatkan uang dari film Hollywood.

Tidaklah aman untuk berhadapan dengannya tentang kebohongan yang dia katakan kepada kita. Kita perlu tahu lebih banyak tentang keadaannya jika ada harapan untuk reuni antara Goli dan Bru.

Sebelum mereka pergi dan tanpa Reza memerhatikan, saya segera mengeluarkan ponsel saya dan mengambil beberapa foto Bru untuk diberikan kepada ibunya. Ini akan menjadi gambar pertama yang Goli lihat tentang anaknya sejak foto-foto itu di situs web BBC tiga tahun sebelumnya.

Ketika kami menelepon Goli dengan berita bahwa putrinya masih hidup dan dja tidak dapat menahan rasa lega. Ketika kami berbicara, kami mengirim foto-foto kami ke teleponnya. Dia memohon agar kita mencium putrinya, memeluk putrinya dan membuat rencana agar mereka dipersatukan kembali.

Begitu banyak yang dipertaruhkan dan kami tidak ingin menakut-nakuti Reza. Kita perlu cara untuk mengetahui di mana dia tinggal.

Pelacakan Reza

Ini 19 Desember, dan saya duduk di mobil saya, dalam kegelapan, mengisi alat pelacak kecil di dalam mainan lunak.

Rob telah mengirim SMS ke Reza meminta untuk bertemu lagi, kali ini ketika Bru di sekolah. Kami tahu ia akan memikirkannya tentang uang Hollywood, tetapi tidak akan ada. Sebaliknya Rob membelikannya hadiah, topi baseball dan boneka beruang.

Saya telah memperhatikan di pusat perbelanjaan bahwa ada toko Build-A-Bear. Mereka datang dengan jahitan yang dibiarkan terbuka, sehingga Anda dapat memasukkan barang-barang pribadi kecil di dalam dan menarik benang dengan kencang.

Pelacak terhubung dengan aplikasi, yang akan menunjukkan lokasinya. Jika Reza membawa beruang itu, itu akan membawa kita ke tempat dia dan putrinya tinggal. Kami telah sepakat untuk menonaktifkan pelacak begitu ia memberi kami alamatnya. Apa pun yang terjadi, itu akan dinonaktifkan sebelum Bru kembali dari sekolah.

Membawa Gadis Itu

Seorang detektif swasta yang telah membantu kami, menyarankan seseorang juga mengikuti Reza berjalan kaki. Teman Rob, Colin, setuju untuk membantu.

Kami bertemu di pusat perbelanjaan lain di luar kota. Saya berada di tempat di seberang jalan menonton dari jendela toko, Colin berada di meja belakang di kedai kopi dan Rob menunggu di dekat pintu masuk siap untuk menyambut Reza.

Reza terlambat dan kami khawatir ia mungkin tahu apa yang kami lakukan. Ketika dia tiba, dia mondar-mandir di luar selama beberapa menit, tetapi kemudian dia masuk, tersenyum dan menerima beruang dari Rob. Dia ingin berbicara tentang kehidupannya di Afghanistan dan perang yang dia klaim dia tinggalkan.

Setelah sekitar 20 menit, dia bangun untuk pergi. Dia membawa beruang itu, dan Colin ada di jalurnya. Ini dia.

Kembali ke mobil, kami melihat pelacak saat disegarkan setiap 20 detik. Colin menelepon di lokasinya saat ia mengikuti Reza naik turun bus. Tapi kemudian Colin panik  dia takut Reza mendekatinya. Dia ketakutan dan ingin kembali, meninggalkan kita bergantung pada pelacak. Kami setuju, tapi kemudian pelacak tiba-tiba berhenti bergerak.

Dua puluh menit berlalu. Kami khawatir Reza mungkin meninggalkan beruang di stasiun bus. Colin kembali ke mobil dan menyampaikan sebuah perjalanan di mana Reza tampak melipatgandakan dirinya apakah dia mencoba membuat kita keluar jalur?

Ini adalah momen yang menegangkan dan kami merasa kempes. Reza tidak mungkin bertemu kami lagi dan jika ini tidak berhasil, maka tidak ada rencana cadangan.

Detektif swasta yang telah membantu kami, menjadi sukarelawan untuk menuju titik lokasi terakhir di aplikasi. Kami menunggu dan waktu tampaknya melambat.

Kemudian semuanya terjadi sekaligus.

Aplikasi meledak menjadi hidup, beruang sedang bergerak dan detektif dalam kasus ini.

Kami memetakan rute saat ular keluar dari pusat kota.

Kemudian tibalah saat yang kita tunggu-tunggu.

Telepon detektif. Dia berada di luar blok apartemen dan telah melihat Reza pergi ke gedung hanya beberapa detik sebelumnya.

Detektif itu menyarankan kami mencari petunjuk untuk memastikan bahwa Reza dan Bru tinggal di sana. Dan itu berarti memilah-milah kantong sampah di luar gedung. Ini adalah pekerjaan yang lambat dan tidak menyenangkan, tetapi kami menemukan kartu bus anak-anak dan label sekolah dengan nama Bru di atasnya.

Kami menelepon Goli dengan berita kami telah menemukan gadis kecilnya.

Kami sekarang dapat menyerahkan masalah kepada pihak berwenang. Pemeriksaan selanjutnya dengan Home Office mengungkapkan bahwa Reza tampaknya telah memasuki Inggris dengan cerita yang mirip dengan yang ia ceritakan di Prancis - sebuah cerita yang bertentangan dengan dokumen dan informasi yang diberikan oleh Goli. Investigasi diluncurkan untuk mencapai dasar klaim yang dibuat selama proses suaka.

Selama penyelidikan, kami mencoba menghubungi Reza untuk memeriksa kesejahteraan Bru dan mendengarkan penjelasannya atas tindakannya. Sampai saat ini dia belum merespons.

Kami telah mencapai bagian dari cerita di mana penghormatan terhadap privasi seorang gadis kecil berarti kami tidak akan dapat mengungkapkan sisa dari apa yang terjadi dengan begitu banyak detail, tetapi akhiran semacam sudah di depan mata.

Goli menerima bantuan dari Angus MacNeil, seorang anggota parlemen dari Partai Nasional Skotlandia, yang menaruh minat khusus pada masalah-masalah pengungsi. Dia setuju untuk memulai negosiasi informal dengan Reza tentang memberikan akses Goli ke Bru.

Melalui berbicara dengan MacNeil, Goli menerima bahwa apa pun yang telah dilakukan Reza, ia adalah satu-satunya orang tua yang dikenal Bru selama lebih dari setengah hidupnya. “Kita perlu memikirkan apa yang terbaik untuk anak perempuan dan untuk memberi tahu kedua saudara perempuan ayah dan kedua saudara perempuan mengenal ibu,” kata anggota parlemen.

Apa yang terjadi dalam jangka panjang akan tergantung pada pihak berwenang dan diperumit oleh kenyataan bahwa Goli memiliki status pengungsi di Denmark. Tidak ada hak otomatis untuk dia dan anak perempuannya yang lebih muda untuk menetap di Inggris walaupun dia menginginkannya.

Tepat sebelum Natal, Goli dan Baran telah tiba di Bandara Liverpool dengan tas penuh hadiah.

Rob dan aku mengambilnya dan segera Baran menunjukkan baju renang barunya. Goli telah membawa yang sama persis untuk saudara perempuannya, tetapi mengakui bahwa dia tidak tahu ukuran apa yang harus dibeli. Bru diambil ketika dia berusia tiga tahun, dan sekarang berusia delapan tahun.

Pesan ping di telepon Goli, dari ibunya di Turki dan dari Martin, pekerja pengungsi Denmark yang telah banyak membantunya. Mereka berdoa agar semuanya berjalan baik.

Ketika kami berkendara ke titik pertemuan, kami melihat Bru berjalan di samping ayahnya, membawa tas hadiahnya sendiri untuk saudara perempuannya. Setelah sekian lama, Goli berjuang untuk mengenali putrinya dengan melihat dan hancur. Dia tidak bisa percaya hari ini telah tiba. Aku mundur, tidak ingin mengganggu momen yang sangat pribadi ini.

Goli telah mempersiapkan dirinya untuk hari ini. Dia tahu itu tidak akan mudah dan dia harus mengambil beberapa saat untuk mengendalikan emosinya. Dia gugup ketika mendekati Bru dan merasakan kebingungan ketika gadis kecil itu memperhatikan pendekatannya. Dia berhenti dan membungkuk, memperkenalkan dirinya  dengan nama  untuk putrinya sendiri.

Bagi Baran tidak ada halangan dan kegembiraannya langsung. Dia berlari langsung ke kakak perempuannya dan memeluknya, tidak membiarkannya pergi. Sebelum reuni dia berbicara tentang ingin memeluk adiknya dan sekarang mimpinya menjadi kenyataan. Dalam kegembiraannya dia menunjukkan Bru baju renang barunya, dan berbicara tentang bagaimana mereka bisa berenang bersama dalam pakaian yang cocok.

Goli telah belajar bahasa Inggris sehingga dia bisa percaya diri tentang berbicara dengan Bru, dan pada awalnya mereka semua berbicara satu sama lain, dengan suara Baran menang.

Kemudian mereka bertiga menemukan cara untuk terhubung, baik yang biasa saja maupun yang sangat kuat  mereka saling menyikat rambut dan Bru mengumpulkan rambut keriting ibunya menjadi tandan kecil.

Di tengah jalan melalui reuni itu, Goli membiarkan kedua putrinya bermain bersama selama beberapa saat. Dia memanggil saya dan mengatakan bahwa emosi yang dia alami sangat kuat sehingga dia perlu beberapa saat untuk merenungkan apa yang terjadi. Dia tidak ingin mengalahkan Bru dengan kekuatan perasaannya dan dia berusaha menjaga percakapan tetap rileks dan bersemangat.

Ketika Goli akhirnya kembali ke mobil, setelah pertemuan dengan Bru yang berlangsung beberapa jam, dia sangat gembira  menunjukkan kepada saya foto dan video yang dia ambil di teleponnya, Bru dan saudara perempuannya bermain bersama. Dia sudah mengirim mereka ke ibunya, saudara perempuannya dan ke Martin.

Dia mengatakan rasanya Bru tidak mengingatnya dan ini sulit untuk diatasi: “Dia benar-benar tidak siap. Dia tidak memiliki latar belakang ibunya. Dia berpikir, "Ibuku tidak hidup dan aku tidak punya ibu."

“Dia mencoba mendekati saya. Luar biasa melihatnya pertama kali. Saya bisa melihat seberapa besar dia tumbuh dewasa, betapa cantiknya dia, betapa independennya dia sehingga saya tidak merasa terlalu sedih. Saya bisa memaafkan sesuatu," ujarnya.

Ini merupakan perjalanan yang luar biasa bagi Goli. Dia menggambarkan kehidupan masa lalunya di Iran sebagai semacam penjara, sebuah eksistensi di mana dia tidak memiliki suara atau kendali dan di mana satu-satunya kegembiraannya hidupnya sebagai seorang ibu  dengan kejam dicabut darinya. Dia bilang dia sudah banyak berubah.

“Saya tidak tahu saya memiliki kekuatan ini di dalam diri saya. Sekarang perasaan yang saya miliki sebagai seorang wanita sangat baik. Cantiknya. Saya punya pilihan, dan saya bisa bertanggung jawab atas keputusan say" ujarnya.

Bagi Goli ini bukan akhir  jauh dari itu. Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk membangun kembali hubungan yang hilang.

“Itulah impian saya sekarang, untuk menjaga anak-anak saya. Untuk mulai membuat hubungan ini. Saya benar-benar ingin mencoba dan berdiri teguh. Saya bisa memberinya kehidupan yang indah  dia layak mendapatkannya. "

Meskipun dia sangat marah dibohongi oleh Reza, Rob sekarang merasa kurang kuat. Dia bilang dia bisa memaafkan Reza dan yakin bahwa seiring waktu Goli akan dapat membangun kembali hubungannya dengan putrinya.

Rob telah melakukan apa yang dia rencanakan  campur tangan secara pribadi dalam krisis pengungsi, dengan caranya sendiri yang kecil. Betapapun baiknya sistem itu untuk mengatasi para pengungsi, pihak berwenang tidak pernah bisa berharap untuk memahami semua kisah ini. Saya telah belajar bahwa, di tengah kekacauan, kebenaran dapat dengan mudah dikaburkan.(sumber: BBC)


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi