Coronavirus: Pemeriksa Fakta Dari 30 Negara Berjuang Melawan 3 Gelombang Informasi Yang Salah

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  29 Jan 2020 | 14:55 WIB
 Penumpang yang memakai topeng menunggu dalam antrean untuk check-in ke penerbangan, Senin 27 Januari 2020. (Foto/ AP ) Penumpang yang memakai topeng menunggu dalam antrean untuk check-in ke penerbangan, Senin 27 Januari 2020. (Foto/ AP )

SuaraRiau.co -Sedikitnya 48 organisasi pasukan pengecekan fakta dari 30 negara telah bekerja sejak hari Jumat untuk membantah informasi palsu tentang coronavirus novel 2019. Sejauh ini informasi yang salah tentang peluncuran vaksin ajaib telah menjadi tren terbesar, diikuti oleh sejumlah besar data palsu tentang sumber penyakit fatal. Teori konspirasi menempati urutan ketiga.

Proyek kolaboratif, yang dikoordinasikan oleh Jaringan Pengecekan Fakta Internasional, akan aktif selama penyakit ini menyebar ke seluruh dunia dan dapat diikuti di saluran media sosial melalui dua tagar, 
#CoronaVirusFacts dan #DatosCoronaVirus.

Gelombang besar kesalahan informasi pertama mengklaim bahwa paten virus telah dibuat beberapa tahun yang lalu. Di Amerika Serikat, Lead Stori es, Fact-Check.org dan PolitiFact menyanggah pukuhan pos media sosial dan mengonfirmasi bahwa tidak ada vaksin untuk menyembuhkan virus 2019 dan bahwa semua tipuan yang beredar di seputar paten terkait dengan jenis coronavirus sebelumnya  terlihat di berbagai belahan planet di masa lalu.

Gelombang kepalsuan kedua adalah besar di Taiwan, karena secara geografis dekat dengan Cina. Ketika mencoba melindungi diri dari virus baru yang aneh dan kuat, orang-orang mulai berbagi di media sosial berbagai cara (dan tidak masuk akal) untuk melindungi diri mereka sendiri. Pusat Pemeriksaan Fakta Taiwan menyanggah beberapa pos yang mengklaim, misalnya, bahwa asam asetat dapat mencegah seseorang dari kontaminasi. Itu tidak benar. Tidak ada efek yang terbukti.

Kemudian, pemeriksa fakta Taiwan menghabiskan banyak waktu untuk menghilangkan kesalahan cara menyembuhkan virus corona 2019. Daftar zat yang tidak efektif sejauh ini termasuk steroid, etanol, dan air asin. Tetapi masih ada lagi yang akan datang.

Beberapa pemeriksa fakta dari seluruh dunia telah berjuang dengan gelombang ketiga tipuan, satu tentang sumber virus dan / atau asal-usulnya. Aos Fatos, di Brasil, misalnya, telah memberi peringkat pada pos viral palsu yang mengklaim bahwa orang yang memiliki sup kelelawar sekarang sakit.

Tapi jelas ada ruang untuk teori konspirasi dan pemeriksa fakta Georgia telah melihat yang besar di TV.


Myth Detector menandai "koneksi palsu" yang dibuat oleh saluran Rusia antara gambar lama yang menunjukkan laboratorium biosekuriti dan "informasi" bahwa Amerika Serikat sebenarnya menyebarkan virus corona 2019 di Asia dengan menggunakan laboratorium Amerika yang dipasang di wilayah tersebut. Seperti yang ditunjukkan oleh pemeriksa fakta, cerita TV bahkan menampilkan materi arsip yang bertanggal tahun 2018.

Gambar juga mulai tren. Animal Politico, di Meksiko, menangkap halaman Facebook menggunakan gambar dengan logo CNN untuk mempromosikan gagasan bahwa “Raúl Rodolfo Abhduz Khan, seorang insinyur biokimia dari Laboratorium Karmalah, adalah pencipta coronavirus.” Cukup salah.

Dan, di antara semua kekacauan dan 81 kematian yang terdaftar sejauh ini (per 27 Januari), daftar kasus yang belum dikonfirmasi juga tampaknya bertambah, mencemari media sosial di mana-mana. Pemeriksa fakta telah menerbitkan laporan tentang kasus-kasus yang belum dikonfirmasi di Venezuela (23 Januari), Kolombia (25 Januari) dan Ukraina (27 Januari). Dan5 pelajarannya jelas: Jika tidak ada konfirmasi dari otoritas medis, jangan berbagi konten tentang infeksi atau kematian yang disebabkan oleh coronavirus baru.

Dalam beberapa hari ke depan, subjek yang menarik akan muncul: Apakah gerakan anti-vaksinasi mencoba mengambil keuntungan dari ini? Unit pemeriksa fakta Brasil Agência Lupa mencatat hal itu. Pada hari Jumat, misalnya, itu dinilai palsu pos yang mengklaim penyakit mematikan sebenarnya telah "dibuat hanya untuk menawarkan vaksin baru" kepada publik.

Posting ini akan diperbarui dengan kolaborasi komunitas IFCN.****


Sumber : poynter.org

Wartawan SuaraRiau telah memiliki setifikasi ToT Google Intiative 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi