Putin dan Xi Menggunakan Krisis Coronavirus Untuk Memperluas Kendali. Trump Berjuang Mengikuti

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  13 Mar 2020 | 10:20 WIB
Putin,Trump and Xi Ping Putin,Trump and Xi Ping

SuaraRiau.co -Pengumuman mengejutkan Presiden Donald Trump menutup perjalanan dari sebagian besar Eropa datang dengan kebiasaan umum mengayuh kembali  dengan  inisiatifnya yang diumumkan dengan tergesa-gesa.

Pada awalnya, Trump mengatakan perdagangan dan perjalanan akan menjadi sasaran, dalam upayanya yang terbaru untuk membendung penyebaran virus korona, perhatian  pada kerugian pasar dan menopang citranya sebagai pemimpin yang efektif. Tetapi para pembantunya dengan cepat mengklarifikasi bahwa perdagangan tidak akan terpengaruh, dan para pejabat mengatakan rencananya tidak berlaku untuk warga Amerika atau penduduk tetap AS ,meskipun para pelancong seperti itu akan menghadapi karantina wajib.


Walaupun Presiden telah mengambil kebijakan perdagangan Eropa di masa lalu, sepertinya ia tidak mencoba mengambil keuntungan kompetitif dari situasi ini. Namun itu tidak berarti itu tidak akan dirasakan seperti itu. Menyiratkan wabah coronavirus di AS adalah masalah yang disebabkan oleh orang asing akan menampar banyak orang di seluruh dunia karena lebih banyak kebijakan isolasi AS yang  Pertama.


Keputusannya akan meninggalkan perasaan tidak nyaman di banyak ibu kota Eropa bahwa hubungan trans-Atlantik yang perlahan-lahan tidak dicabut oleh Trump selama beberapa tahun terakhir akan terurai dengan kecepatan yang bahkan lebih cepat.
Dan sementara coronavirus diatur untuk memperburuk ketegangan global yang ada, beberapa negara, terutama Cina dan Rusia, telah memanfaatkannya.
Minggu ini Presiden Cina Xi Jinping melakukan tur ke Wuhan, kota tempat virus itu berasal, memberi selamat kepada para pekerja medis atas pekerjaan hebat mereka merawat puluhan ribu warga.


Bahwa dia melakukannya melalui tautan video mengisyaratkan bahwa keyakinannya bahwa penularannya berada di bawah kendali total tidak solid; tetapi fakta bahwa dia membuat masalah besar di Tiongkok tampaknya mengabaikan wabah itu mengungkapkan dia sedang melihat peluang yang diciptakannya.
Presiden Rusia Vladimir Putin juga tampaknya memiliki pemahaman yang sama tentang bagaimana virus dapat bekerja untuk keuntungannya. Minggu ini ketika harga minyak ambruk, sebuah bencana yang dia hadapi, dia bergerak cepat untuk memperkuat cengkeramannya pada kekuasaan, sebuah rencana yang dia miliki di saku belakang selama bertahun-tahun.


Di Cina, berdasarkan perkiraan Organisasi Kesehatan Dunia, Xi telah melakukan tugas yang sangat besar dalam mengendalikan virus, meskipun salah satu pejabatnya diizinkan untuk berkembang, tetapi itu harus dibayar mahal.

Di mana sebagian besar dunia melihat bencana dalam coronavirus, Xi telah mencari keuntungan. Segalanya dipertaruhkan untuknya: kepemimpinan politiknya di rumah, ekonomi Cina, posisinya sebagai kekuatan dunia dan akhirnya penyangga Xi sendiri di panggung dunia.


Tidak mengherankan bahwa ia telah berusaha merehabilitasi citra Cina, memberikan tanggapannya terhadap virus sebagai salah satu keberhasilan yang dapat dipelajari oleh negara lain. Sebuah buku yang diterbitkan akhir bulan lalu oleh pemerintah dalam berbagai bahasa yang berbeda menceritakan bagaimana Cina memenangkan "perang rakyat" melawan penyakit ini, "di bawah kepemimpinan Komite Sentral Partai Komunis yang terpusat dan terpadu dengan Kamerad Xi Jinping di inti."


Media pemerintah Cina juga sama efusifnya, mengabaikan kesalahan langkah awal pemerintah dan bukannya berfokus pada dugaan "kekuatan, efisiensi, dan kecepatan Cina dalam memerangi wabah itu."
Tetapi jika Xi menggunakan coronavirus untuk memperindah kredensinya sendiri, di Moskow Putin menggunakannya untuk menjalankan ambisi internal dan eksternal.


Bagaimana semua negara mengatasi virus akan diukur dengan kerusakan abadi pada ekonomi mereka. Ini adalah keseimbangan mengerikan yang dihadapi semua pemimpin hari ini, berapa banyak nyawa yang hilang versus biaya ekonomi.


Memaksa semua orang untuk tinggal di rumah dan menghentikan penyebaran virus, tetapi menghancurkan ekonomi, mengubur bisnis dalam begitu banyak hutang mereka tidak akan pernah muncul kembali atau menunggu sampai menit terakhir, kapan pun itu mungkin, dan meminimalkan rasa sakit ekonomi dengan kemungkinan banyak biaya kematian  orang. pensiunan. Ini adalah persamaan jelek yang tampaknya terbaik untuk dimainkan oleh otokrat.


Pesan Yang Dibuat Dengan Hati-hati


Putin memilih untuk mengambil langkah besar pada "Black Monday," pada hari pasar minyak jatuh di belakang kegagalan OPEC untuk menyetujui (dengan Rusia) bagaimana menangani permintaan minyak coronavirus. Dia mengumumkan rencana untuk melanggar batas masa jabatan presiden Rusia dan mempertahankan kekuasaan sampai 2036, yang berarti dia akan bertanggung jawab selama lebih dari sepertiga abad.
Bukan rahasia lagi bahwa Putin telah berencana untuk memegang kekuasaan melampaui masa jabatannya yang sekarang yang berakhir pada 2024. Ketika dia memberi isyarat beberapa bulan yang lalu, dia memindahkan beberapa kekuatan presiden ke parlemen, dunia melompat ke perhatian dengan para analis yang mencoba mencari artinya: sebuah Rusia yang tidak stabil adalah ancaman besar bagi seluruh dunia.
Putin bekerja paling baik dalam bayangan; pengawasan internasional berisiko merusak pesan media domestiknya sendiri yang dibuat dengan cermat. Dia tidak memiliki perbedaan pendapat yang berarti, dan meremas  pandangan Rusia tentang dirinya dan dunia.
Sebuah gangguan pada skala "Black Monday" memberinya penutup yang sempurna untuk melepaskan pesannya dan meminimalkan perhatian internasional. Itu berhasil, tapi itu bukan satu-satunya permainan kekuatannya minggu lalu.


Coronavirus memberinya kesempatan lain. Pada KTT OPEC di Wina, Jumat lalu, dia menolak rencana Arab Saudi untuk mengurangi produksi minyak, lebih memilih untuk mempertahankan level saat ini, melihat penurunan harga dan melukai produsen minyak serpih AS yang produksinya lebih mahal untuk diekstrak daripada minyak mentah Rusia.


Rusia lebih baik daripada Trump di Amerika dalam membatasi permulaan coronavirus  jika angka yang dikeluarkan Moskow akurat. Bukan untuk pertama kalinya Putin terbukti lebih cerdik daripada Trump, tidak hanya menghindari penyakit, tetapi mengambil keuntungan geopolitik dari itu.
Xi pasti akan mencari keuntungan dengan mengorbankan Amerika juga dan dia memiliki keuntungan tampaknya berada di ujung tombak pemulihan. Jadi betapapun parahnya perekonomiannya, dan betapapun tertindasnya pasar internasional Tiongkok akan berbulan-bulan ke depan, Xi adalah satu-satunya yang diuntungkan saat ini.


Trump Memperlihatkan Telapak Kaki Rata


Trump di sisi lain berada di ujung jurang coronavirus: ekonomi AS berisiko jatuh tajam, sebagian dipicu oleh meremehkan ancaman kesehatan sambil berfokus pada kekuatan perlindungan ketahanan ekonomi Amerika. Dan perebutan terbarunya untuk membatasi pelancong Eropa tidak mungkin melambungkan Trump dari masalah coronavirus.


Dibandingkan dengan Putin dan Xi hari ini, Trump terlihat datar. Xi mengacau pada awalnya tetapi telah membalas dengan tindakan keras besar-besaran pada gerakan yang Trump tidak memiliki teknologi atau taktik lengan yang kuat untuk mencapainya.


Dan sudah jelas bahwa semakin lama AS atau negara lain dipengaruhi oleh virus, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk pulih secara ekonomi. Ambil Italia, dengan seluruh negara dikarantina: negara itu tidak memiliki kekuatan ekstrim Cina untuk mengendalikan dan mengendalikan populasi, dan sudah menjadi yang termiskin dari G7, kelompok ekonomi dunia terkemuka, dan dapat menghadapi tantangan untuk tetap di papan atas .
Sementara para ahli memperkirakan sebagian besar ekonomi akan pulih, beberapa negara, mungkin kurang mampu daripada Italia, akan rentan terhadap intrik negara-negara yang kurang beritikad baik.


Rusia ingin kembali ke G7, sebelumnya G8, sejak dikeluarkan pada 2014 karena menyerang Ukraina, dan memang Italia telah menjadi salah satu pendukung paling keras untuk penerimaan kembali Rusia.


Hidup dipertaruhkan dalam epidemi ini, tetapi geopolitik benar-benar baik dan benar-benar berperan, dan untuk memenangkan pertempuran itu, negara-negara perlu memperbaiki obatnya.***** (Sumber CNN)


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi