Cek Fakta Minggu Ini, Dari Bebeerapa Informasi Yang Beredar Tidak Benar, Ini Dia Dua Diantaranya!

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  18 Jan 2020 | 15:30 WIB
Pada hari Jumat, 17 Januari 2020, The Associated Press melaporkan berita yang beredar secara tidak benar menyatakan bahwa Senat Negara Bagian New York mengesahkan RUU yang akan Pada hari Jumat, 17 Januari 2020, The Associated Press melaporkan berita yang beredar secara tidak benar menyatakan bahwa Senat Negara Bagian New York mengesahkan RUU yang akan "secara otomatis mendaftarkan imigran ilegal untuk memberikan suara. (FOTO/AP)

SuaraRiau.co -Setiap hari informasi yang salah tetap menjadi sensasi. Kumpulan dari beberapa cerita dan visual yang paling populer tetapi sama sekali tidak benar dalam seminggu. Tidak ada yang sbenar, meskipun dibagikan secara luas di media sosial. Dua diantarab beberapa infomrasi yang tidka benar tersebut telah ditelusuri Associated Press dengan cek fakta, yakni sebagai berikut:


KLAIM:: Senat New York baru saja mengesahkan RUU yang akan "secara otomatis mendaftarkan imigran ilegal untuk memberikan suara."

FAKTA-FAKTANYA: Senat New York mengeluarkan undang-undang pada bulan Januari yang secara otomatis akan mendaftarkan orang untuk memberikan suara ketika mereka mengajukan aplikasi ke lembaga-lembaga negara seperti Departemen Kendaraan Bermotor. Bagian ini telah menyebabkan sejumlah cerita dan posting media sosial yang salah mengklaim bahwa RUU tersebut akan secara otomatis mendaftarkan imigran ilegal untuk memberikan suara. "Klaim itu 100 persen salah," kata Senator Michael Gianaris, sponsor RUU itu, kepada The Associated Press melalui telepon. Menurut undang-undang pendaftaran pemilih otomatis, ketika pemilih yang memenuhi syarat mengajukan aplikasi ke agen seperti Departemen Kesehatan atau Departemen Kendaraan Bermotor, agen tersebut akan mengirimkan aplikasi ke dewan pemilihan negara bagian. Di negara bagian New York, untuk mendaftar dan memilih orang tersebut haruslah warga negara A.S., setidaknya berusia 18 tahun pada Hari Pemilihan, dan harus menjadi penduduk New York selama minimal 30 hari sebelum pemilihan. 


RUU tersebut dengan jelas menyatakan bahwa tidak ada satu badan pun “yang akan mengirimkan kepada dewan pemilihan negara bagian setiap permohonan pendaftaran untuk seseorang yang, berdasarkan data yang dikumpulkan oleh badan tersebut ... terbukti tidak memenuhi syarat untuk mendaftar atau mendaftar sebelumnya untuk memilih dengan alasan: usia atau tidak menjadi warga negara Amerika Serikat. ”Kekhawatiran tentang masalah ini meningkat karena anggota parlemen New York memilih tahun lalu untuk mengesahkan SIM untuk imigran yang tinggal di negara itu secara ilegal. Kesalahan dalam undang-undang pendaftaran pemilih otomatis yang sedang dipertimbangkan pada saat yang sama berisi bahasa yang secara tidak sengaja menambahkannya ke daftar pemilih, meskipun faktanya tidak sah bagi mereka untuk memilih. AP melaporkan bahwa anggota parlemen memperhatikan kesalahan pada hari-hari terakhir sesi tahun lalu, bahasanya dikoreksi dan RUU tersebut memperkenalkan kembali sesi ini. VineSight, sebuah perusahaan teknologi yang melacak informasi yang salah secara online, menyoroti posting-posting palsu seputar undang-undang kepada The Associated Press.

___
 

Pada hari Kamis, 9 Desember 2010 file foto, Otto, seekor wombat Tasmania, berjalan-jalan di sekitar pameran terbaru Kebun Binatang Albuquerque di Albuquerque, NM Pada hari Jumat, 17 Januari 2020, The Associated Press melaporkan berita yang beredar secara salah secara online menyatakan bahwa wombat di beberapa bagian Australia yang dilanda kebakaran hutan tidak hanya membiarkan hewan-hewan lain berlindung di dalam liang mereka yang dalam, tetapi juga secara aktif menggiring hewan-hewan yang melarikan diri ke dalamnya. Para ahli Wombat di Australia mengatakan hewan lain biasanya menggunakan lubang wombat untuk berlindung dan akses sesekali ke sumber daya seperti air. “Saya akan menggambarkan ini sebagai wombat yang mentoleransi spesies lain menggunakan lubang yang mereka gali,” Scott Carver, seorang dosen senior di bidang ekologi satwa liar di Universitas Tasmania, mengatakan kepada The Associated Press dalam email. (Foto/ AP ) 


KLAIM: Wombat di beberapa bagian Australia yang dilanda kebakaran hutan tidak hanya membiarkan hewan-hewan lain berlindung di dalam liang mereka yang dalam, tetapi juga secara aktif menggiring hewan-hewan yang melarikan diri ke dalamnya.

FAKTANYA: Wombat tidak menggiring hewan lain. Namun, marsupial berbulu besar telah diketahui berbagi liang mereka dengan beberapa hewan kecil. Ketika kebakaran hutan terus berkobar di Australia, pos-pos media sosial telah menyoroti penderitaan hewan yang terancam oleh kebakaran. Posting juga telah menyebabkan beberapa klaim palsu yang beredar online. Greenpeace Selandia Baru berbagi pos pada 9 Januari dengan foto wombat, yang menyatakan: “Laporan dari Australia mengatakan bahwa banyak hewan kecil yang lolos dari kematian karena wombat, yang tidak biasanya, memilih untuk berbagi liang besar mereka yang rumit. Dengan beberapa laporan mengatakan bahwa hewan-hewan itu bahkan telah diamati menunjukkan 'perilaku penggembalaan.' ”Kelompok itu kemudian mengoreksi postingan Instagram mereka untuk mengatakan bahwa aspek penggembalaan itu tidak akurat, tetapi sebelum koreksi dilakukan, pengguna media sosial mengambil screenshot dari posting dan membagikannya secara luas.

Satu tweet dengan informasi palsu di-retweet lebih dari 72.000 kali dan menerima lebih dari 277.000 suka. Para ahli Wombat di Australia mengatakan hewan lain biasanya menggunakan lubang wombat untuk berlindung dan akses sesekali ke sumber daya seperti air. 
“Saya akan menggambarkan ini sebagai wombat yang mentoleransi spesies lain menggunakan lubang yang mereka gali,” Scott Carver, seorang dosen senior di bidang ekologi satwa liar di Universitas Tasmania, mengatakan kepada The Associated Press dalam email. Dia mengatakan tidak ada bukti bahwa wombat "berbagi atau mendorong hewan lain" untuk masuk ke liang. Carver, yang penelitiannya berfokus pada wombat, mengatakan gagasan mereka menggembalakan hewan lain mungkin hanya salah tafsir tentang wombat mengikuti spesies lain ke dalam liang. 
Julie Old, associate professor di Western Sydney University, mengatakan kepada The Associated Press dalam email bahwa wombat memiliki banyak liang dan ketika mereka tidak menggunakannya, hewan lain mengambil keuntungan. "Wombat adalah 'insinyur ekologi' karena mereka membangun liang, sehingga menyediakan habitat bagi berbagai spesies lain, membantu pergantian tanah, dll.," Katanya. "Mereka juga merupakan binatang penggali terbesar."****


Kanal Cek fakta Ini Ini adalah bagian dari upaya SuaraRiau.co  yang sudah memiliki sertifikasi Trainer Google Initiative News untuk mengecek kesalahan informasi yang dibagikan secara online, termasuk dimedia sosial untuk mengidentifikasi dan mengurangi peredaran cerita palsu di platform..

Ini juga upayan The Associated Press  sebagai media internasional yang usdha terverifikasi internasional   untuk mengecek kesalahan informasi yang dibagikan secara online, termasuk bekerja dengan Facebook untuk mengidentifikasi dan mengurangi peredaran cerita palsu di platform.***

 

 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi