Kapan Natal di Israel?

  Oleh : Suarariau.co
   : info@suarariau.co
  20 Dec 2019 | 20:35 WIB
Di dalam  Katedral St. James, Gereja Armenia abad ke-12 di Perempatan Armenia di Yerusalem(FOTO/INT). Di dalam Katedral St. James, Gereja Armenia abad ke-12 di Perempatan Armenia di Yerusalem(FOTO/INT).

SuaraRiau.co -Tergantung pada siapa Anda bertanya, Natal di Israel dirayakan pada beberapa hari yang berbeda.

Umat ??Kristen Amerika terbiasa merayakan Natal pada tanggal 25 Desember, tanggal yang dipercayai banyak orang saat ini merayakan kelahiran Yesus.

Namun di Israel, Natal dirayakan pada 25 Desember, 7 Januari dan 19 Januari.

Mengapa?

Ada dua kalender yang berbeda, dua tanggal yang berbeda untuk perayaan dan tiga Gereja.

Sergio La Porta, Profesor Haig dan Isabel Berberia dari Studi Armenia dan Associate Associate dari College of Arts and Humanities di California State University di Fresno, menjelaskan kepada Majalah bahwa Gereja Katolik Roma mengikuti kalender Gregorian, sedangkan Gereja Armenia di Yerusalem dan Gereja Ortodoks Yunani mengikuti apa yang dikenal sebagai kalender Julian.

Orang-orang Armenia di seluruh dunia mengikuti kalender Gregorian, kalender yang pertama kali dilembagakan pada tahun 1582 oleh Paus Gregorius XIII. Hari ini, tentu saja, kalender Gregorian adalah kalender sipil yang diterima secara internasional dan juga dikenal sebagai kalender Barat, sekuler atau Kristen.

Kalender Julian adalah sistem kencan yang dibuat oleh Julius Caesar.

"Mereka melakukan ini dengan sengaja selama periode Ottoman sehingga mereka tidak akan tumpang tindih dalam perayaan mereka" di Gereja Kelahiran, La Porta menjelaskan tentang tanggal varian. "Tapi itu menciptakan banyak kebingungan " well," banyak kebingungan untuk kita."

Katolik Roma merayakannya pada 25 Desember. Gereja Ortodoks Yunani merayakannya pada 25 Desember juga, tetapi pada kalender Julian, yang berjarak sekitar 13 hari dari kalender Gregorian. 25 Desember jatuh pada 7 Januari di kalender Julian.

Gereja Armenia di Yerusalem merayakan Natal pada 6 Januari menurut kalender Julian, yang berakhir pada 19 Januari di kalender Gregorian.

La Porta mengatakan orang-orang Armenia merayakan kelahiran dan Epifani, hari mereka percaya Yesus dinyatakan sebagai anak Allah, dalam periode dua hari yang sama, dari 5 Januari hingga 6 Januari pada kalender Julian atau dari sore 18 Januari hingga tengah malam pada 19 Januari di kalender Gregorian.

"Ini benar-benar membantu pada periode Ottoman," kata La Porta, merujuk pada mengharuskan orang-orang Armenia di Yerusalem untuk datang ke kalender Julian sementara sisanya dari dunia Armenia melakukan peralihan logis. Kalau tidak, semua orang akan pergi ke Gereja Kelahiran pada waktu yang sama dan akan terjadi perkelahian. Dengan membuat orang-orang Armenia tetap berpegang pada kalender Julian, Natal bagi mereka adalah sekitar dua minggu kemudian. Itu sangat membantu. 


La Porta menjelaskan bahwa Natal mulai dirayakan pada tanggal 25 Desember pada masa Kaisar Romawi Konstantin, yang dirinya adalah seorang Kristen. Kekaisaran Romawi kemungkinan memilih hari itu karena titik balik matahari musim dingin dan festival pertengahan musim dingin kafir Romawi Dies Natalis Solis Invicti atau Festival Matahari "Tak Terkalahkan", secara tradisional dirayakan sekitar waktu itu.

"Constantine akan memindahkan kelahiran asli ke tanggal 25 untuk menghapus memori liburan  matahari dan juga karena orang-orang sudah merayakan hal-hal saat itu, jadi itu adalah waktu yang tepat untuk liburan," kata La Porta. Kebanyakan ahli berpikir Yesus dilahirkan pada musim semi, tetapi ada banyak argumen.

Namun, sejauh mana kalender lebih akurat, tidak ada argumen. Kalender Gregorian lebih akurat daripada kalender Julian, yang memiliki terlalu banyak hari. Bahkan, ketika saklar dibuat dari kalender Julian ke kalender Gregorian pada 1582, 10 hari hilang.

Perayaan Natal di Israel perlahan-lahan menjadi lebih selaras dengan perayaan Barat, termasuk memasang pohon Natal dan menghias dengan lampu. Namun liburan di Tanah Suci masih berpusat pada ibadat liturgi di Betlehem dan pesta bersama.

Seorang juru bicara untuk departemen pers Armenia dan informasi untuk Patriarchate Armenia mengatakan kepada Majalah tentang perayaan Natal di Manger Square, di mana dia mengatakan suara penyanyi paduan suara muda dan teriakan kegembiraan disertai dengan suara trompet, bagpipe dan musik.

Komunitas Armenia di Yerusalem diikuti oleh para penyembah Armenia dari Jaffa, Haifa dan Ramle, serta para peziarah dari Turki, Armenia dan Amerika Serikat. Para penyembah yang paling serius berdoa misa tengah malam di gereja, dengan layanan yang dimulai antara jam 10 malam dan jam 11 malam dan berakhir hanya sekitar jam 6 pagi atau 7 pagi keesokan harinya.

Kemudian juru bicara itu mengatakan, masyarakat mengumpulkan kue, roti, dan permen khusus.

"Selalu ada makanan untuk semua orang," katanya.****


 

Editor: SR7
TERBARU

Dapatkan informasi terbaru dari kami !
ikuti kami di :
Galeri Foto
Hubungi Kami
Alamat : Jl. Hang Nadim No.18, Sail, Pekanbaru 28282
0819 9123 7419
redaksi@suarariau.co
info@suarariau.co
2019 © info@suarariau.co All rights reserved
Redaksi | Pedoman Media Siber | Salam Redaksi